Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Kita pasti sepakat bahwa dilihat dari sisi manapun, kawin kontrak dan kawin anak itu melanggar kemanusiaan. Korbannya terutama para perempuan muda. Mereka yang harusnya mengenyam pendidikan dan hidup penuh warna, direnggut masa depannya begitu saja. Kawin kontrak dan kawin anak merupakan perilaku membunuh para perempuan.

Kita perlu menguatkan mereka dengan alasan-alasan yang logis dan sederhana. Tidak harus selalu memvonisnya dengan cap keharaman.

Kalau kita mau membantu para perempuan agar tidak terjebak kawin kontrak dan kawin anak, adalah dengan sabar memberikan penyadaran. Butuh waktu yang lama agar mereka menyadari bahwa tidak ada kebaikan dalam kawin kontrak dan kawin anak. Kita perlu menguatkan mereka dengan alasan-alasan yang logis dan sederhana. Tidak harus selalu memvonisnya dengan cap keharaman.

Bisa dipastikan bahwa kasus kawin kontrak dan anak terjadi karena persoalan ekonomi. Pemerintah Desa, Kecamatan, Kabupaten/Kota harus diarahkan untuk mengubah perilaku tercela itu, lalu menggantinya dengan berbagai program pemberdayaan. Kita bisa bantu mereka agar pemerintah desanya membuat program pemberdayaan untuk para pemuda dan ibu-ibu.

Selain persoalan ekonomi, pendidikan dan kesehatan juga perlu diupayakan agar para perempuan daerah tersebut bisa sekolah dan mudah mengakses pelayanan kesehatan. Pemerintah setempat, LSM, komunitas sosial dll bisa membantu mereka agar mau bersekolah. Pemberian beasiswa atau lainnya. Bahwa perilaku buruk kawin kontrak dan kawin anak itu tidak sehat, banyak madaratnya. Akan banyak penyakit yang ditimbulkan karena kawin kontrak dan kawin anak.

Berjuang di desa itu berat dan melelahkan. Apalagi berjuang di desa yang sejak lama, turun-temurun, telah membudaya perilaku kawin kontrak dan kawin anak. Berjuang di desa yang biasa saja –yang di dalamnya tidak ada budaya kawin kontrak dan kawin anak—susahnya minta ampun. Kita harus turun ke bawah. Membaur dengan masyarakat. Membantu mereka yang kesulitan. Termasuk mendorong pemerintah desa agar serius menjalankan fungsi pemerintahan dan pelayanan ke masyarakat dengan baik.

Perilaku guyub, gotong-royong dlsj yang bisa kita temukan di desa, seiring dinamisnya zaman, mulai bergeser. Masuknya internet dan media sosial menjadikan orang semakin sibuk sendiri. Makanya jangan aneh jika di desa pun, kini perilaku hedonis dan individualistis semakin nampak. Tidak saja awam, orang terpelajarpun masih terjangkiti virus bahwa hidup ini bahagia hanya jika uang kita banyak. Semua orang berlomba menumpuk uang sampai banyak.

Orang-orang terpelajar yang berada di desa kalau saja mereka peduli, perilaku kawin kontrak dan kawin anak tidak akan separah seperti sekarang. Orang-orang terpelajar itu misalnya para mahasiswa, para pegawai, guru, dosen dll yang secara status sosial mampu menyadarkan untuk kemudian memberdayakan. Mereka malah sibuk dengan dunianya masing-masing, kawin kontrak dan kawin anakpun terus saja berkembang.

Akhirnya, sekali lagi, kalau kita mau serius menghapuskan kawin kontrak dan kawin anak, dampingi mereka, berikan kesempatan mereka untuk sekolah. Berdayakan mereka untuk misalnya berwirausaha, bercocok tanam, dll agar mereka terberdaya. Tentu tidak gampang, karena ada banyak orang yang berkepentingan. Tetapi kalau kita serius mau turun ke bawah, hidup bersama dan memberdayakan mereka, meskipun lambat-laun perilaku kawin kontrak dan kawin anak akan hilang. Wallaahu ‘alam. []

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments