Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Ketika kita masih kecil, kita melihat dunia sebagaimana yang diarahkan jiwa—dengan segenap indra kita—dan itu adalah anugerah. Jiwa diperkaya dengan berkah dan keajaiban.

Banyak orang dewasa telah kehilangan pesona ini, dan ke mana-mana mencari kebahagiaan, kedamaian atau kepuasan. Spiritualitas di masa lalu itu hilang entah ke mana.

Tetapi spiritualitas semacam itu hadir di dalam diri anak-anak. Anak-anak bisa tertawa riang, terlepas pakaian apa yang dikenakannya.

Dengan mengajak anak-anak melihat keajaiban dalam hal-hal biasa, orangtua dapat memperkuat spiritualitas itu sehingga mereka akan hidup bersamanya. Setelah dewasa, anak tidak perlu mencari sesuatu yang membuatnya bahagia di luar dirinya.

Baca juga: Mengajarkan Anak Berkomunikasi dengan Bijak

Mimi Doe dan Marsha Walch dalam 10 Prinsip Spiritual Parenting memaparkan enam hal yang perlu diingat oleh orangtua untuk merawat keajaiban spiritual dalam diri anak-anak:

  1. Hal-hal biasa, kenangan sehari-hari adalah yang dibawa anak-anak sepanjang hidup mereka. Orang-orang dewasa sering mengatakan pada Marsha, bahwa biasanya peristiwa tak terencanalah yang paling banyak meninggalkan kenangan masa kanak-kanak. Bukankah demikian?

Hal-hal biasa yang terjadi setiap hari, adalah kenangan ajaib yang akan menjadi bagian sejarah anak-anak. Maka, menciptakan kenangan-kenangan baik bersama anak-anak setiap hari, atau menumpuk kenangan buruk yang kelak menghantui mereka saat dewasa adalah sepenuhnya pilihan orangtua.

Baca juga: Mengajak Anak Kembali ke Alam

  1. Hidup di tengah masyarakat yang maksimalis, yang menekankan pada materi, mematikan antusiasme alami yang dimiliki anak-anak terhadap hal-hal biasa. Mainan canggih, smartphone, komputer, dan peralatan serupa, menumpulkan imajinasi dan kreatifitas.

Ketika kita membanjiri anak kita dengan mainan plastik yang dijalankan dengan baterai, video game, dan program televisi yang tidak sesuai, kita memadamkan jiwa kreatif alami mereka.

Banyak hasil riset mengenai televisi yang membuktikan bahwa TV mematikan semangat, menciptakan orang-orang pasif, tidak imajinatif, dan kadang-kadang bahkan kasar karena mereka dicekoki stereotip gender dan ras. Peganglah kendali atas televisi, smartphone dan peralatan lain yang tersambung internet di rumah Anda.

Baca juga: Stunting dan Masa Depan Anak Indonesia

  1. Buatlah keajaiban dari hal-hal biasa, karena ini cara hidup seorang anak yang naluriah. Jangan menganggap bahwa banyak “mainan” dan ruang bermain yang bagus, sama dengan kegembiraan.

Amati apa yang menarik anak Anda, dan Anda akan menemukan bahwa itu tidak harus apa yang mungkin Anda kira “mainan”. Seorang anak akan bermain dengan ranting, mangkuk, kardus, balok, benang, buku, batu, kertas, pakaian bekas, peralatan rusak, dan benda-benda biasa lainnya.

Benda benda ini, digabungkan dengan sikap mendukung orangtua, memberi anak kesempatan tak terbatas untuk bermain. Mengeksplorasi dengan cara ini dapat meningkatkan kreatifitas dan keunikannya.

Hari-hari biasa jadi istimewa ketika anak dapat menanggapi lingkungannya dengan cara apa pun yang dipilihnya. Dia kemudian menjadi peserta aktif dalam kehidupan, bukan penerima pasif dari apa yang menurut game developer atau produsen TV akan dinikmatinya.

Baca juga: Menjadi Pendengar yang Baik bagi Anak

  1. Momen-momen istimewa dapat menjadi pengalihan yang membahagiakan dari rasa bosan, ketakutan, rasa iri, atau kekhawatiran. Marsha megubah dua jam kemacetan lalu lintas menjadi kenangan yang indah bagi cucu-cucunya:

Dalam suatu perjalanan bersama cucu-cucu, kami menghadapi kemacetan lalu lintas dan tampaknya akan sangat lama. Kami menyarankan anak-anak agar memilih mobil-mobil dan menggunakan imajinasi kami untuk menceritakan kisah tentang orang-orang yang ada di dalamnya.

Dengan segera dua anak perempuan yang kelelahan bergabung dengan gembira dalam permainan ini. Kami merasakan keasyikan tersendiri. Kisah-kisah mereka lucu, dan kami mempelajari banyak hal tentang anak-anak tersayang ini dalam dua jam penuh tawa dan cerita imajinatif.”

Baca juga: Cara Bijak Mengatasi Anak Kecanduan Main HP

  1. Musik adalah cara yang sangat bagus untuk menyentuh jiwa. Jangan takut untuk mencoba beragam jenis musik. Barangkali musik pop atau klasik atau mungkin lagu-lagu lokal cocok untuk anak Anda.

Musik bernuansa religi dapat menggugah ruhani dan menggerakkan jiwa. Coba perdengarkan beragam musik pada anak Anda, dia akan segera mengetahui apa yang bisa membebaskan jiwanya.

  1. Tunjukkan kesucian dan keindahan dalam ritual agama, kisah-kisah tentang Nabi dan Rasul, adat kedaerahan, perayaan, musik, gedung-gedung, lukisan, atau patung bersejarah. Hal-hal yang penuh nilai lebih dari sekadar materi, dapat memperkokoh spiritualitas dan memperkaya jiwa mereka.[]
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments