thebluediamondgallery[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Lumrah terjadi di tengah masyarakat, seorang istri banyak berperan di ruang domestik. Sedangkan suami lebih banyak berperan di ruang publik. Pembagian peran ini sebetulnya tidak perlu dipermasalahkan, jika hal tersebut dibangun atas dasar prinsip partnership dan kesalingan.

Akan tetapi, pembagian peran itu menjadi bermasalah ketika dalam praktiknya ada ketimpangan. Entah suami yang dirugikan, atau istri yang menanggung beban lebih.

Pada kenyataannya, seringkali laki-laki diuntungkan oleh sistem yang memosisikan dirinya sebagai superior, yang memiliki kuasa penuh atas perempuan. Akibatnya, perempuan berada dalam posisi yang lemah sehingga tersubordinasi dan terpinggirkan.

Baca: Bukan ‘Dunia Terbalik’

Dalam konteks rumah tangga, perempuan biasanya didomestifikasi sehingga muncul beragam istilah yang dilekatkan kepadanya, seperti perempuan cukup di sumur, dapur, kasuristri berada di bawah ketiak suami; atau menurut orang sunda “awewe mah heureut lengkah”  (perempuan langkahnya pendek).

Jika istilah di atas merugikan perempuan, maka bisa disebut sebagai stereotyping (pelabelan negatif). Dalam teori Mansour Faqih, pelabelan negatif ini merupakan satu dari lima bentuk-bentuk ketidakadilan gender.

Baca juga: Stereotip Perempuan Indramayu

Ketidakadilan gender terjadi diakibatkan oleh adanya hirarki dalam relasi suami-istri. Padahal menurut perspektif mubaadalah, relasi suami-istri merupakan relasi kemitraan.

Suami-istri adalah patner kerja, baik di ruang domestik maupun di ruang publik. Keduanya memiliki tanggung jawab bersama terhadap keberlangsungan kehidupan keluarga yang bahagia.

Di ruang domestik, keduanya bisa menyelesaikan tugas secara bersama-sama. Dari mulai urusan mencuci piring, memasak, mencuci pakaian, belanja kebutuhan dapur, menyiram tanaman, memberi makan hewan peliharaan, menyetrika baju, membersihkan lantai, hingga mengurus anak-anak.

Begitu pula di ruang publik, suami dan istri memiliki kesempatan yang sama, baik dalam konteks mengembangkan potensi diri yang menyangkut kebutuhan intelektual dan finansial, maupun berkontribusi dalam kegiatan sosial kemasyarakatan.

Dengan begitu, tugas khalifah fil ardl bisa diperankan dan dibuktikan bersama dengan menjadi manusia yang unggul, berkualitas serta bermanfaat bagi orang lain.

Membatasi dan menutup ruang gerak istri demi kebaikan keluarga bukanlah solusi yang baik. Dengan begitu, suami tidak memberikan kesempatan kepada istri untuk mengembangkan potensi diri dengan leluasa.

Baca juga: Perempuan Bekerja Bukan Beban Ganda

Padahal istri memiliki peranan penting dalam memproduksi manusia –mengandung, melahirkan, dan menyusui–. Begitu pun sebaliknya, tidak sepatutnya istri menutup ruang gerak suami, yang nantinya hanya akan menimbulkan pertikaian. Sepatutnya, keduanya harus saling menghargai, mendorong dan mendukung satu sama lain demi kepentingan keluarga.

Secara praksis, pembagian kerja domestik dan publik bisa dimusyawarahkan bersama. Dasarnya tentu kemaslahatan bagi keberlangsungan keluarga. Jika suami sibuk dalam urusan publik, maka istri harus siap untuk mengurus domestik.

Sebaliknya, jika istri memiliki kesibukan di ruang publik, maka suami harus siap mengurus domestik.

Jika selama ini mengurus anak menjadi sepenuhnya tanggung jawab sang ibu, maka tradisi ini harus diubah. Anak merupakan tanggung jawab bersama, ayah dan ibu. Mengurusnya adalah kewajiban keduanya.

Jika selama ini istri selalu melayani suami—mengurus pakaiannya, menyiapkan makanan, berhubungan seksual–, maka seharusnya suami juga melayani istri.

Jika selama ini istri dituntut untuk patuh dan taat terhadap suami, maka seharusnya suami juga mematuhi sekaligus mentaati istri.

Baca juga: Nabi Pun Meminta Pendapat Istri

Prinsip timbal balik dan kesalingan ini merupakan kunci untuk mewujudkan surga di dalam rumah tangga. Sebagaimana sabda Rasulullah Saw bersabda: “man laa yarham, laa yurham”. Artinya, barangsiapa yang tidak menyayangi, tidak akan disayangi”. (HR Bukhari)

Sebuah rumah tangga jika didasari dengan keterpaksaan, pengekangan, beban, serta kebencian, maka hanya akan berakhir dengan pertikaian. Sebaliknya, jika didasari dengan cinta dan kasih sayang, disertai dengan prinsip kesalingan, kerja sama, komitmen, serta kepercayaan, maka akan berakhir dengan kebahagiaan.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.