Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Pada 2013 kemarin, saya berkesempatan terlibat dalam penelitan pasca gempa Padang yang terjadi pada tahun 2009. Untuk mendapatkan data tentang ketahanan pangan masyarakat pasca bencana, kami membuat sensus data keluarga setiap kepala rumah tangga. Saya pun kebagian tugas mendata di dua desa di Padang.

Di dua desa tersebut mayoritas masyarakatnya bekerja di ladang pertanian. Menariknya, baik laki-laki maupun perempuan di sana sama-sama bekerja di ladang. Tidak ada perbedaan peran dan kerja di antara dua jenis kelamin tersebut.

Baca juga:
Nabi Mengapresiasi Perempuan Bekerja untuk Keluarga

Tapi anehnya, dalam data yang kami peroleh selanjutnya ternyata perempuan yang bekerja di ladang tersebut seperti mendapat kesan ‘tak dianggap’. Bagaimana tidak? Pekerjaannya dianggap tidak bernilai sehingga tidak bisa ‘dirupiahkan’. Sehingga hanya lelaki saja yang menjadi acuan data rumah tangga waktu itu.

Saya baru sadar kemudian, di desa saya sendiri, di daerah Subang yang mayoritas buruh tani juga terjadi hal yang serupa. Pada musim menanam ataupun musim panen, perempuan bekerja di sawah selalu mendapatkan upah yang tidak sebanding dengan pekerja laki-laki. Padahal pekerjaan yang dilakukan perempuan dan laki-laki sama saja. Tidak ada pembedaan jenis pekerjaan yang hanya bisa dilakukan perempuan atau laki-laki.

Laki-laki menanam, perempuan pun menanam begitu pun pada musim panen perempuan menyabit padi dan laki-laki pun demikian.

Seharusnya upah diberikan berdasarkan pekerjaannya bukan melihat jenis kelaminnya. Upah bagi perempuan dan laki-laki dalam hal ini harus seimbang. Misal laki-laki mendapatkan upah Rp 100 ribu sehari, maka harusnya perempuan pun mendapatkan upah yang sama. Tapi kenapa harus dibedakaan?

Islam sendiri menurut saya adalah agama yang ramah terhadap perempuan dan menghargai para perempuan yang bekerja. Ia turun ke dunia untuk menyeimbangkan kehidupan yang timpang. Islam menjadi agama yang punya sejuta inspirasi untuk aksi-aksi dalam memuliakan para perempuan.

Akhlak Jahiliyyah yang selalu menganggap perempuan sebagai aib, fitnah dan pembawa sial, dirombak ‘habis-habisan’ oleh Islam. Kalau sekarang perilaku diskriminasi dan kekerasan terhadap perempuan masih terjadi sungguh kita patut mengelus dada. Fakta perbedaan upah buruh tani laki-laki dan perempuan juga sedikit banyak mencerminkan bahwa kita belum sepenuhnya mengamalkan ajaran nabi. Kita tahu, nabi mengapresiasi perempuan yang bekerja.

Dalam satu riwayat dari Ritah, istri Abdullah bin Mas’ud RA, ia pernah mendatangi Nabi SAW dan bertutur “Wahai Rasul, saya perempuan pekerja, saya jual hasil pekerjaan saya. Saya melakukan ini semua, karena saya, suami saya, maupun anak saya, tidak memiliki harta apapun”. Ia juga bertanya mengenai nafkah yang dia berikan kepada suami dan anaknya.“Kamu memeroleh pahala dari apa yang kamu nafkahkan pada mereka”, sabda Nabi SAW (Thabaqat Ibn’ Sa’d). []

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments