Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Foto yang memperlihatkan anak berusia 6 tahun korban bom panci Pasuruan awal bulan ini, masih saja terbayang di depan mata. Iba namun kita tak bisa berbuat apa-apa.

Ditarik lagi mundur ke belakang, entah sudah berapa anak yang menjadi korban dalam pusaran radikalisme, yang seolah tanpa ujung di negeri ini.

Tentu masih hangat dalam ingatan kita tentang peristiwa bom Surabaya yang melibatkan seluruh anggota keluarga. Hingga terakhir pelemparan bom panci di Mapolres Indramayu sepekan silam yang dilakukan pasangan muda suami istri, yang diketahui pula mempunyai anak balita perempuan.

Bahkan kejadian terakhir ini menjadi pembicaraan hangat beberapa orang di lingkungan terdekat saya. Tetangga saya memang mengenal dengan baik pelaku sejak mereka masih anak-anak.

Baca juga: Lindungi Anak-anak Kita

Anak-anak dan remaja menjadi kelompok yang paling rentan menerima paparan radikalisme. Mereka mudah terjebak dalam pemahaman yang keliru. Itu karena mereka memiliki keterbatasan dalam pengalaman dan pengetahuan. Dalam usia tersebut mereka cenderung mengikuti saja apa yang menjadi tujuan hidup orangtua atau keluarganya.

Jiwa anak-anak itu bersih putih bagai selembar kertas yang masih kosong. Kitalah orang dewasa yang mengisinya sesuai dengan kehendak apa yang kita inginkan. Anak merupakan prototipe atau cetak biru orangtuanya. Akan menjadi apa dia di masa depan tergantung bagaimana hari ini kita mendidik dan memberikan pemahaman yang baik pada mereka.

Untuk mencegah radikalisme semakin meluas, anak dan remaja menjadi kelompok yang harus dilibatkan secara aktif. Tidak hanya sekadar menjadi sasaran kampanye atau ajakan semata. Mereka juga harus diberikan peran untuk melindungi diri sendiri dan orang terdekat dari ajakan mengikuti gerakan radikal.

Baca juga: Membentengi Keluarga dari Paham Teror dan Kekerasan

Berikutnya dengan menguatkan cinta dan kasih sayang keluarga sebagai basis awal pertumbuhan dan perkembangan anak. Karena lingkungan keluarga yang baik, peran serta dukungan orang tua menjadi nilai plus bagi anak untuk bekal menghadapi masa depan.

Kembali pada cinta dan nilai-nilai keluarga, saya mengutip kalimat Martin Luther King Jr, dari Buku Pendar-Pendar Kebijaksanaan karya KH. Husein Muhammad.

“Darkness cannot drive out darkness ; only light can do that. Hate cannot drive out hate; only love can do that.”

Kegelapan tidak dapat mengusir kegelapan; Hanya cahaya yang dapat melakukan itu. Kebencian tidak dapat mengusir kebencian; Hanya cinta yang dapat melakukan itu.”

Baca juga: Konsep Dasar Relasi Orangtua dan Anak

Maka mengajarkan anak makna cinta dan kebahagiaan menjadi semakin penting hari ini. Kebencian dan kekerasan hanya akan terus melahirkan luka, duka, dan nestapa.

Tak hanya sebatas ucapan, namun juga sikap dan perbuatan bagaimana kita memperlakukan anak dengan baik. Bukan dengan olok-olok merendahkan dan caci-maki yang penuh dengan kemarahan.

Jika boleh bertanya, sudahkah kita memeluk dan mencium anak-anak kita hari ini? Sudahkah kita memberinya pujian atas upaya yang telah mereka lakukan? Kalimat dan sikap yang positif akan menyenangkan mereka.

Wajah mereka yang tersenyum bahagia hari ini, menjadi cerminan masa depan mereka yang cerah dan merekah.

Baca juga: Islam dan Pola Mengasuh Anak

Hari Anak Nasional yang diperingati setiap 23 Juli sesuai dengan keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 44 tahun 1984 tertanggal 19 Juli 1984, menjadi momentum tepat untuk menanamkan sikap menghargai keberagaman, menghormati perbedaan dan menjunjung tinggi semangat toleransi pada anak-anak.

Diharapkan dengan demikian akan melindungi anak dari kekerasan dan paparan radikalisme. Meski tak hanya itu saja, sebab masih banyak hak anak yang harus kita penuhi untuk keberlangsungan hidup mereka hingga bertahun-tahun kemudian.

Sedangkan untuk menyambut Hari Anak Nasional tersebut Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPA) mengusung tema Genius (gesit-empati-berani-unggul-sehat).

Sebagai salah satu upaya penjaminan hak anak, yakni hak hidup, hak tumbuh kembang, hak berpartisipasi sesuai harkat dan martabat serta hak mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi.

Melaluitema yang diangkat tahun ini, Menteri PPA Yohana Yembise berharap anak Indonesia dapat menjadi anak yang sehat, berbahagia dan aman.

Harapan Ibu Menteri, itu menjadi harapan kita bersama. Segala hal yang terbaik tentu akan diberikan bagi masa depan anak-anak di Indonesia. Selamat Hari Anak Nasional 2018.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments