Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Ketika bangun tidur pagi tadi, aku melihat video di media sosial, seorang ayah memandikan bayi berusia kurang dari satu minggu. Hal itu dibuktikan dengan tali pusat yang masih terbungkus kain kapas.

Dalam video yang berdurasi kurang lebih 5 menit memperlihatkan seorang Ayah yang bahagia bisa berinteraksi dengan anaknya. Bahkan mengajak anaknya itu berbicara dan bercanda meski anak belum bisa merespon.

Saya tak bosan-bosan melihat video itu. Seolah mempertegas bahwa pelibatan laki-laki dalam urusan rumah tangga itu penting. Memandikan bayi bukan hanya tugas perempuan, dan ternyata laki-laki juga bisa kalau mau belajar.

Baca juga: (Bukan) Hanya Ibu yang Tahu

Wahai para Ayah, lihatlah dan jangan gengsi untuk memandikan bayi. Karena anak yang telah dilahirkan sudah menjadi tugas bersama antara suami dan istri untuk merawatnya.

Terlebih paska melewati proses persalinan yang tentu tak mudah. Baik secara normal, melalui bantuan medis seperti perangsang/pemicu kontraksi hingga operasi caesar, pasti akan menyisakan rasa sakit yang luar biasa tak terperihkan. Hanya perempuan yang sangup menanggung beban itu.

Maka ketika ibu melahirkan dalam masa pemulihan, sudah menjadi kewajiban laki-laki untuk setia mendampingi. Sehingga cuti melahirkan seharusnya tidak hanya dibutuhkan bagi perempuan, tetapi juga laki-laki.

Tujuannya agar dia mampu merawat istri serta anak yang baru dilahirkan itu dengan totalitas.

Baca juga: Kenapa Ibu Mencintai Ayah

Pemberlakuan masa cuti pun tak cukup satu hari dua hari, minimal sampai kondisi Ibu benar-benar sehat kembali dan bisa mengasuh anaknya.

Mengapa upaya ini penting? selain untuk menghindari baby blues yang menjadi hal lumrah dialami Ibu paska melahirkan, juga agar Ibu mendapatkan perhatian istimewa, sehingga suasana hatinya selalu bahagia.

Laki-laki yang terlibat dalam melayani istri juga pernah dicontohkan Nabi Muhammad SAW dalam kehidupan sehari-hari. Nabi menjahit, dan menambal sandalnya sendiri.

Hal ini terungkap dalam percakapan antara Urwah dengan Aisyah.

“Wahai Ummul Mukminin, apa yang diperbuat Rasulullah SAW jika beliau bersamamu di rumah?”

Aisyah menjawab, “Beliau melakukan seperti yang dilakukan salah seorang dari kalian jika sedang membantu istrinya, ia memperbaiki sandalnya, menjahit bajunya, dan mengangkat air di ember.” (HR. Bukhori).

Dengan hadits tersebut kita mendorong agar suami tidak merasa rendah diri dan gengsi jika membantu istrinya menyelesaikan pekerjaan rumah tangga.

Baca juga: Nabi Pun Meminta Pendapat Istri

Apalagi bagi suami yang berpakaian necis dan rapi ketika berangkat kerja, lantas merasa malu jika ikut terlibat dalam aktivitas di dalam rumah.

Maka kesadaran untuk mau berbagi peran antara laki-laki dan perempuan tidak hanya terbatas di ruang publik, tetapi juga di ruang domestik. Terlebih dalam kondisi tertentu yang memerlukan penangan khusus, seperti memandikan bayi itu.

Secara konteks yang lebih luas seluruh pekerjaan rumah tangga bisa dikerjakan bersama-sama antara suami dan istri, dengan menerapkan prinsip kesalingan.

Bahkan jika sudah mempunyai anak yang baligh atau bisa diajak berkomunikasi dua arah, bisa juga dilibatkan dalam aktivitas keluarga yang sederhana. Agar ikatan emosional dalam bangunan yang bernama rumah tangga itu kuat. Seperti bunyi tagline iklan semen. Kokoh tak tertandingi.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.