Ilustrasi: zomato[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Sejak beberapa hari ini di beranda media sosial saya berseliweran orang-orang membagikan artikel yang memuat berita kuliner dengan dibumbuhi kata “janda”.

Artikel yang berisi tentang fenomena rumah makan di suatu daerah yang menyematkan embel-embel janda di belakang namanya, berikut dengan pramusaji yang juga berstatus janda dengan memakai kostum cosplay yang tergolong mini.

Tak hanya itu, kata ‘janda’ juga disematkan dalam daftar nama-nama menu makanan dan minuman di rumah makan tersebut.

Banyak dari mereka yang justru lebih fokus membicarakan pramusajinya daripada membahas rasa dan kualitas makanan yang ada di rumah makan tersebut.

Dari sini muncul pertanyaan di benak saya, mengapa stigma negatif janda tetap mengakar dan semakin kuat?

Baca juga: Stereotip Perempuan Indramayu

Mengutip Simone de Beauvoir, konstruksi gender menjadikan relasi kuasa antara laki-laki dan perempuan tidak seimbang.

Perempuan dianggap sebagai individu kelas dua bahkan sebagian ada yang menganggap perempuan hanya sebatas pelengkap.

Perempuan dinilai tidak berperan penting dalam membentuk peradaban, tidak sebagai bagian masyarakat yang pantas diakui eksistensinya, ada pula yang menganggap perempuan sebagai pemanis, terlebih jika perempuan berstatus janda.

Dalam budaya masyarakat kita yang patriarkis, status janda dianggap sebagai yang liyan, janda dianggap sebagai posisi yang rendah, dan tidak layak diakui peran dan eksistensinya dalam masyarakat.

Baca juga: Mitos Kecantikan dan Kebanggaan Perempuan

Padahal Islam mengajarkan bahwa manusia di bumi sabagai khalifah fil ardh, baik laki-laki maupun perempuan mempunyai peran dan tanggung jawab yang sama.

Islam juga menginspirasi bahwa perempuan adalah bagian dari entitas yang tidak berbeda dengan laki-laki. Yang membedakan adalah status ketakwaaan mereka. Tolok ukurnya bukan berorientasi pada jenis kelamin ataupun status ke-single-an. Laki-laki atau perempuan, janda atau single, kedudukannya sebagai manusia sama saja.

Perempuan yang berstatus janda selalu lekat dengan stigma, bahkan stigma juga turut muncul dari kalangan perempuan itu sendiri, dan tak jarang pula menghakimi.

Janda selalu mendapat stereotip negatif dalam masyarakat kita. Janda yang berparas cantik dan usianya masih muda disebut janda kembang. Janda yang sering keluar rumah hingga larut malam disebut janda nggak bener. Janda yang memiliki kehidupan yang sukses dicurigai sebagai janda simpanan.

Baca juga: Laki-laki Juga Fitnah bagi Perempuan

Pandangan bahwa janda hanya bisa mengandalkan fisik tanpa memiliki skill yang mumpuni ini mempertegas stereotip janda yang masih sangat kuat di masyarakat kita.

Dalam kasus restoran di atas, stigma janda lalu dieksploitasi menjadi sebuah komoditas. Stigma dan stereotip janda dijadikan strategi pemasaran oleh para pemodal. Perempuan dijadikan korban eksploitasi dan komodifikasi melalui tubuh dan statusnya.

Yang menyedihkan lagi jika pemodal adalah perempuan. Mungkin tujuannya memberi lapangan pekerjaan untuk perempuan yang berstatus janda, agar bisa hidup mandiri dan menghidupi keluarga.

Baca juga: Bukan ‘Dunia Terbalik’

Namun, konsep yang dipilih pemodal dengan mengkomodifikasi tubuh dan status janda sebagai strategi pemasaran ini justru melanggengkan stereotip negatif terhadap perempuan yang berstatus janda, sekaligus merendahkan perempuan itu sendiri.

Memangnya tidak ada konsep lain selain memakai kostum cosplay yang mini? Memangnya janda tidak memiliki skill lebih mumpuni selain yang bernuansa sensual? Memangnya yang bisa dikerjakan janda hanya melayani orang?

Saya kira, banyak perempuan yang berstatus janda memiliki kecerdasan dan skill mumpuni yang tidak melulu fisik. Masih banyak konsep yang bisa dijadikan opsi untuk strategi pemasaran tanpa harus mengeksploitasi tubuh dan status perempuan apalagi sampai melanggengkan stigma.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.