Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Mungkin sudah banyak artikel yang menulis tentang Islam Nusantara. Terlebih paska peristiwa Daiyah kondang Mamah Dedeh yang menyatakan bahwa Islam Nusantara harus dicoret, karena dianggap tidak sesuai dengan ajaran Islam yang rahmatan lil ‘alamin.

Tak hanya Mamah Dedeh sebenarnya yang salah memahami tentang Islam ala Nusantara. Banyak di antara mereka adalah publik figur, yang setiap perkataan maupun perbuatannya disaksikan masyarakat luas. Tentu hal ini akan mendatangkan polemik.

Namun sayangnya salah paham itu tidak dibarengi dengan tabayun, klarifikasi atau bertanya terhadap orang yang lebih mengerti, minimal kepada otoritas Nahdlatul Ulama.

Di sisi lain, dengan mencuatnya kabar tentang Mamah Dedeh hingga permohonan maafnya yang disiarkan secara langsung oleh stasiun TV swasta membuat orang awam kembali belajar dan membaca kembali apa itu Islam Nusantara.

Ketua Umum PBNU KH. Said Aqiel Siradj berulang kali menyampaikan dalam beberapa kesempatan, bahwa Islam Nusantara bukan madzhab, bukan aliran, tapi tipologi, mumayyizat, khashais.

Islam yang menjadikan budaya dan adat istiadat sebagai infrastruktur agama sejauh budaya dan adat istiadat dimaksud tidak bertentangan dengan Islam. Islam Nusantara bukanlah Islam yang anti arab dan benci arab, juga bukan Islam yang liberal. Tapi Islam yang santun, berbudaya, ramah, toleran, berakhlak dan berperadaban. Inilah Islam Nusantara.

Namun penjelasan yang diungkapkan itu masih saja ada yang menanggapi secara berbeda, seperti yang pernah saya lihat di beberapa postingan media sosial. Pernah terpikirkan untuk membagikan apa yang saya lihat dengan men-screenshoot-nya.

Karena saya merasa apa yang telah dilakukan mereka itu sama seperti mengabaikan Ulama, Kiai dan peran Walisongo yang telah menyebarkan agama Islam di bumi Nusantara. Tetapi akhirnya dengan pikir panjang dan pertimbangan yang matang saya urungkan.

Jika saya melakukan hal yang sama, apa bedanya saya dengan mereka? Yang menilai sesuatu dengan emosional, tanpa proses tabayun dan penjelasan yang masuk akal. Hanya berdasarkan emosi sesaat dan gelap, hingga membuat kita tersesat dalam membuat penilaian terhadap apa yang dilakukan orang lain.

Sementara Islam yang saya yakini, Islam Nusantara ini mengajarkan tentang tasamuh, tawazun, ta’addul, tawasuth dan amar ma’ruf nahi munkar, sehingga muncullah ide untuk membuat tulisan ini sebagai counter opini.

Intinya adalah perbanyak membaca untuk bisa memahami suatu persoalan, jangan malu juga untuk bertanya pada yang lebih ahli jika memang tidak mengerti, daripada hal itu akan menjadi blunder dan bumerang bagi diri sendiri.

Ada baiknya lima prinsip aswaja ala NU yang disebutkan diatas tadi juga kita praktikkan dalam kehidupan bersosial media. Sehingga kita tidak semakin tersesat dalam jalan pemikiran yang salah.

Dengan viralnya video itu kita patut berterima kasih pada Mamah Dedeh yang sudah kembali mengingatkan kita, bagaimana agar bisa menyampaikan pemahaman yang benar tentang Islam Nusantara, dengan bahasa sederhana dan dimengerti masyarakat awam.

Pun ketika Mamah Dedeh menyampaikan permohonan maaf, memberi pelajaran penting bagi kita untuk mau mengakui kesalahan, dan mudah memberikan maaf. Semakin membuktikan jika Islam Nusantara membawa kedamaian dalam bersikap, beragama dan kehidupan berbangsa.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.