Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Saya sering kali ditanya oleh orang yang belum maupun sudah menikah tentang apa sih makna ‘jodoh’? Sebab orang yang belum punya jodoh sering kali dibuat kalang-kabut. Ekspresi yang menunjukkan khawatir tidak mendapat jodoh atau terkait juga dengan fenomena nikah dini, nikah muda atau nikah anak. Sementara itu juga realitas menyatakan bahwa perempuan dan laki-laki yang telah halal menikah pun ternyata belum tentu berjodoh alias kemudian berpisah.

Nah inilah saat yang tepat untuk memaknai apa itu jodoh. Saya memaknainya sebagai serangkaian proses yang dijalani dengan ikhtiar dan doa setelah perempuan dan laki-laki menikah, dalam jalinan rumah tangga, untuk terus setia dengan pasangan sepanjang hayat. Jadi jodoh tidak hanya bermakna perempuan yang telah berijab kabul dengan laki-laki dalam akad nikah. Akad nikah hanya kunci pembuka kehalalan untuk terus menjaga kelestarian jodoh.

Baca juga:
Doa Melepas Jomblo
Dilema Muslimah Jomblo: Pendidikan Tinggi atau Nikah?

Dalam kaitan menjemput dan menjaga kelestarian jodoh, kita harus tahu bagaimana memulai dan menjalani prosesnya. Maka bagi mereka yang belum menikah, jemputlah jodoh tapi bukan dengan cara-cara yang bodoh. Ketertarikan kepada lawan jenis itu memang fitrah manusia tetapi kita harus waspada sampai mana batas-batasnya. Jangan sampai terjerumus pergaulan bebas, terutama berkenaan dengan masih maraknya hamil di luar nikah.

Lalu bagaimana cara menjemput jodoh yang baik? Setidaknya pastikan dulu jika usianya sudah dewasa. Tidak dalam kondisi masih belajar di sekolah. Terus berdoa dan berikhtiar, beribadah dan berbuat baik dalam rangka memantaskan diri. Jangan takut tidak punya jodoh sebab fitrah manusia itu berpasang-pasangan. Makanya jodoh tidak perlu dicari, karena jodoh sudah disediakan, kita hanya dituntun untuk menjemputnya, menjemput ridha orang tuanya dan ridhanya Allah Swt.

Salah satu pergaulan yang dekat dengan perilaku bebas adalah pacaran. Karena pacaran banyak kaula muda yang kebablasan. Kita ini manusia yang dimuliakan Allah, jadi jangan malah menghinakan harga diri kepada orang yang menjadi pacar dan dia belum tentu pantas menjadi jodoh langgeng kita. Untuk menetrialisir nafsu, Islam sangat menganjurkan kepada siapapun, yang belum maupun sudah menikah untuk berpuasa sunah.

Berumah tangga itu berat. Tanya pada diri sendiri, tanya kepada orang-orang yang sedang menjalani rumah tangga, untuk lebih jelasnya lagi, tanya pada orang-orang yang harus menelan pil pahit perceraian. Untuk itulah kita harus belajar dewasa menyikapi pernikahan dan rumah tangga. Bahwa menikah dan berumah tangga bukan hanya urusan ‘berhubungan badan’, bukan sekadar punya uang banyak dan seterusnya. Karena kenikmatan dunia sifatnya hanya sementara.

Silakan buktikan, senikmat-nikmatnya berhubungan badan ketika perempuan dan laki-laki telah halal menikah, kenikmatannya akan terus berkurang. Seiring usia bertambah, intensnya pertemuan, sibuk dalam pekerjaan dan lain sebagainya. Untuk mempermudah misalnya kita umpamakan manakala kita sedang lapar. Kita akan segera makan. Makan dengan isi piring pertama akan terasa nikmat luar biasa, tetapi ketika makan kita tambah untuk kedua kali dan seterusnya, karena kita kenyang, kenikmatannya pun terus berkurang.

Maka bagi yang sudah menikah jangan tenang. Selalu waspada untuk bisa menjadi pribadi istri dan suami yang dewasa. Karena godaan dan tantangan istri dan suami dalam rumah tangga akan datang silih berganti dari segala sisi. Godaan dan tantangan itu datang dari suami yang malas beribadah, suami yang rentan berselingkuh, istri yang selalu merasa kekurangan, istri yang hedonis, anak yang nakal, orang tua atau mertua yang terlalu ikut campur dalam urusan anak dan menantunya. Wallaahu a’lam. []

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments