Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Beberapa hari kemarin kita dibuat bangga dengan tari Ratoh Jaroe di pembukaan Asian Games 2018. Ribuan perempuan dengan bahagia saling berpegangan dan menari dalam formasi yang elok. Membuat takjub dan menghadirkan keindahan setiap mata yang melihatnya.

Keindahan itu seolah sirna tatkala hari ini ada berita, Meiliana, seorang ibu yang mengeluhkan suara adzan yang terlalu keras menjadi trending topic di Twitter. Dia harus menukar kata-kata dengan tuduhan sebagai penista agama.

Meiliana dikenai hukuman bui satu tahun enam bulan kurungan dikurangi masa tahanan. Rumah Meiliana dibakar. Tak kurang 3 Vihara, 8 Kelenteng , serta 1 balai pengobatan dirusak oleh massa yang mengamuk.

Baca juga: Protes Perempuan terhadap Kekerasan

Setahun sebelumnya, kita melihat Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau yang lebih dikenal Ahok dibui dengan tuduhan yang sama: penistaan agama. Katanya mereka menistakan agama kita, Islam yang secara harfiah memiliki arti keselamatan. Agama yang dianut mayoritas masyarakat di negeri ini.

Aneh benar. Di dalam sebuah bangsa dengan semboyan Bhinneka Tunggal Ika, kekerasan atas nama agama sering terjadi. Penganut Ahmadiyah di Lombok mengalami diskriminasi dan sampai sekarang belum menemui titik terang.

Masih juga hangat dalam ingatan, Mei 2018 kemarin, atas nama agama, seorang Ibu, beserta anak-anaknya yang masih kecil nekat meledakkan diri di Surabaya.

Baca juga: Membentengi Keluarga dari Paham Teror dan Kekerasan

Pada banyak kasus di atas, kita harusnya mulai bertanya; apa yang salah dengan cara beragama kita? Mengapa agama menjadi sesuatu yang malah menodai nilai agama itu sendiri? Menyebarkan kebencian dan kekerasan.

Padahal Nabi Muhammad sendiri, sang pembawa risalah, begitu kita kenal sebagai sosok yang suka memaafkan, mengajak dengan kedamaian, dan hidup berdampingan dengan orang-orang yang berbeda agama. Nabi membawa ajaran kasih sayang terhadap semua orang, rahmatan lil ‘alamin.

Baca juga: Cinta Nabi untuk Pengemis Yahudi

Tapi rupayanya kebanyakan ajaran yang disukai dan disebarkan adalah hasil dari interpretasi dalam pengaruh ideologi patriarki. Ideologi inilah mungkin yang membuat kekerasan lebih populer dibandingkan kasih sayang dalam beragama.

Padahal jika mengutip Sanchiko Murata, dalam bukunya The Tao of Islam menyebutkan bahwa Allah bukan hanya memiliki sifat “Yang” yang berarti maskulin, tetapi juga sifat “Yin” yang berarti feminin.

Allah bukan hanya Maha Kuasa, Maha Agung dan Maha Besar (Jalal). Akan tetapi Allah juga Maha Pengasih dan Maha Penyayang (Jamal).

baca juga: Sachiko Murata

Jadi, mengapa sekarang kita lebih mudah marah hanya karena ada orang yang meminta volume TOA dikecilkan? Mengapa tidak mau berkhusnudzon bahwa mungkin saja orang itu sedang sakit telinganya? Mengapa kita tidak menghadapinya dengan kasih? Dan malah memilih menghadapinya dengan kekerasan?

Mengapa merasa lebih berjasa dalam agama dengan membakar rumah orang lain yang dianggap menodai agama? Bukan dengan seni, dengan sastra, seperti dengan menampilkan tarian Ratoh Jaroe yang dikagumi dunia itu?

Mengapa kita lebih merasa beragama jika mengeluarkan sifat-sifat yang keras, yang maskulin? bukan yang penuh kasih, yang feminin? Padahal Allah sendiri adalah gabungan dari keduanya. Dia tidak berat sebelah. Bukankah Tuhan kita tidak berkelamin laki-laki atau pun perempuan?[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.