Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Terik panas siang itu semakin melengkapi kegersangan hati seorang perempuan, sebut saja A, korban kekerasan seksual. Tebak siapa pelakunya? Paman. Iya, paman si korban sendiri. Dengan retardasi mental, korban berada dalam berbagai keterbatasan. Keterbatasannya itu seakan menjadi belenggu bagi hidup yang dianugerahkan padanya dan bagi keluarganya.

Awalnya A tak mampu berteriak menyampaikan ketidakadilan yang ia alami. Apalagi harus menjadi saksi kebejatan yang dilakukan kepadanya. Namun Tuhan maha baik, Dia memberi kekuatan kepada korban hingga pelaku ditangkap.

Baca juga: Cara Benar Mencegah Kekerasan Seksual pada Anak

A membuka semuanya. Dia mengakui bahwa hari itu adalah kali kedua dia diperlakukan tidak selayaknya. Sebelumnya, lima tahun lalu seorang bayi mungil lahir dari rahimnya. Tak seorang pun membayangkan cerita buruk di belakang apa yang terjadi kala itu.

Ada orang dekat korban, dalam kasus ini pamannya sendiri yang menjadi pelaku kekerasan seksual. Pelaku kekerasan seksual memang biasanya adalah orang dekat korban.

Catatan Tahunan WCC Mawar Balqis selama 5 tahun terakhir mendampingi korban kekerasan seksual dari wilayah Cirebon, Indramayu, Majalengka dan Kuningan (Ciayumajakunig) juga menyebutkan bahwa pelaku kekerasan seksual 90 persennya adalah orang terdekat.

Fenomena yang mencengangkan, pelaku kekerasan seksual justru adalah orang yang diharapkan bisa menjadi sosok pelindung dan pemberi kasih sayang.

Tertulis dengan jelas dalam catatan tersebut pelaku adalah paman, ayah tiri, tetangga, kakak sepupu, bahkan ayah kandung.

Baca juga: Alasan Mengapa Kita Butuh RUU Penghapusan Kekerasan Seksual

Larangan berbuat jahat

Larangan berbuat jahat antar sesama sebenarnya tersemat dalam lubuk hati tiap manusia, rasa kasih, kemanusiaan yang sudah menjadi hakikat manusia. Jadi rasa-rasanya orang terdekat (keluarga, teman, sahabat, guru, dll) tidak mungkin berbuat jahat. Tapi cerita di atas adalah fakta di tengah masyarakat kita.

Kasus si A dan kasus-kasus lainnya terjadi karena adanya relasi kuasa yang timpang. Pelaku orang terdekat biasanya memiliki kuasa dominan dibanding korban. Situasi ini sangat rentan bagi terjadinya kekerasan, termasuk kekerasan seksual.

Dalam relasi yang timpang ini, ancaman dan intimidasi pun kerap dilakukan. Tujuannya tak lain untuk melanggengkan dominasi, yang dalam aspek tindakan kerap muncul dalam bentuk kekerasan, juga kekerasan seksual.

Upaya pencegahan sangat penting dilakukan. Ikhitar itu ada baiknya kita mulai dengan mengingat teladan terbaik hidup manusia, Rasulullah SAW. Dalam salah satu haditsnya beliau bersabda:

عَنْ أَبِى ذَرٍّ عَنِ النَّبِىِّ صلى الله عليه وسلم فِيمَا رَوَى عَنِ اللَّهِ تَبَارَكَ وَتَعَالَى أَنَّهُ قَالَ يَا عِبَادِى إِنِّى حَرَّمْتُ الظُّلْمَ عَلَى نَفْسِى وَجَعَلْتُهُ بَيْنَكُمْ مُحَرَّمًا فَلاَ تَظَالَمُوا… رواه مسلم

Diriwayatkan dari Abu Dzarr ra, dari Nabi Saw, seperti diriwayatkan dari Allah Swt, Dia berfirman: “Wahai hamba-hamba-Ku, sesungguhnya Aku haramkan kezaliman kepada diri-Ku sendiri, juga Aku haramkan di antara kamu, maka janganlah saling menzalimi satu sama lain” (Sahih Muslim no. 6737).

Hadist di atas dengan sangat tegas melarang tindakan zalim, terlebih melakukan kekerasan seksual.

Baca juga: Melindungi Anak-anak Kita

Dalam logika hukum yang sederhana, jika pelakunya justru adalah orang yang seharusnya melindungi, menjaga dan memiliki kewenangan maka lazimnya ada pemberatan hukuman. Sebagai sanksi atas kejahatan yang ia lakukan kepada orang yang harusnya dia lindungi.

Orang terdekat seyogianya menjadi tumpuan, menjadi bagian dari orang yang melindungi dan menjaga, jika malah berbuat jahat? Seraya mengernyitkan dahi saya sering bergumam: “ini zaman akhir.”

 

Tiga Sikap Waspada

Jadi mari waspada dengan meningkatkan sistem keamanan diri. Caranya bisa dengan pengetahuan dan keberanian melawan kekerasan. Hmmmm iya gak sih kita yang harus waspada?

Tentu saja, tapi yang paling penting juga sikap saling menjaga dan menghormati sesama, baik terhadap perempuan maupun laki-laki.

Sikap lainnya yang bisa kita adopsi untuk mencegah kekerasan terjadi di antaranya adalah:

  1. Berani.

Ya, kita harus berani kritis terhadap ajakan atau bujuk rayu dari siapapun

  1. Tidak mudah percaya.

Sikap ini memang perlu diimbangi dengan rajin membaca kaitannya dengan pengetahuan ya.

  1. Lawan!

Sekecil apapun penindasan yang dilakukan kepada kita sebisa mungkin kita harus melawan dengan cara apapun.

So, jika kamu melihat, mendengar atau mengalami kekerasan yang pertama harus kamu lakukan adalah melapor atau meminta pertolongan orang yang kamu percaya ya guys.[]

Baca juga: Kampanye Penghapusan Kekerasan Seksual

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments