sekolah tinggi
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

“Ngapain sekolah tinggi-tinggi, kamu kan perempuan nanti juga akhirnya cuma jadi ibu rumah tangga dan masak di dapur saja.”

Mungkin tidak sekali dua kali kalimat bernada nyinyir itu terdengar atau menjadi topik perbincangan di tengah masyarakat. Khususnya ketika ada perempuan yang mati-matian mengejar pendidikan. Ingin sekolah setinggi-tingginya.

Anehnya kalimat nyinyir tadi tidak hanya keluar dari mulut laki-laki akan tetapi justru dari para perempuan sendiri. Mereka mengamini dan beranggapan negatif terhadap dirinya sendiri. Intinya, pendidikan tinggi bagi perempuan itu tidak penting.

Saat ini, akses perempuan terhadap pendidikan memang dianggap barang mahal yang sulit didapatkan. Berbagai rintangan seperti tafsir agama, mitos-mitos di masyarakat yang bias gender dan budaya patriarkhal yang sudah mendarah daging menipiskan semangat perempuan untuk berusaha memeroleh pendidikan.

Hingga saat ini, perempuan dianggap tidak perlu memiliki pendidikan tinggi karena pada akhirnya akan menjadi ibu rumah tangga yang nantinya berdiam diri di rumah.

Baca juga: Tidak Hanya Lelaki, Perempuan Juga Harus Berpendidikan

Selain itu, biaya pendidikan yang cukup tinggi menjadi salah satu alasan sebuah keluarga akan memprioritaskan anak lelakinya untuk melanjutkan pendidikan daripada anggota keluarga perempuan.

***

“Nanti cowok-cowok pada takut lho, Nduk kalau kamu sekolah ketinggian.”

Hayo, siapa yang pernah mendengar kalimat ini? Bagi perempuan yang belum berkeluarga pasti sekali-kali pernah mendengar itu.

Anggapan jika perempuan berpendidikan tinggi akan menjauhkannya dari jodoh menjadi alasan pada akhirnya perempuan mengubur mimpinya.

Pun demikian bagi perempuan yang sudah berkeluarga, pendidikan tinggi dianggap menjadi ancaman dan batu terjal yang memungkinkan laki-laki di keluarga tersebut terancam perannya.

Padahal, pergaulan yang luas justru memberikan kesempatan yang lebar bagi perempuan untuk mengenal pasangan ideal yang diinginkan.

Baca juga: Dilema Muslimah Jomblo: Pendidikan Tinggi atau Nikah?

Hal lain yang menjadi kerikil tajam penghalang akses pendidikan bagi perempuan adalah kekeliruan interpretasi ajaran agama yang seakan mendukung untuk menjauhkan perempuan dari akses pendidikan.

Beberapa interpretasi ajaran agama dikutip untuk memperkuat pendapat jika perempuan lebih baik di rumah. Padahal dalam agama diajarkan tentang tidak adanya perbedaan antara laki-laki dan perempuan untuk menuntut ilmu.

Juga tidak ada perbedaan keduanya dalam hal apa pun. Karena yang membedakan manusia satu dengan lainnya hanyalah ketakwaan.

Sayangnya ajaran inti ini kalah populer. Laki-laki terus dianggap lebih layak mendapatkan pendidikan lebih banyak karena akan menjadi kepala keluarga. Sementara perempuan tidak perlu demikian karena tidak akan menjadi kepala keluarga.

Lagi-lagi anggapan tersebut keliru dengan menganggap pemimpin keluarga diciptakan hanya untuk sosok laki-laki, sementara istri (perempuan) dibentuk agar menjadi ibu rumah tangga.

Perempuan maupun laki-laki, kedua-duanya adalah khalifah (pemimpin) di muka bumi. Tapi kita lebih suka tafsir bahwa “laki-laki adalah pemimpin dari perempuan.”

Baca juga: Kualitas Pemimpin Tidak Dilihat dari Jenis Kelaminnya

Memang bukan hal mudah dan proses yang cepat untuk mengubah konstruksi pikiran mengenai pendidikan perempuan. Beberapa hal perlu kita pertimbangkan:

Pertama, kodrat perempuan yang mengandung dan melahirkan anak tidak menghambatnya melakukan aktivitas termasuk dalam mengenyam pendidikan. Banyak perempuan yang sanggup mengerjakan penelitian dan menyelesaikan pendidikan sambil mengandung, atau menggendong anak.

Jika mendapatkan akses yang mudah, hal tersebut tidak akan menjadi halangan.

Kedua, keluarga menjadi lembaga pendidikan pertama bagi generasi berikutnya. Maka perempuan adalah guru utama. Coba bayangkan jika gurunya tidak mengenyam pendidikan, bagaimana dia bisa memberikan pelajaran kepada anaknya?

Bagaimana kualitas generasi selanjutnya? Bukankah anak-anak berhak lahir dari rahim ibunya yang cerdas dan berpendidikan?

Baca juga: Pendidikan Itu Penting untuk Membangun Keluarga Bahagia

Ketiga, lelaki yang hebat akan mencari perempuan yang hebat. Jika demikian maka para perempuan tidak perlu takut melanjutkan pendidikan karena anggapan akan sulit mendapat jodoh adalah pemikiran yang jelas keliru.

Jika dia lelaki hebat maka sudah pasti tidak akan takut atau minder mendeketi perempuan hanya karena pendidikan lebih tinggi darinya.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.