Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Siapakah perempuan? Barisan kedua yang menyimpan aroma melati kelas satu. Semesta alam terpesona ingin meraihnya, memiliki, dan mencium wanginya. Tetapi kelas dua? Siapakah yang menentukan kelas kelas sehingga laki-laki adalah kelas pertama?

Ada yang berbeda dan menyedot perhatian dalam Festival MocoSik 2018 di Yogyakarta, pekan lalu. Dalam pameran buku dan pergelaran musik tersebut, penyelenggara menghadirkan perpaduan keduanya secara apik. Tapi saya mendapatkan sesuatu yang lebih dari dua hal itu, tentang pengalaman menjelajah bersama perempuan-perempuan hebat dunia.

Saya melihat ratusan penerbit dan pegiat buku terlibat dalam perkulakan yang mengasyikan dengan para pengunjung. Mereka juga menggelar percakapan literasi dengan narasumber kenamaan seperti Seno Gumira Ajidarma, Sapardi Joko Damono, Aan Mansyur, Alia Swastika, Yovie Widianto, Kamila Andini, Garin Nugroho, Adib Hidayat, Ong Hari Wahyu, dan pendiri Bentang Pustaka yang legendaris, Buldanul Khuri.

Baca juga;
PEREMPUAN DAN KESADARAN KEMANUSIAAN

Sementara itu, di panggung musik, turut dihadirkan musisi-musisi papan atas, baik grup maupun solo seperti Kahitna, Rio Febrian, Letto, Tulus, Tompi, Ten2Five, Slank, Glenn Fredly, dan masih banyak lagi. Sesuai dengan namanya, MocoSik mempertemukan dua kultur berbeda dengan penggemarnya masing-masing: buku dan musik.

Kebetulan saya hadir di hari pertama festival digelar, Jumat 20 April 2018. Festival sendiri dihelat selama tiga hari hingga Minggu 22 April 2018. Saya sempat menikmati acara pembukaan festival dan diskusi menarik antara Buldanul Khuri dan Seno Gumira Ajidarma dalam ’25 Tahun Buldanul Khuri Berkarya’.

Sebelumnya, sambil menunggu acara pembukaan dimulai, saya sempatkan berjalan-jalan menyusuri lorong-lorong di antara lapak-lapak buku. Sesekali saya mampir di lapak buku tertentu dan melihat-lihat koleksi-koleksi yang dipajang.

Setelah melihat-lihat beberapa lama, saya baru sadar, ternyata di belakang setiap lapak-lapak buku tersebut terdapat gambar penulis/tokoh perempuan lengkap dengan quote-nya. Kuamati satu demi satu, backdrop yang menyerupai poster besar tersebut, membawa pesan-pesan feminisme, selain juga pesan-pesan literasi.

Saat itu juga, entah kenapa saya jadi lebih tertarik berkeliling bazar sambil membacai dan menghayati setiap quote yang terpampang lebar. Beberapa quote bahkan begitu menggetarkan. Beberapa lagi membawa saya menyelami sisi keperempuanan dunia.

Satu backdrop berkata demikian: “Siapakah perempuan? Barisan kedua yang menyimpan aroma melati kelas satu. Semesta alam terpesona ingin meraihnya, memiliki, dan mencium wanginya. Tetapi kelas dua? Siapakah yang menentukan kelas kelas sehingga laki-laki adalah kelas pertama?

Itu adalah kata-kata dari seorang novelis dan penyair Abidah El Khalieqy. Penulis novel ‘Perempuan Berkalung Sorban’ itu seakan menyadarkan bahwa sistem kehidupan kita sudah sedemikian tidak adil memerlakukan perempuan.

Perempuan memiliki kualitas yang tak kalah dari laki-laki. Kedunya sama-sama makhluk yang diciptakan Tuhan dalam bentuk paling sempurna. Bahkan beberapa quote menampilkan nilai lebih atau keunggulan sifat keperempuanan seperti dua kutipan di bawah ini:

Jika kamu ingin berdebat, tanya lelaki. Jika ingin segala sesuatunya beres, tanya perempuan.” Margaret Thatcher, PM Inggris 1979-1990.

Perempuan adalah kunci untuk menjaga kebinekaan di Indonesia.” Heidi Arbuckle, penulis seni rupa.

Ada pula kutipan yang ingin mengatakan kepada kita bahwa kedua sifat, baik keperempuanan (feminin) dan kelaki-lakian (maskulin) niscaya ada dalam setiap laki-laki maupun perempuan. Pribadi hebat adalah dia yang menyadari tidak hanya satu dari keduanya, melainkan kedua-duanya sebagai sebuah potensi kemanusiaan yang indah.

Apa yang terindah dalam diri pria jantan adalah sesuatu yang feminin. Apa yang terindah dalam diri perempuan feminin adalah sesuatu yang maskulin.” Susan Sontag, penulis dan aktivis politik.

Pada penghujung langkah di atas lantai yang penuh dengan buku-buku itu saya menjumpai kutipan yang pas untuk menutup pengembaraan. Dalam kutipan ini kita diberikan pesan yang agak sinis. Tentang siapapun yang tak ikut berjuang membela perempuan sebagai seorang yang tak sadar hidup pada zamannya. Bahwa setiap orang yang menyadari terjadi ketimpangan relasi perempuan-lelaki, terlepas apapun jenis kelaminnya, harusnya segera dia ikut terjun dan berjuang bersama.

Laki-laki sekarang yang tidak dapat berbahasa feminisme adalah laki-laki yang tidak dapat berkomunikasi dengan zamannya.” Gadis Arivia, penulis dan pendiri Jurnal Perempuan.

Kutipan besar-besar pada setiap punggung pelapak buku di MocoSik nyatanya tak hanya jejeran huruf-huruf mati, melainkan dia masuk dan bangkit dalam alam kesadaranku. Mereka hidup dan mengetuk-ngetuk relung-relung jiwa. Menawarkan sisi-sisi keperempuanan yang luar biasa tapi kemudian seolah temaram karena cahayanya dihalangi hadir.

Akhirnya, saya pribadi merasakan tak ada di satu acara bisa mendapatkan banyak hal secara komplet dan mendalam, kecuali di Festival Mocosik. Terutama pengalaman berintim ria bersama perempuan-perempuan hebat dunia. Terima kasih. []

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.