Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

“Kalau ibunya berpendidikan, anaknya juga akan cerdas”.

Begitu quote yang terpampang di akun instagram Cherbon Feminist beberapa bulan silam. Setelah itu banyak komentar yang masuk di akun teman-teman yang ikut menyebarkan pamflet.

Ada banyak respon, yang menyambut baik maupun yang tidak setuju. Satu yang masih teringat, seorang teman ada yang kewalahan meladeni ‘serangan’ yang tidak setuju dengan pesan di atas.

Salah satu komentar mengatakan begini: “bukannya perempuan itu baik nya gak usah pergi jauh-jauh ya cukup di rumah saja.

Bahkan ada yang melontarkan pernyataan yang mengerikan: “kalau perempuan yang kayak gini itu perempuan yang melawan takdir Tuhan.

Wow, sejenak saya terperanjat. Bahkan yang membuat bulu kuduk merinding ngeri yang mendukung komentar-komentar ‘pedas’ tersebut tidak hanya laki-laki, tak sedikit dari mereka adalah perempuan.

Menanggapi komentar-komentar tesebut, saya menjadi yakin bahwa kita perlu membagikan pemahaman secara sederhana kepada masyarakat tentang pentingnya pendidikan bagi perempuan.

Baca juga: Pendidikan Penting untuk Membangun Keluarga Bahagia

Faqihudiin Abdul Kodir dalam buku Dan Nabipun Memihak Perempuan dikatakan bahwa semua orang memiliki hak yang sama untuk memeroleh pendidikan. Pendidikan merupakan proses untuk memperoleh keilmuan dan kebaikan.

Siapapun berhak untuk mendapatkan kebaikan dan kemuliaan ilmu. Jadi, bisa disimpulkan pendidikan itu bukan hak istimewa salah satu manusia melainkan hak bagi semua jenis manusia, bagi perempuan juga laki-laki.

Pendidikan bagi perempuan menjadi penting karena di tangan mereka kualitas generasi umat manusia dipertaruhkan. “Bagaimana mungkin generasi cerdas lahir dari seorang ibu yang tidak terdidik?”

Baca juga: Dilema Muslimah Jomblo: Pendidikan Tinggi atau Nikah?

Perempuan juga mempunyai peran dan fungsi yang sangat strategis dalam membangun relasi keluarga, sosial-masyarakat bahkan negara yang baik.

Perempuan adalah orang pertama yang memberikan pengetahuan bagi manusia-manusia yang baru lahir di dunia. Perempuanlah yang memberikan pondasi kokoh bagi terciptanya generasi manusia yang lebih baik.

Maka dari itu tidak boleh siapa pun juga, baik keluarga, masyarakat atau pun pemerintah melarang ataupun membatasi seorang perempuan untuk melibatkan diri dalam ruang pendidikan.

Baca juga: Pendidikan Berkeadilan, Pendidikan Tanpa Diskriminasi

Dalam Mendobrak Kawin Anak  yang diterbitkan Yayasan Rumah Kita Bersama (Rumah Kitab) disebutkan bahwa mencerdaskan kehidupan bangsa merupakan amanat Undang-Undang 1945.

Mencerdaskan kehidupan bangsa bukan tuntutan bagi salah satu manusia misalnya laki-laki saja atau perempuan saja, tetapi bagi kedua-duanya.

Tapi masih berkembang di tengah masyarakat kita bahwa yang berhak mengenyam pendidikan adalah lelaki saja. Sebab laki-laki memiliki kewajiban menafkahi keluarga, sehingga dia wajib berpendidikan tinggi biar tidak susah saat mencari kerja.

Perempuan tidak dipentingkan untuk mengenyam pendidikan karena terlanjur dianggap tak bisa bekerja dan menafkahi.  Padahal fakta hari ini mengatakan hal yang sama sekali berbeda. Banyak sekali perempuan di negeri ini yang menjadi tumpuan keluarga, menjadi tokoh besar, ulama, anggota parlemen, pejabat, menteri, bahkan menjadi pemimpin negara.

Baca juga: Menjadi Perempuan

Jadi anggapan lama bahwa perempuan tidak mampu berkiprah oleh karenanya tidak penting mendapat pendidikan, dengan sendirinya, gugur. Dan tak perlu dipertahankan mati-matian.

Untuk hal itu, saya setuju dengan pernyataan Kang Faqih di atas, dan saya tegaskan kembali bahwa pendidikan ialah hak bagi siapa saja karena baik laki-laki maupun perempuan mempunyai tugas yang sama yaitu melahirkan generasi manusia yang baik, sehingga bisa ikut berkontribusi terhadap kelangsungan hidup yang sejahtera dan berkeadilan.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.