kerudung
Ilustrasi; pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Kenapa tradisi menebar kebencian terus saja merebak. Hingga banyak yang men-judge orang tertentu dosa, orang itu salah, gak punya otak, kafir, dan masih banyak lagi kata-kata yang membuat orang tersinggung.

Salah satu contoh penghakiman yang menyakitkan itu adalah tentang aurat. Beberapa orang masih suka bilang, “kamu dosa karena tak menutup aurat”. Padahal jelas-jelas, yang dituduhnya itu memakai pakaian sopan, dan tidak merugikan orang lain.

Seperti pengalaman saya di sebuah lembaga privat di Bogor, Pusat Belajar Bahasa Arab, Al-Qur’an dan Ilmu Islam. Lembaga tersebut bernuansa agama, namun ternyata sangat tidak moderat.

“Mbak, kalau jadi guru tidak boleh pakai celana, kerudungnya juga kurang panjang, harus bercadar kalau bisa. Auratnya harus ditutup, itu dosa. Kamu sudah kafir, mbak.”

Ngomongin “Kafir” kepada Pahlawan Non-Muslim

Teguran semacam itu membuat saya kaget. Loh masih ada ya, di lingkungan kota agamis ternyata orang-orang yang memelihara pikiran “saklek” seperti itu?

Orang-orang tertentu memang sangat suka men-judge orang lain dengan kata kafir dan pendosa. Seolah-olah orang yang di hadapannya punya akhlak yang tidak baik. Parahnya, kita harus mengikuti “kebenaran” seperti yang mereka pikirkan.

Ini baru permasalahan aurat, belum yang lain.

Saya ingat, Kiai Husein Muhammad pernah menjelaskan, “aurat itu budaya”. Ia berasal dari bahasa Arab yang berarti celah, sesuatu yang memalukan, sesuatu yang dipandang buruk dari anggota tubuh manusia, maupun membuat malu apabila dipandang.

Baca juga: Husein Muhammad: Batas “Aurat” itu Budaya

Ulama perempuan Jawa dahulu, hanya memakai kerudung. Semacam slempang untuk menutupi kepala dengan rambut yang masih terlihat. Sedangkan di Arab, perempuan malu apabila rambut terlihat oleh orang umum.

Ulama perempuan Jawa dahulu hanya memakai jarit (kain untuk dijadikan rok). Sedangkan di Arab, banyak juga yang memakai celana panjang, dan lantas tidak mudah menuduh kafir kepada orang hanya karena aurat. Dari sini sudah jelas, budaya Jawa dan Arab berbeda.

Aurat bukan sebuah terminologi agama, tetapi sebuah persoalan sosial budaya. Batasan aurat bukan ditentukan oleh teks agama, melainkan konteks tuntutan sosial budaya yang sangat relatif.

Merebut Tafsir: Sekali Lagi Jilbab dan Burqa

Jadi, saya hanya ingin mengatakan kepada kawula muda khususnya generasi milenial yang suka memakai kata “hijrah” untuk kembali kepada kebenaran. Jangan langsung men-judge orang dengan kata kafir hanya karena masalah “aurat” sebagaimana isi pikiranmu.

Bahwa sudah ditegaskan sebagian ulama, perintah menutup aurat memang bagian dari agama teks syara’, tetapi batasan aurat ditentukan oleh budaya, yaitu atas pertimbangan kesepakatan di masyarakat daerah tersebut.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.