Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Dikisahkan, di sudut pasar Madinah, seorang pengemis buta Yahudi setiap harinya selalu berkata kasar menghujat Rasulullah Saw. Pada setiap orang yang mendekatinya ia berkata lantang:

Wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad! Dia itu gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir. Jika kalian mendekatinya maka kalian akan terpengaruh olehnya.”

Mengetahui hal tersebut, bukan amarah yang ditunjukkan Rasulullah, bukan juga pukulan yang beliau berikan. Justru setiap pagi Rasulullah Saw. selalu mendatanginya dengan membawakan makanan.

Bahkan tanpa mengeluarkan sepatah kata pun Rasulullah Saw. dengan lembut menyuapinya. Sedangkan pengemis itu tidak pernah mengetahui bahwa yang menyuapinya itu adalah Rasulullah Saw., orang yang selalu dihinanya.

Kebiasaan mulia ini dilakukan oleh Rasulullah Saw. setiap hari sampai beliau menjelang wafat. Setelah wafatnya Rasulullah Saw., tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis itu.

Dikisahkan, suatu hari Abu Bakar al-Ashiddiq, salah satu sahabat terdekat Rasulullah Saw berkunjung ke rumah anaknya Aisyah r.a. yang merupakan istri Rasulullah Saw. Kemudian Abu Bakar bertanya kepada anaknya itu,

Wahai anakku, adakah kebiasaan kekasihku yang belum aku kerjakan?”

Aisyah r.a. menjawab, “Wahai ayah, engkau adalah seorang ahli sunnah dan hampir tidak ada satu kebiasaannya pun yang belum ayah lakukan kecuali satu saja.”

“Apakah Itu?” tanya Abu Bakar.

“Setiap pagi Rasulullah Saw selalu pergi ke ujung pasar untuk menemui seorang pengemis Yahudi buta dengan membawakan makanan dan menyuapinya,” jelas Aisyah.

Keesokan harinya Abu Bakar pergi ke Pasar dengan membawa makanan untuk diberikan kepada pengemis itu. Abu Bakar mendatangi pengemis itu lalu memberikan makanan itu kepadanya. Saat Abu Bakar mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil menghardik, “Siapa kamu?

Abu Bakar menjawab, “Aku orang yang biasa menyuapimu.”

“Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku,” bantah si pengemis buta itu.

“Apabila ia datang kepadaku, tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa selalu menyuapiku itu, terlebih dahulu dia menghaluskan makanan tersebut dengan mulutnya, setelah itu baru ia berikan kepadaku,” pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Mendengar perkataan Yahudi buta tersebut, Abu Bakar tidak dapat menahan air matanya. Ia menangis. Sambil terisak berkata kepada pengemis itu, “Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu. Aku adalah salah seorang dari sahabatnya. Orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah Saw yang selalu engkau hina selama ini.”

Seketika itu juga pengemis itu pun menangis mendengar penjelasan Abu Bakar.

Kemudian pengemis itu kembali berkata, “Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan dan menyuapiku dengan halus. Ia sungguh manusia yang mulia.”

Pengemis buta tersebut sangat tersentuh hatinya oleh sikap ramah dan kasih sayang Rasulullah Saw. Di akhir kisah, pengemis itu langsung bersyahadat di hadapan Abu Bakar.

Cerita tadi hanyalah satu dari sekian banyak kisah teladan Rasulullah yang senantiasa mencerminkan Islam yang penuh kedamaian dan kasih sayang. Dari kisah di atas, banyak hikmah yang dapat diambil.

Pertama, nilai kelembutan. Kekasaran tak mesti dibalas dengan kekasaran. Kejahatan tidak semestinya dibalas dengan kejahatan. Kebencian pun tak harus dibalas dengan kebencian. Namun dengan cinta dan kasih sayang dapat menelusup hati setiap manusia sehingga mendatangkan simpati dan kebaikan.

Keramahan dan kelembutan yang sudah sepatutnya ditonjolkan dalam diri setiap umat muslim, seperti yang diungkapkan oleh KH. Abdurrahman Wahid yang akrab disapa Gus Dur: Islam yang ramah, bukan Islam yang marah.

Kedua, nilai kesabaran. Dalam menghadapi cobaan bahkan hinaan sekalipun. Rasulullah telah mencontohkan agar senantiasa bersabar dalam menghadapinya. Dengan kesabaran dan kemuliaan hatinya.

Beliau balas cacian dan hinaan pengemis Yahudi buta dengan cinta dan kelembutan yang dimilikinya. Dalam kisah tadi Rasulullah telah berhasil menunjukkan wajah Islam yang sejuk, Islam yang Rahmatan lil ‘alamin.

Inilah yang semestinya juga bisa dimiliki oleh setiap umat muslim. Khususnya untuk generasi Muslim millineal. Karena untuk mewujudkan misi Islam sebagai Agama yang membawa rahmat, harus dimulai dari diri muslim sendiri. Yakni sebagai agent of muslim yang sejati.

Muslim yang menebar kasih sayang. Muslim yang mengulurkan tangan saat melihat orang kesusahan dan menjaga dengan baik naluri kemanusiaan tanpa mengenal latar belakang suku, budaya dan Agama. Sebab Islam hadir dengan penuh kedamaian, kesejukan dan kedamaian.

Muslim yang benar-benar memahami agamanya yang penuh dengan ajaran kasih dan toleran, maka dalam dirinya akan terpancar mata air rahmat bagi seluruh makhluk ciptaan Allah sehingga ia mendapatkan rahmat dari penghuni langit.

Dalam sebuah hadis disebutkan: “Cintailah penduduk bumi, niscahya kalian akan dicintai penduduk langit”. (H.R. at- Thabrani).

Saat kita dapat berbuat baik untuk orang lain, maka mereka tidak akan bertanya: “Apa agamamu?”  Untuk itu, kelembutan dan kasih sayang sudah semestinya kita berikan kepada semua orang kendati orang yang membenci kita sekalipun.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments