Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Sebagai penikmat stand-up comedy, saya mengamati tidak jarang para stand-up comedian di acara televisi membawakan kisah tentang betapa sulitnya memahami perempuan. Sering sekali tema ini diambil sampai-sampai jokes yang dikeluarkan terdengar klise di telinga saya.

Memang tak dapat dipungkiri, karena saya sendiri pun merasakan kesulitan itu. (Dalam hal ini, ibu saya sendiri, karena saya belum menikah). Entah dalam sikap atau ucapannya, bagi sebagian laki-laki, perempuan terlihat selalu menyimpan teka-teki.

Sebagian teka-teki itu telah diungkap oleh sepasang suami-istri, Shaunti dan Jeff Feldhahn. Mereka melakukan penelitian untuk menguak ‘misteri’ perempuan yang belum banyak diketahui laki-laki. Hasil riset itu dituangkan ke dalam buku yang berjudul For Men Only: A Straightforward Guide to the Inner Lives of Women.

Berdasarkan survei pada lebih dari 6.000 perempuan Amerika dari kalangan Ibu Rumah Tangga, pebisnis, dan perempuan karir, ditemukan beberapa hal mengejutkan. Namun perlu diingat bahwa temuan mereka mungkin tepat untuk sebagian besar perempuan, tapi tidak untuk ‘setiap’ perempuan.

Salah satunya adalah bahwa ternyata perempuan tidak hanya butuh merasa dicintai, tapi juga butuh diyakinkan berkali-kali bahwa ia dicintai—bahkan setelah pernikahan. Benak perempuan menyimpan kegelisahan mendasar tentang pasangannya, tentang perkawinannya, keraguan apakah suaminya benar-benar mencintainya.

Jadi, para suami, itulah alasan tersembunyi kenapa mereka sering melakukan hal di bawah ini.

  1. Bertanya, “kamu masih sayang/cinta aku?” Atau, “kamu sayang aku nggak sih?” Atau, “kalau aku nggak ada, apa kamu akan menikah lagi?” Atau pertanyaan serupa yang diucapkan tanpa sebab jelas bahkan saat hubungan perkawinan baik-baik saja.
  2. Menganggap kesibukanmu di luar sana (atau di rumah) karena pekerjaan/hobi, sebagai indikasi kekecewaanmu terhadapnya. Atau usahamu untuk menjauhi dia.
  3. Menjadi kritis, ngomel berlebihan hanya karena kesalahan kecil, atau karena alasan yang sulit dimengerti.
  4. Menjadi emosional dan sensitif dan memintamu menjauhinya. Tapi kemudian jadi lebih marah jika kamu benar-benar menjauhinya.
  5. Kesal saat kamu menghabiskan waktu bersama teman-teman tanpanya.

Jika pasanganmu menunjukkan beberapa gejala tersebut, sangat mungkin perasaannya sedang diliputi kegelisahan dan ketidakyakinan. Semakin sering gejala itu terlihat, semakin besar keraguannya. Ini bisa menjadi sinyal bahaya jika dibiarkan berlarut-larut apalagi jika direspon dengan kemarahan juga.

Ironisnya, banyak laki-laki berpikir bahwa dengan perkawinan berarti perjuangan ‘memenangkan’ hati kekasih telah selesai. “Dia sudah jadi istriku, lalu apa lagi? Toh, aku tidak pernah berniat selingkuh. Dia satu-satunya yang kucintai, dia pun tahu itu!”.

Ya, mungkin istrimu tahu kamu mencintainya. Tapi sayangnya, “tidak relevan apakah dia tahu bahwa ia dicintai. Ketika ia tidak merasa dicintai, baginya, rasanya sama saja seperti tidak dicintai,” ungkap Shaunti.

Bagi sebagian besar perempuan, perkawinan tidak lantas membuatnya merasa dicintai secara permanen. Rasa ketidakyakinan itu muncul terutama saat ada hal yang memicunya. Dan saat rasa tidak yakin itu terpicu, ia akan merespon dengan sikap yang membingungkan, bahkan menjengkelkan. Seperti yang diungkapkan Jeff dan Shaunti, berikut ini beberapa pemicunya:

  1. Konflik

Bagi lelaki, konflik hanyalah konflik. Bukan pertanda buruk atau pun awal dari sesuatu yang besar. Tetapi tidak bagi perempuan. Konflik bisa memicu rasa tidak yakinnya. Pikirannya tidak tenang sampai ia kembali diyakinkan bahwa perkawinannya baik-baik saja.

  1. Penarikan diri

Ketika menghadapi konflik, lelaki cenderung memilih diam dan menarik diri untuk meredam emosi yang tak diinginkan. Atau karena belum bisa mengartikulasikan isi pikiran, atau juga untuk menghindari ucapan yang bisa menyakiti hati pasangan. Tapi sayangnya, melihat suami tidak merespon atau malah menarik diri, justru memunculkan lebih banyak perasaan negatif dalam benak perempuan.

  1. Diam

Karena perempuan memiliki radar pendeteksi konflik tak terucap, sangat mudah baginya mengambil kesimpulan ketika suami menjadi lebih pendiam dari biasanya. Para partisipan perempuan dalam survei itu mengungkapkan pada Jeff, bahwa ada perbedaan besar ketika lelaki melihat kesalahpahaman apa adanya dan menjadikan itu kesempatan untuk meyakinkan istrinya. Misalnya seperti, “Kamu jangan khawatir. Aku nggak marah, cuma lagi memikirkan pekerjaan.”

  1. Lelah secara emosi

Perasaan tidak yakin itu juga mudah terpicu ketika bank emosinya kosong. Mungkin karena kelelahan, atau suami jarang berada di sampingnya, atau juga karena adanya masalah lama yang belum terselesaikan. []

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments