Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

 

“Karena dengan keragaman Indonesia kecantikan tidak bisa diwakili oleh satu wajah, beragam kecantikan, satu Indonesia”

—–

Begitulah bunyi kampanye salah satu iklan untuk menyemarakan keanekaragaman kecantikan wanita Indonesia. Bagian dari langkah terbaru sebuah produk kosmetik untuk meningkatkan rasa percaya diri dengan segala keunikan yang dimiliki.

Selama ini produk kosmetik dan kecantikan hanya menampilkan model dengan perawakan putih, tinggi, langsing, dan berambut lurus. Stereotip ini menggambarkan ‘cantik itu putih’ sehingga yang tidak berkulit putih dianggap tidak cantik.

Penggambaran cantik yang dijual para pengusaha kosmetik merupakan salah satu strategi pasar dan bisnis. Fakta masyarakat Indonesia yang mayoritas berkulit sawo matang menjadi cara ampuh menjual barang agar laku dan diminati para wanita.

Dalam buku ‘Sepotong Hati Yang Baru’ Tere Liye mengatakan bahwa jika banyak orang yang meyakini hal tersebut, itu lebih karena marketing perusahaan kosmetik sukses besar.

Di negara-negara Asia yang kebanyakan berkulit cokelat, tentu saja perusahaan kosmetik tidak akan mengiklankan ‘cantik itu cokelat’ lantas mau dijual kemana produk tersebut jika semua sudah berkulit cokelat.

Begitupun sebaliknya, di negara Eropa dengan mayoritas berkulit putih, perusahaan kosmetik berlomba-lomba mengatakan ‘cantik itu cokelat.’ Hal ini membuat mereka beramai-ramai membeli produk penggelap kulit.

Baca juga: Mitos Kecantikan dan Kebanggaan Perempuan

Manajemen pemasaran yang berorientasi laba inilah yang menjadikan perempuan sebagai objek konsumen yang memiliki naluri suka berbelanja. Seperti yang dipaparkan pula oleh Naomi wolf, seorang feminis gelombang ketiga di Amerika yang terkenal lewat bukunya The Beauty Myth: How Images of Beauty Are Used Against Women (1991).

Ia menilai adanya usaha dari industri kecantikan yang menjadi induk semang dari sistem patriarki untuk mengontrol kebebasan perempuan. Mitos kecantikan merupakan alat feminisasi perempuan yang membuat mereka terpenjara dalam ketidakpuasan terhadap tubuhnya, rasa tidak bisa memuaskan laki-laki, bahkan membenci dirinya sendiri.

Dari konstruksi mitos yang dikuatkan dengan iklan untuk mempengaruhi penilaian masyarakat, membuat para wanita di Indonesia berbondong-bondong untuk mempercantik diri dengan berbagai cara. Tak jarang usaha tersebut merogoh kocek yang banyak, bahkan menggunakan produk yang bisa membahayakan kulitnya.

Baca juga: Istri Tidak Cantik Lagi

Tak sedikit para perempuan yang meminta jatah lebih kepada suaminya untuk melakukan perawatan kecantikan. Hal ini wajar saja terjadi karena suaminya pun sangat tergoda untuk memandang perempuan cantik. Usaha perempuan untuk mempercantik diri bertujuan agar pasangannya tidak melirik ke arah wanita lain tidak bisa disalahkan.

Namun perlu disadari bahwa Tuhan tidak pernah memberikan definisi kecantikan itu secara pasti. Merujuk pada hadist nabi yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah yang menjelaskan bahwa:

Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh kalian dan tidak pula kepada rupa kalian, tetapi Dia melihat kepada hati kalian.”

Hadist ini menjadi salah satu modal untuk menyadarkan bahwa Tuhan hanya melihat ketakwaan manusia saja.

Baca juga: Ketika Perempuan Selalu Salah

Tidak mempedulikan keindahan badan dan rupa bukan berarti mengabaikannya. Bukankah Allah itu indah dan mencintai keindahan? Amalan-amalan sebelum beribadah pun mengharuskan agar mensucikan diri dan membersihkan pakaian dari kotoran dan najis. Juga menganjurkan untuk memakai wewangian agar tidak mengganggu interaksi dengan lainnya hanya karena bau tak sedap.

Maka dengan tulisan ini, penulis hanya ingin meluruskan pandangan yang telah terkontruksi mitos di tengah-tengah masyarakat, cantik tidak bisa diasumsikan hanya dengan kulit putih saja, juga tidak bisa digambarkan dengan satu tipe saja.

Sebagai sebuah konstruksi kecantikan, idealisasi itu tidak abadi. Ia akan berubah-ubah sesuai perkembangan zaman dan kepentingan.

Konstruksi dan penilaian ini tidak perlu diresahkan para wanita selama ia memiliki pengetahuan dan mengenali dirinya sendiri, karena kebahagian tetap berawal dari diri sendiri. Sepanjang dia bahagia, maka tidak penting memikirkan penilaian orang lain.

Pupuk keanekaragaman tersebut dengan semangat Bhineka Tunggal Ika! berbeda tetapi tetap satu. Keanekaragaman jenis warna kulit inipun perlu disyukuri oleh wanita Indonesia dengan  tetap menjaga kebersihan dan keindahannya. Dan yang terpenting adalah berusaha keras agar bisa menampilkan kecantikan dari dalam inner beuty dengan mengasah kecerdasan spiritual, emosional, dan intelektual.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.