Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Tulisan ini berawal dari sebuah kisah tentang teman sebaya saya di kampung. Dia termasuk segelintir perempuan yang berani menolak lamaran dari seorang pemuda. Temanku tak mau menikah dulu karena ingin melanjutkan sekolah.

Dia termasuk perempuan pemberani di tengah gempuran mitos yang berkembang di masyarakat: seorang gadis atau perawan tidak boleh menolak lamaran laki-laki, siapapun itu. Sekalipun dia tidak mengenalnya bahkan kalau dia tidak menyukainya.

Menurut keyakinan masyarakat, penolakan lamaran berakibat pada kesusahan mendapatkan jodoh. Bahkan mungkin si gadis tadi akan menjadi perawan tua. Anehnya, mitos ini masih ada sampai sekarang di tengah masyarakat perkotaan sekalipun.

Kalau dipikir-pikir, kalau memang mitos itu benar, perempuan tidak berhak memilih pasangan sesuai kehendaknya. Dengan alasan apapun, dalam keadaan apapun dan dengan pertimbangan apapun. Dengan kata lain, pilihan perempuan akan mendatangkan berbagai ke-madharat-an.

Selain mitos tadi, ada juga pandangan bahwa yang bisa menentukan pasangan hidup anak perempuan adalah Ayahnya atau laki-laki dalam keluarganya. Alasannya sungguh menyakitkan, laki-laki dianggap sebagai manusia yang lebih berakal dibandingkan perempuan.

Sisi rasional laki-laki disebut lebih dominan dibanding sisi emosionalnya, sementara perempuan sebaliknya. Jadi laki-laki mempunyai kemungkinan salah pilih lebih sedikit dibanding perempuan.

Ujung-ujungnya, perempuan wajib menerima laki-laki yang sudah dipilihkan oleh ayah atau kakeknya untuk menjadi suaminya.

Kiai Husein Muhammad dalam Fiqh Perempuan mengatakan hal yang berbeda. Dikatakan beliau bahwa Abu Hanifah dan Abu Yusuf berkata bahwa perempuan bisa menentukan pilihan bahkan menikahkan dirinya sendiri dengan syarat dia telah dewasa.

Kedewasaan diukur dari sisi apakah dia sudah baligh dan berakal atau belum.

Jadi, jika mengambil pendapat ini maka sah-sah saja seorang perempuan yang telah dewasa menentukan siapa yang akan menjadi pasangan hidupnya dan menolak laki-laki yang dipilihkan oleh orang lain sekalipun itu orang tuanya.

Karena yang akan menjalani kehidupan pernikahan tersebut bukan orang lain melainkan dirinya sendiri.

Menurut saya, dalam mengambil keputusan apapun dalam sebuah keluarga mesti melibatkan semua anggota keluarganya baik itu perempuan ataupun laki-laki terutama dalam masalah menentukan pasangan bagi anak perempuan.

Karena perempuan pun sama berhaknya untuk mewujudkan kehidupan yang bahagia sehingga harus dilibatkan dalam soal-soal penting seperti pernikahan.

Karena kalau tidak begitu, perempuan akan merasa terpaksa dalam menerima lamaran atau calon pasangan hidupnya. Sementara pemaksaan  dalam Islam  sama sekali tidak diperbolehkan.

Faqih Abdul Qodir dalam buku Dan Nabipun Memihak Perempuan menuliskan bahwa pernikahaan dengan paksaan tidak akan pernah melahirkan kerelaan, ketulusan, apalagi kebahagiaan.

Bukankah tujuan semua orang yang berumah tangga itu adalah kebahagiaan? Sehingga dengan bersatunya laki-laki dan perempuan dalam bahtera rumah tangga ini bisa saling melengkapi, saling membantu dan saling berkasih sayang.

Kemudian nanti tercapailan rumah tangga yang sakinah, mawadah, wa rahmah seperti yang kita harapkan.

Jadi intinya, boleh-boleh saja perempuan menerima lamaran seorang laki-laki kalau ia menghendakinya. Tetapi ketika perempuan lebih memilih untuk menolak lamaran tersebut dengan berbagai alasan ya siapapun tidak boleh memaksanya sekalipun itu orang tuanya.

Karena rumah tangga bukan soal bagaimana membahagiakan orang tua tetapi soal bagaimana menciptakan keluarga yang bahagia dan sejahtera.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.