Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Setiap tahun jelang Lebaran, ada tradisi mudik, pulang ke kampung halaman bagi sebagian besar masyarakat Indonesia. Kebiasaan ini terutama bagi mereka yang merantau ke luar kota, mengukir kesuksesan dan membagi kisah itu bersama keluarga, saudara, kerabat, tetangga dan sahabat sepermainan sewaktu kecil.

Selain menyapa mereka yang masih hidup, juga dibarengi dengan berziarah kepada yang telah berpulang ke asal. Orang-orang terkasih yang dulu begitu dekat dan lekat, satu persatu akan dipanggil menghadapNya.

Itulah makna kepulangan sesungguhnya.

Rasa kehilangan akan begitu terasa di bulan Ramadhan jelang akhir hingga Lebaran tiba. Sebab momentum Hari Raya adalah saat di mana semua keluarga berkumpul bersama.

Kepada hati yang berpulang, melewati banyak rintangan, dengan mengumpulkan rupiah demi rupiah selama satu tahun agar bisa merayakan lebaran di kampung halaman, dan ada cerita yang ingin dibagi untuk bisa dibanggakan di depan keluarga.

Pada dia yang rela melalui perjalanan panjang, berpuluh-puluh kilometer, melintasi gunung dan lautan hanya demi bertemu dengan orang tua dan orang-orang tercinta.

Namun yang lebih penting lagi selain pertemuan fisik itu, adalah keikhlasan hati untuk saling memaafkan lahir batin satu sama lain, kesalahan yang terlihat maupun yang tak nampak.

Antara orang tua dan anak, suami dan istri, kakak beradik dan antar saudara baik yang dekat maupun jauh. Melepaskan semua rasa benci dan dendam, iri serta dengki yang mewarnai hari-hari di satu tahun terlewati.

Ada hati yang telah berpulang untuk kembali bersih dan suci dari segala noda. Tak hanya tubuh yang telah melampaui perjalanan jauh itu, jiwapun mengalami hal serupa dengan satu bulan penuh menjalani ibadah puasa, menahan diri dari segala hal yang membatalkan, dengan begitu jiwa telah dicuci dari segala hawa nafsu yang membelenggu.

Makna secara sosial, pulang juga dimaknai dengan kembalinya kita pada jiwa yang murni, polos seperti anak-anak yang belum terpapar salah dan dosa.

Dari rasa benci menjadi cinta, dari prasangka menjadi kasih sayang, dan dari dendam menjelma kedamaian. Sebab, aktivitas yang didasari dengan semangat cinta, kasih sayang dan perdamaian menjadi akhir dari kepulangan jiwa sesungguhnya.

Tidak ada perjalanan yang sempurna, kecuali menuju ujung yang membahagiakan. Sedangkan pada kebencian, dendam dan prasangka belum pernah melahirkan rasa bahagia, sebaliknya hanya meninggalkan lebih banyak luka, duka dan kecewa.

Saat kembali dari kampung halaman nanti, menuju ke kota masing-masing, kepada hati yang telah berpulang agar saling mengingatkan untuk tak mudah mengatakan ujaran kebencian, melakukan pelecehan verbal dan fisik, baik di dunia nyata maupun media daring. Lebih mampu mengontrol jari-jari tangan saat menyentuh gawai dari sebaran berita hoax.

Pulang, setidaknya mengubah jiwa yang mulanya penuh amarah menjadi lebih ramah. Tak lagi suka memukul siapa saja yang berseberangan dengannya, namun mulai merangkul setiap menemui perbedaan yang ada.

Terakhir, meminjam catatan Buya Husein Muhammad yang mengutip kalimat indah Maulana Rumi dalam Matsnawi, “Setiap orang yang hidup jauh dari kampung halamannya akan merindukan saat-saat masih berkumpul dengan sanak keluarganya”.

Dalam catatan yang sama Buya juga menulis kutipan syair Abu Tamam, “Sudah berapa banyak rumah di bumi yang disinggahinya. Tetapi rindu dendam selalu pada rumah yang pertama”.

Jadi kepada hati yang tengah melakukan perjalanan, setelah petualangan yang panjang jangan lupa jalan pulang. Sebab, esok tak lagi sama untuk bisa disinggahi, karena jiwa yang telah berubah menjadi lebih baik, kelak yang akan mampu bertahan hingga akhir kehidupan.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.