Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Tulisan pembelaan terhadap perempuan semakin hari semakin banyak saja. Penguatan posisi perempuan pun sering menjadi tema diskusi kecil mahasiswa hingga seminar internasional. Tapi pandangan bahwa perempuan hanya sebagai pelengkap laki-laki masih terus eksis di tengah masyarakat.

Kemarin saya buka gawai dan mengetikkan kata ‘perempuan’ di mesin pencari Google. Wikipedia muncul paling atas, tulisan-tulisan yang ada pada Wikipedia sering dijadikan rujukan utama netizen.

Saya membacanya sepintas dan menemukan kalimat yang penuh kejanggalan. Di sana tertulis kalimat, “pada cerita Adam dan Hawa pertama kali diturunkan di bumi, perempuan sudah dimaknai sebagai biang masalah.

Diceritakan bahwa Hawa merupakan penyebab mereka turun ke dunia, dikarenakan Hawa tergoda bujuk rayu syetan yang menyuruhnya untuk mengambil buah Khuldi (buah yang dilarang untuk dimakan).”

Baca juga: Adakah Solusi Hukum yang Adil bagi Perempuan Korban Inses?

Saya kurang paham Wikipedia dapat sumber darimana. Cerita Hawa penyebab Adam diturunkan ke bumi menurutku sangat keliru. Kenapa Adam yang memakan buah khuldi justru Hawa yang disalahkan?

Cerita Hawa yang terus disalahkan ini masih kerap terjadi pada abad ini. Contohnya adalah perempuan korban pelecehan seksual yang justru disalahkan dengan berbagai macam alasan. Mereka disalahkan karena dinilai berpenampilan terlalu seksi atau karena keluar rumah terlalu larut malam.

Ada lagi yang berasumsi, jika perempuan tidak berpakan minim maka dia tidak akan digoda apalagi sampai mengalami pelecehan seksual. Apakah benar seperti itu?

Bagaimana dengan turis-turis di sepanjang pantai di Bali yang berpakaian minim, nyatanya mereka aman-aman saja.

Kemudian saya ingat pertanyaan seorang teman, kamu lebih memilih mana antara nenek-nenek yang sudah tua berpakain minim dengan mahasiswa berparas cantik yang berjilbab? Saya jelas menjawab mahasiswa cantik.

Dari pertanyaan itu saya sadar satu hal, ternyata yang salah itu pikiran kita, bukan perempuannya. Perempuan yang menjadi korban atas kesalahan pikiran kotor pelaku. Sekalipun ia berpakaian seksi jika pikiran kita tidak kotor maka tidak akan terjadi apa-apa.

Baca juga: Cara Benar Mencegah Kekerasan Seksual Pada Anak

Baru-baru ini saya mendengar kasus yang menggegerkan dunia terjadi di Jambi. Seorang remaja berusia 15 tahun yang diperkosa kakaknya harus masuk penjara. Korban justru dipenjara karena melakukan tindakan aborsi.

Pengadilan hanya melihat unsur pidananya saja, tanpa mau melihat latar belakang terdakwa sebagai korban. Korban yang masih di bawah umur tentunya memiliki pemikiran yang belum stabil. Ia seharusnya mendapatkan pendampingan.

Vonis Pengadilan Negeri Muara Balian itu membuat dunia geger. Ribuan petisi mengecam keputusan itu dan menuntut pembebasan untuk si korban. Keputusan itu dinilai mengoyak batas nalar keadilan.

Setelah kemarahan publik kian membesar Pengadilan Tinggi Jambi akhirnya mengeluarkan korban dari penjara, meski si anak belum bebas murni karena putusan banding belum diketok palu.

Baca juga: Hijrah dari Fakta Kekerasan ke Fitrah Kasih Sayang

Sudah seharusnya perempuan tidak didiskriminasi. Setiap kasus yang terjadi harus dipandang adil dari berbagai aspek. Perempuan tidak selalu salah begitu pun sebaliknya ia tidak juga selalu benar. Begitupun dengan laki-laki. Karena kebenaran sejatinya tidak mempunyai jenis kelamin.

Sejalan dengan semangat kesalingan seperti yang tersurat di dalam kaidah mubadalah:

مَا يَصْلُحُ لِأَحَدِ الْجِنْسَينِ يُجْلَبُ لِكِلَيْهِمَا وَمَا يَضُرُّ بِأَحَدِهِمَا يُدْرَأُ مِنْ كِلَيْهِمَا

“Apa yang maslahat (baik) bagi salah satu jenis kelamin harus didatangkan untuk keduanya dan apa yang mudarat (buruk) bagi salah satunya juga harus dijauhkan dari keduanya.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments