Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Saya terkagum mendengar cerita dari Kakak saya yang menceritakan anaknya, Arsyad (2 tahun), yang mengajak Jeremy (8 tahun), seorang anak dari saudara suaminya yang beragama Katolik untuk duduk bersama di Masjid menunggui Ibunya yang sedang salat.

Jeremy terlahir dari kedua orang tua yang berbeda keyakinan. Ibunya seorang Islam dan ayahnya seorang Katolik.

Arsyad mengajak Jeremy ketika melihat Jeremy sedang berdiri di depan Masjid, menunggunya untuk main bersama. Ia tidak ingin melihat Jeremy lelah menunggu lama, berdiri di depan Masjid dengan terik matahari.

Baca juga: Mendidik Anak dengan Cinta dan Toleransi

Jeremy tak menjawab ajakannya, ia tersenyum, memilih tetap pada posisinya sampai Arsyad dan Ibunya selesai menunaikan salat.

Jeremy anak yang baik, ia menyayangi Arsyad seperti adiknya sendiri. Seringkali mengajak Arsyad bermain dan atau meminjamkan mainannya. Usianya yang terpaut 6 tahun di atas Arsyad membuatnya ingin selalu melindungi.

Begitupun Arsyad, ia senang dengan Jeremy yang selalu baik padanya. Ia selalu perhatian dan menyayangi Jeremy seperti kakaknya sendiri.

Mendengar cerita tersebut saya merasa malu, sedih, bercampur dengan perasaan-perasaan lainnya yang tak menentu.

Baca juga: Lindungi Anak-Anak Kita

Saya membayangkan betapa ingar bingarnya kegaduhan dan kebencian di luar sana, sedang anak-anak lebih dekat dengan cinta daripada kita yang dewasa.

Orang-orang dewasa sibuk mengejar citra atas nama agama, anak-anak menebar cinta dengan temannya yang berbeda.

Seperti yang pernah diungkapkan Buya Husein Muhammad dalam status Facebooknya, “bersikap toleran dan menghargai pendapat yang lain hanya lahir dari pengetahuan yang luas dan hati yang bersih”.

Anak-anak hakikatnya memiliki hati yang bersih, tidak mengenal rasa benci. Ia memiliki rasa cinta pada temannya, tidak peduli berbeda atau tidak.

Sepertinya ada yang salah dari cara kita mencintai Tuhan, sebab kerap kali kita membedakan cinta pada sesama makhluk hanya karena berbeda baik ras, suku, maupun agama.

Saya curiga, jangan-jangan kita belum memahami makna simbol bangsa kita, Bhinneka Tunggal Ika? Sehingga banyak dari kita saling berebut citra mana yang paling benar dan salah, saling perang wacana dan saling menebar benci sampai memecah-belah bangsa.

Baca juga: Menangkal Pemahaman Radikal di Sekolah

Harusnya kita belajar dari kisah dua anak tersebut di atas, tentang bagaimana mencintai saudaranya dan bagaimana menghargai perbedaan pada sesama manusia.

Kita sebagai mayoritas mestinya mampu mengasihi dan menyayangi mereka yang minoritas. Turut merasakan yang sama, senasib, seperjuangan mempertahankan keutuhan dan persatuan bangsa.

Islam sebagai agama Rahmat, yang berarti kasih sayang. Di dalamnya memiliki makna kelembutan, lembut dalam ucapan dan dalam tindakan, serta maghfiroh yaitu memaafkan.

Seperti hadits Nabi yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari,

“Maukah kalian aku beritahu tentang orang-orang yang moralnya paling buruk?, mereka menjawab: Ya, kami mau.

Nabi mengatakan: Ialah orang-orang yang kerjanya mengadu domba (menghasut), yang gemar memecah-belah orang-orang yang saling mengasihi/bersahabat, dan yang suka mencari kekurangan pada manusia yang tidak berdosa”.

Meminjam kata-kata dari KH Husein Muhammad, bahwa Islam hadir di atas bumi ini untuk menegakkan moralitas luhur. Yakni menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan, bukan untuk merusak dan menghancurkannya.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments