Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Pada bulan Ramadan setiap muslim diwajibkan berpuasa, menahan diri dari mulai subuh hingga matahari terbenam. Penahanan diri ini juga dimaknai sebagai masa pendidikan agar setiap muslim menjadi insan yang bertakwa serta kembali ke inti sejati agama yakni mengasihi semua orang.

Puasa mengajarkan muslim merasakan penderitaan orang lain melalui rasa lapar dan haus. Ketersiksaan yang disengaja ini bertujuan agar setiap muslim bisa turut merasa penderitaan orang lain.

Baca juga: Menjaga Keseimbangan Puasa

Keletihan itu pun menumbuhkan empati dan membunuh nafsu-syahwat. Bukan hanya nafsu yang berkait dengan makan, minum atau bersenggama, lebih jauh nafsu untuk menyakiti dan mendominasi orang lain.

Orang yang berpuasa diharapkan akan mendapatkan hikmah-batiniyah, tak sekadar urusan fisik. Puasa bukan melulu tentang ibadah kasat mata, lebih jauh adalah olah jiwa. Kita sudah diingatkan Rasullullah Saw. agar jangan berpuasa hanya dalam tataran fisik saja.

Beliau bercerita bahwa di antara kita, banyak yang puasanya hanya memperoleh lapar dan dahaga belaka (HR Ibnu Majah).

Dalam ayat puasa, QS Al-Baqarah ayat 183, tersurat dengan jelas bahwa tujuan berpuasa yakni mendidik orang beriman menjadi manusia yang bertakwa. Bertakwa lazim diartikan sebagai menjalankan perintah dan menghindari larangan Allah.

Sahabat Nabi, Umar bin Khathab pernah berkata: barang siapa bertakwa kepada Allah, maka ia akan selalu menghilangkan kemarahannya.

Pesan bahwa puasa melatih kepekaan rasa saling mengasihi antar sesama manusia sudah amat jelas. Bertakwa bukan melulu tentang larangan dan aturan yang rigid melainkan lebih pada rasa keberserahan kepada Allah. Saat seseorang sudah sedemikian berserah diri, maka tidak ada yang lebih tinggi antara satu hamba dengan hamba yang lain. Yang tinggi hanya Allah.

Baca juga: Agar Puasa Kita Tidak Sia-sia

Dr. Faqihuddin Abdul Kodir dalam Ayat-ayat Puasa dan Perspektif Mubadalah mengatakan, puasa diharapkan dapat mewujudkan orang-orang yang bertakwa, yakni yang mempunyai komitmen keimanan yang kuat, mampu menahan diri, dan memiliki daya tahan tangguh, baik secara fisik, psikis maupun spiritual.

Dengan begitu, orang yang berpuasa diharapkan akan menghadirkan segala kebaikan dan menghindarkan segala keburukan. Menjadi pribadi yang penuh kasih sayang bagi semua manusia dan semesta (rahmatan lil ‘alamin).

Kasih sayang yang dihadirkan puasa sangat istimewa karena ia tumbuh dari rasa iman, niat yang tulus dan kedekatan dengan Sang Pemilik Kehidupan. Dalam salah satu hadits qudsinya, melalui Nabi Muhammad, Allah berfirman:

“Puasa itu untukku, dan Aku yang akan memberikan ganjarannya, disebabkan seseorang menahan syahwatnya dan makannya serta minumnya karena-Ku, dan puasa itu adalah perisai… “ (HR Bukhari, Muslim, Imam Malik, Tirmidzi, an-Nasai, dan Ibnu Majah).

Rasa dekat (dengan Allah), sifat penuh kasih, berserah diri, menerima, dan pasif –yang lekat dengan ibadah puasa—kalau kita cermati sejatinya merupakan manifestasi sifat-sifat feminin. Setidaknya itulah menurut Sachiko Murata dalam The Tao of Islam.

Tafsiran bebasnya, puasa mendorong muslim menghayati dan mengaktualisasikan sifat-sifat feminin dalam kehidupannya.

Baca juga: Sachiko Murata

Puasa seperti ingin mengentaskan muslim dari hiruk pikuk dunia yang begitu bersifat maskulin, penuh dengan persaingan tak bersahabat, kuasa menguasai, kerakusan, terpisah dan jauh (dari Allah), egois, dan mendominasi.

Dorongan tersebut bukan untuk menjadikan sisi feminin lebih dominan melainkan agar terjadi keseimbangan di antara keduanya.

Pada akhirnya, puasa adalah kawah candradimuka yang ‘memaksa’ setiap muslim untuk memiliki keseimbangan antara sifat-sifat feminin (Jalal) dan maskulin (Jamal).

Keseimbangan itulah yang niscaya membentuk insan kamil, manusia sempurna. Cita ideal yang kurang lebih sama dengan tujuan puasa: manusia bertakwa. Wallahu a’lam.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.