Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Seperti tulisan minggu kemarin, dari 6.000 perempuan yang telah disurvei, sebagian besar mereka cenderung mudah merasa tidak yakin pada pasangan. Saat perasaan itu datang, perempuan biasanya memberi semacam ‘sinyal peringatan’ kepada suami. Biasanya berupa respon emosional hingga ledakan amarah.

Saat istri mengirimkan ‘sinyal peringatan’, suami yang baik harus peka dan bisa mengerti tanda. Lalu apa saja alarm tersebut dan bagaimana suami harusnya menanganinya. Di bawah ini saran baik dari Shaunti dan Jeff Feldhahn For Men Only, A Straightforward Guide to the Inner Lives of Women untuk para suami.

Baca: Shaunti dan Jeff Feldhahn: Memahami Perempuan

  1. Saat konflik, ungkapkan perasaan Anda

Kebanyakan suami diam untuk menenangkan diri atau menjauh dari istrinya saat konflik terjadi. Hal ini tidak baik karena diamnya suami justru membuat istri gusar dan gelisah. Dia semakin butuh diyakinkan. Lalu apa yang harusnya dilakukan.

Ketika suami ingin menyendiri, pertama-tama yakinkan dulu istri: “Aku emosi dan bingung harus bagaimana, aku butuh ruang dan waktu sendiri. Tapi aku ingin kamu tahu, kita baik-baik saja.” Memang tak mudah mengalahkan ego saat emosi, tapi cara ini terbukti efektif.

  1. Saat mood istri jelek, jangan menjauhinya

Saat mood istri kacau karena suatu hal atau setelah berselisih dengan suaminya, suami biasanya akan memperlakukannya seperti yang mereka lakukan pada temannya, yaitu memberinya ruang untuk menenangkan diri (meninggalkannya sendiri). Tapi rupanya, perempuan menginginkan kehadiran suami di sampingnya. Pelukan yang menenangkan mereka.

Sebagian perempuan memang terlihat sulit didekati saat mood-nya jelek. Aura negatif tampak menyelimuti mereka. Jangankan memeluk, mendekat saja rasanya sulit. Namun, salah seorang perempuan dalam penelitian Shaunti menjelaskan, “kami tidak merasa mengintimidasi atau jadi ‘berduri’ saat ngambek, tapi mungkin kami terlihat seperti itu. Kalau saja dia (pasangan) mau mendekat bukannya menjauh, kalau saja dia mau menarik napas panjang lalu memelukku dan tidak mundur, dia akan lihat duri-duri itu meluluh karenanya.”

  1. Saat istri ingin berdiskusi soal perkawinan, dengarkan sebaik mungkin

Langkah ini lebih mengintimidasi, tapi penting sekali. Jika istri butuh berdiskusi soal hubungan, cobalah menganggap diskusi itu sebagai sebuah pemecahan masalah bersama, bukan sebagai suatu sikap ‘menyerang’.

Saat aku menceritakan padanya tentang hal yang meresahkan dalam hubungan kami, aku hanya mencoba membagi perasaanku sehingga kami bisa mendiskusikannya,” kata seorang perempuan, dalam survei.

Tapi dia menganggap itu sebagai kritik, dan kemudian aku merasa bersalah karena sudah membahas hal itu. Aku berharap dia bisa paham bahwa penting bagiku membicarakan hal-hal semacam itu, dan mengerti bahwa aku bukan semata-mata sedang mengkritik dia,” lanjutnya.

Fakta ini membuat Jeff paham bahwa “ketika sebagian besar perempuan mengungkit suatu masalah, mereka tidak sedang berpikir bahwa kita telah gagal. Kita perlu melawan kecenderungan kita dalam menganggap apa yang dia katakan sebagai kritik.”

  1. Saat dia semakin kacau dan ingin kita menjauh, jangan berhenti meyakinkan

Terakhir, yang paling membingungkan dan bahkan menjengkelkan kita: pentingnya meyakinkan kembali dan menunjukkan cinta kepada istri bahkan di saat ia begitu sulit didekati, kritis, melawan, atau mendorong kita pergi.  Seperti yang mungkin suami kira, ini tanda utama dari pertanyaan “apakah kamu benar-benar mencintaiku?

Mungkin nampaknya gila. Tapi rupanya bagi banyak parempuan, semakin mereka merasa tidak dicintai, semakin mungkin dia mendorong pasangannya pergi, atau membuat pasangannya semakin sulit mencintainya. Dia berharap suami/pasangannya akan membuktikan bahwa dia benar mencintainya dengan tidak pergi dan meyakinkan cintanya kembali.

Jadi ketika istri sedang kacau, dan mungkin marah kepada sumi, lalu suami mendekatinya, dia akan mendorong suami pergi, meskipun kedekatan adalah yang paling diinginkannya. Tapi jika Anda mau menyampingkan dulu rasa harga diri dan mencoba lagi, mau mengambil resiko menggenggam tangannya dan berkata seperti, “Jangan pergi. Aku ingin tahu apa yang salah,” itu akan meruntuhkan pertahanannya. Bagi istri, itu berarti: tidak peduli bagaimana pun yang ia rasakan saat itu, suami benar-benar mencintai istrinya.

  1. Tetap ‘mengejar’ setelah menikah

Ini langkah yang berharga untuk suami yang ingin menunjukkan kepada istrinya bahwa dia tetap akan jadi perempuan pilihan hatinya: ‘pengejaran’.

Meyakinkannya kembali dapat menyembuhkan ketidakyakinannya. ‘Pengejaran’ mencegah munculnya banyak ketidakyakinan. ‘Pengejaran’ adalah aksi-aksi yang suami lakukan ketika dulu dia ingin memenangkan hati pasangan. Dengan tetap melakukan aksi-aksi itu, suami menjadi pasangan yang hebat di mata istri.

Laki-laki pada umumnya berpikir bahwa ‘pengejaran’ hanya cocok dilakukan saat masa pacaran atau pedekate, bukan setelah menikah. Tapi ingat, bagi perempuan, tidak pernah ada momen ajaib di mana mereka merasa secara permanen dan sepenuhnya dicintai.

Jadi, apakah dulu yang suami lakukan pada saat mengejar pasangan, apakah dengan menulis puisi romantis? Mengajak nonton di bioskop? Jalan-jalan ke tempat-tempat indah? Mengirimi bunga, memberikannya coklat? Apapun itu, lakukan lagi ‘pengejaran’ tersebut mulai hari ini dan seterusnya! []

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.