Ilustrasi:thebluediamondgallery[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Apa sih bahagia? Orang mungkin ada yang beranggapan bahwa bahagia itu identik dengan uang yang banyak. Seolah-olah orang meyakini jika kita sedang dalam keadaan banyak uang, maka apapun yang kita mau, semuanya bisa diselesaikan dengan uang.

Entah itu dengan membeli makan dan minum yang enak, rekreasi ke tempat wisata yang jauh nan indah, menginap di hotel berbintang, membeli perhiasan, mobil mewah dan rumah megah. Persepsi bahagia seperti ini bisa kita baca di dalam banyak status di media sosial yang berseliweran.

Apa betul bahagia itu seperti demikian? Termasuk bahagia yang ingin kita rasakan manakala telah menikah dan berumah tangga. Harus diakui bahwa pemaknaan bahagia yang hanya diidentikkan dengan segala sesuatu yang bersifat materi dan uang, merupakan pemaknaan yang kurang bijak.

Bahagia itu luas dan universal. Ia memang bisa terlihat dan tidak. Bahagia memang bisa berwujud kuantitas maupun kualitas. Ia memang bisa berbentuk materi maupun immateri, konkrit dan asbtrak. Namun begitu mempersepsikan kebahagiaan hanya dengan segala sesuatu yang sifatnya materi saja, tentu tidaklah bijak.

Baca juga: Pasangan Menuju Bahagia

Saya ingin lebih jauh memaknai apa itu kebahagiaan. Bahwa kebahagiaan itu sebuah proses yang harus terus dijalani. Ia tidak kenal istilah final, sepanjang kita masih hidup. Termasuk sepasang istri dan suami yang mendambakan rumah tangganya diliputi kebahagiaan.

Karena kebahagiaan tidak identik dengan banyaknya uang, maka kebahagiaan dalam rumah tangga adalah ketika sepasang istri dan suami saling berkomitmen untuk saling memuliakan dan menghargai.

Yakni ketika suami tidak merasa paling berkuasa atas istrinya. Istri dan suami yang memahami betul bahwa masing-masing dirinya diciptakan dengan kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Pemahaman istri dan suami pada prinsip ‘kesalingan’ inilah sejatinya sumber kebahagiaan. Prinsip kesalingan tersebut sangat berguna manakala kapanpun rumah tangganya diterpa masalah, istri maupun suami tidak terpersok pada sikap saling menyalahkan, cepat emosi dan marah.

Baca juga: Strategi Memenuhi Kebutuhan Keluarga

Ya, bahagia dalam berumah tangga itu bukan berarti bebas dari masalah. Tetapi masalah justru menjadi pendewasa sikap istri dan suami. Karena masalah, pikiran dan hati istri dan suami bisa teruji, terus berupaya agar bisa bijak dalam menyikapi setiap masalah.

Maka sangat tidak bijak ketika ada istri maupun suami yang justru lari dari masalah. Semakin berpaling dari masalah, bukan malah akan menemukan jalan keluar, tetapi justru akan semakin membuat semuanya menjadi rumit.

Sebab masalah itu akan datang tanpa harus diundang. Bahkan masalah dalam rumah tangga akan terus menerpa sepanjang perjalanan rumah tangga itu sendiri. Satu masalah datang, masalah lain akan terus berdatangan, silih berganti.

Apalagi kita yang beragama Islam (sebetulnya saya juga yakin dalam agama apapun) punya sejuta inspirasi berkenaan dengan ‘aturan main’ dalam menahkodai rumah tangga. Pernikahan disebutkan dalam Al-Qur’an sebagai perjanjian yang berat.

Baca juga: Mewujudkan Keluarga Sakinah

Sehingga konsekuensinya adalah orang yang telah berikrar dalam ijab-kabul akad nikah, merupakan orang yang dianggap telah sanggup menghadapi apapun risiko pernikahan dan rumah tangga. Bukan hanya ketika suka, melainkan juga dalam duka.

Tidak aneh jika kemudian kita sering sekali menyaksikan sepasang istri dan suami yang diterpa masalah, terjerat konflik berkepanjangan, berselingkuh, poligami atau bercerai.

Itulah mereka yang mungkin lupa, mungkin juga lalai dengan makna pernikahan sebagai perjanjian berat–sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur’an. Makanya kalau kita sadar dan paham, keputusan menikah adalah keputusan yang berisiko, keputusan yang artinya sama dengan bahwa kita siap hidup ‘tidak enak.’

Mengapa tidak enak? Karena orang telah menikah dituntun untuk hidup sabar, tekun ibadah dan tidak cepat marah manakala ada masalah.

Baca juga: Tujuh Pondasi Keluarga

Kiranya setelah kita mengulas ihwan makna bahagia di sini, kita akan menemukan makna ‘bahagia’ yang baru, makna bahagia yang jauh lebih luas, lebih bijak, lebih menyeluruh.

Sudahlah, mari kita sama-sama saling koreksi diri, tentang kualitas amal ibadah dan kepedulian sosial kita kepada masyarakat. Jangan sampai kita hidup hanya mementingkan diri sendiri, sampai lalai peduli kepada saudara-saudara kita yang menderita dan membutuhkan.

Padahal kan rumus bahagia itu justru ketika kita mampu membahagiakan orang lain. Bukankah begitu Bro dan Sis?[]

Baca juga: Pendidikan Itu Penting untuk Membangun Keluarga Bahagia

 

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.