Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Apa yang Anda rasakan ketika mendengar kata “nyaman”? Bagaimana dengan “kegagalan”? Kata-kata, memiliki kekuatan untuk membuat orang yang mendengarnya merasa berguna atau bersalah, senang atau sedih. Lebih-lebih, kata-kata orangtua kepada anak memiliki kekuatan yang sangat besar dalam memengaruhi jiwa anak.

Kata “ya” atau “tidak” yang diucapkan oleh orangtua dapat memengaruhi berjalannya hari, minggu, dan kehidupan anak. Sebagaimana kekuatannya untuk membatasi, kata juga mempunyai kekuatan untuk mendorong anak melampaui hal-hal biasa dan membawanya kepada keajaiban.

Kata-kata, seperti perbuatan, adalah bagian besar dari pesan yang orangtua berikan kepada anak. Jika Anda berbicara positif, anak mendengar pesan positif, menyerap energi positif. Apa yang didengar dan dipercayai anak tentang dirinya akan membantu menumbuhkan harga dirinya.

Baca juga: Mengajak Anak Kembali ke Alam

Mimi Doe dan Marsha Walch dalam buku  mereka; 10 Prinsip Spiritual Parenting menawarkan beberapa cara untuk melatih anak menggunakan kata dengan bijak dan hati-hati.

Salah satu cara untuk menggunakan kata-kata yang dapat mengangkat harga diri anak adalah dengan membuat kolasi kata. Mintalah anak melihat-lihat kamus dan memilih kata-kata yang disukainya untuk menggambarkan dirinya—berani, peduli, penolong, ramah, damai, penuh kasih sayang, riang, pintar.

Selanjutnya, dia dapat menempelkan kata-kata itu pada poster dan menggantungnya di dinding kamarnya, atau menuliskannya pada kertas persegi berwarna-warni dan mengelem kertas-kertas itu di sekeliling bingkai fotonya.

Baca juga: Menjadi Pendengar yang Baik Bagi Anak

Kata-kata adalah alat pengasuh yang ampuh. Jangan lupa menggunakan kata-kata untuk menunjukkan kepada anak-anak betapa mereka dihargai. Tulislah puisi, cerita, surat, atau lagu untuk menyatakan kepada mereka betapa berharganya mereka.

Mungkin Anda dapat menulis surat kepadanya di setiap hari ulang tahunnya. Segel surat itu, dan simpanlah di tempat yang aman untuk dibacanya beberapa tahun kelak. Atau berikan surat itu kepadanya setiap tahun, sebagai hadiah ulang tahun.

Biarkan dia tahu tentang tempatnya yang istimewa di hati Anda. Tulislah apa yang dicapainya dan dan bagaimana perasaan Anda karenanya.

Anak-anak suka menemukan catatan rahasia, dan akan dengan gembira bergabung untuk melakukan hal yang sama. Tinggalkanlah pesan di tempat-tempat yang tak terduga, di bawah bantalnya, di dalam kotak makannya, di dalam salah satu sepatunya, atau di saku baju.

Tulislah catatan tanpa alasan apa pun. Ucapan terima kasih, catatan di atas kertas lucu untuk mengatakan, “Ibu/Ayah membuat ini hanya untukmu.”

Baca juga: Lindungi Anak-anak Kita

Kebiasaan penuh kasih ini dapat menjadi tradisi keluarga. Anak-anak dengan cepat akan bergabung dalam keasyikan mendekorasi, menulis dan menyembunyikan catatan. Catatan punya banyak kegunaan; bisa dijadikan cara untuk mengingatkan anak akan tugas dan kewajibannya tanpa omelan, atau sebagai petunjuk untuk menemukan hadiah layaknya harta karun. Catatan adalah cara bagus untuk berkomunikasi!

Berkomunikasi dengan cara apa pun, ingatlah untuk selalu jujur ketika berbicara dengan anak. Jika dia mengajukan pertanyaan, dan Anda tergoda untuk memberinya sedikit kebohongan yang baik, jangan. Jangan bilang tidak sakit jika Anda tahu akan menyakitkan, atau bahwa dia akan bersenang-senang dalam situasi yang Anda tahu dia akan bosan karenanya.

Cobalah menggunakan pertanyaan sebagai ganti tuntutan dogmatis. Kata-kata yang bernada curiga, mencela, dan mengancam menimbulkan ketakutan pada anak-anak. Balikkan masalah kepadanya dengan pertanyaan halus, dengan demikian Anda menjaga martabat anak-anak.

Daripada menginstruksikan anak untuk melakukan ini atau itu, cobalah bertanya kepadanya cara terbaik mengatasi situasi. “Menurutmu mengapa Ibu minta kamu mencuci tangan sebelum makan?”, “Menurutmu bagaimana perasaan Ardi jika tidak diundang ke pesta ulang tahunmu?”, “Bagaimana keluarga kita bisa berkumpul tanpa bertengkar dan menyakiti perasaan?”

Baca juga: Strategi Menanamkan Kedisiplinan pada Anak

Tidak sedikit orangtua yang terbiasa menggunakan kata-kata negatif. Hitung berapa banyak Anda mengatakan “jangan” kepada anak Anda. Satu penelitian memperkirakan bahwa rata-rata anak mendengar kata “tidak” atau “jangan” lebih dari 148.000 kali sampai dia dewasa, dibandingkan dengan hanya beberapa ribu pesan “ya”.

Coba katakan “tidak” dan “jangan” keras-keras kepada diri Anda sendiri dan alami perasaan yang ditimbulkannya.

Kata-kata ini dapat menghilangkan semangat dalam situasi apa pun. Tentu saja kita perlu menggunakan kata-kata tegas sesekali dan menjauhkan anak-anak kita dari keadaan darurat dan bahaya, tetapi kebiasaan berkata “tidak” bisa mengikis semangat anak.

Anak-anak akan menjadi lebih bijaksana berkomunikasi jika mereka ditunjukkan bagaimana mengatakan maksud mereka, bertanggung jawab atas kata-kata mereka, dan mempelajari perbedaan antara keinginan dan kebutuhan mereka. Pengajaran ini tentu akan efektif jika orangtua mengimplementasikannya secara langsung bagaimana berkomunikasi dengan bijak kepada anak-anak mereka.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments