Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Banyak laki-laki mengaku kesulitan memahami pola pikir perempuan. Saya pun begitu. Tetapi, apakah begitu juga sebaliknya?

Lagi, Shaunti Feldhahn membukukan hasil penelitiannya. Kali ini ia mengungkap tentang kehidupan lelaki. Hasil penelitiannya didapatkan melalui survey dan wawancara kepada ribuan laki-laki dari berbagai kalangan.

For Women Only: What You Need to Know About the Inner Lives of Men telah mengejutkan banyak pembaca, khususnya perempuan. Mengapa? Karena berdasarkan pengakuan para pembaca perempuan, termasuk Shaunti sendiri, banyak perempuan berasumsi bahwa mereka sudah tahu banyak tentang kehidupan lelaki.

Baca juga:
Untuk Suami, Cermati ‘Sinyal Peringatan’ dari Istri
Shaunti dan Jeff Feldhahn: Memahami Perempuan

Di dalam hubungan, ketidaktahuan kita tentang apa yang tidak kita ketahui tentang pasangan akan selalu menjadi penyebab kesalahpahaman. Sehingga sering kali konflik dalam rumah tangga terjadi bukan karena masalah besar, tapi semata karena asumsi kita yang salah tentang pasangan kita. Dalam hal ini, perbedaan pola pikir atau natural tendency yang dimiliki laki-laki dan perempuan.

Salah satu pertanyaan dalam survei Shaunti kepada responden laki-laki, adalah: Jika harus memilih salah satu, mana yang Anda pilih? 1) Merasa sendirian dan tidak dicintai, atau 2) Merasa tidak cukup baik/kurang cakap dan tidak dihargai.

Hasilnya, 74% laki-laki memilih, lebih baik merasa sendirian dan tidak dicintai daripada merasa cemen dan tidak dihargai. 26% sisanya, memilih sebaliknya. Artinya apa? Meskipun mungkin agak aneh bagi perempuan, ungkap Shaunti, “Kebutuhan laki-laki untuk merasa dihargai dan didukung (di-afirmasi) ini sangat serius sehingga 3 dari 4 laki-laki lebih memilih merasa tidak dicintai daripada tidak dihargai.”

Dengan kata lain, jika diharuskan memilih, lelaki akan memilih: lebih baik tidak merasakan cinta dari istri, asalkan bisa merasakan penghargaan dari istrinya.

Jika Anda pernah menonton film Bollywood “Rab ne Bana de Jodi”, Anda pasti ingat kisah ini. Di awal cerita, Tani, yang sedang ditimpa kesedihan hebat (calon suaminya tewas karena kecelakaan saat dalam perjalanan menuju perayaan pernikahan mereka. Dan tak lama, ayah Tani meninggal karena sakit), mengaku tidak bisa mencintai suaminya.

Sang suami, Surinder, yang memang mencintai istrinya itu, tentu merasa sedih mendengar pengakuannya. Tapi ia berusaha memahaminya. Mereka tidur terpisah. Tani di kamar lantai atas, Suri di lantai bawah. Hari-hari sebagai pengantin baru dilalui mereka tidak seperti pasangan pada umumnya. Tidak ada kemesraan layaknya suami-istri. Mereka lebih seperti teman serumah.

Tapi suatu hari setelah berita pernikahan, teman-teman Surinder bertandang ke rumah mereka. Betapa terpana Surinder, melihat Tani yang mau keluar dari dalam kamarnya, menyambut ramah dan menjamu para tamu. Surinder merasa dihargai di hadapan teman-temannya, dan ia senang sekali. Walaupun dia tahu Tani tidak mencintainya.

Film itu adalah salah satu potret betapa pentingnya perasaan dihargai bagi lelaki. Lucunya, kata Shaunti, banyak perempuan merasa sudah sangat menghargai suami/laki-laki di kehidupan mereka. Tapi ternyata, berdasarkan hasil penelitiannya (termasuk pengakuan suami dan ayah Shaunti), sering kali kata-kata dan sikap perempuan menyampaikan sebaliknya, tanpa disengaja.

Itulah kenapa, tak jarang perempuan merasa terheran-heran melihat respon negatif dari suami/anak laki-laki terhadap suatu hal yang ia ucap/lakukan. Respon negatif berupa kemarahan dari lelaki adalah barometer bahwa ia sedang merasa tidak dihargai.

Dr. Emerson Eggerinhs, dalam buku Love and Respect, menginterpretasi respon laki-laki dan perempuan saat di tengah konflik hubungan, “Dalam konflik hubungan, menangis sering menjadi respon perempuan saat ia merasa tidak dicintai, dan kemarahan adalah respon lelaki saat ia merasa tidak dihargai.”

Pernyataan itu terkonfirmasi dalam penelitian Shaunti. 80% responden laki-laki mengaku bahwa saat dalam konflik dengan istri/pasangan mereka, mereka cenderung merasa tidak dihargai daripada tidak dicintai. Lantas, perlakuan seperti apa yang lelaki inginkan? Jawabannya akan diulas di tulisan selanjutnya![]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments