Bendera
Ilustrasi: wikimedia[cot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Pemerintah Indonesia secara resmi telah membubarkan HTI sejak satu tahun yang lalu. Yakni melalui pencabutan status hukum ormas tersebut oleh kementeran Hukum dan HAM. Lantaran dianggap bertentangan dengan ideologi Pancasila dan UUD 1945.

Tidak hanya Indonesia. Ada lebih dari 20 negara di seluruh dunia yang melarang HTI berkembang. Alasannya antara lain karena dianggap mengancam kedaulatan negara, ada keterlibatan dalam kudeta hingga terindikasi bagian dari jaringan aksi terorisme.

Lalu belum lama ini terjadi peristiwa pembakaran bendera HTI, bertepatan dengan perayaan Hari Santri Nasional. Dalam simbol bendera itu terdapat kalimat tauhid. Beramai-ramai orang mengecam, baik terhadap yang membakar, yang membawa bendera hingga isu tersebut dibawa sampai pada politik dan pergantian presiden.

Jika ditelisik lebih jauh, peristiwa yang terjadi di Kabupaten Garut dan konon merata ke daerah lain juga, tidak hanya sekedar pembakaran simbol dari organisasi terlarang atau menurut mereka itu kalimat tauhid. Lantas kemudian bagi pembakar dianggap sebagai penista agama Islam.

Hal yang harus diwaspadai dengan kembalinya eksistensi HTI yang mengusung agenda Khilafah Islamiyah di Bumi Pertiwi. Tantangan berat bagi upaya perjuangan kemanusiaan universal, keadilan dan kesetaraan gender, serta kebebasan gerak, langkah dan suara perempuan.

Baca juga: Bangga Menjadi Indonesia

Sebagai pembelajaran, kita bisa melihat apa yang terjadi pada perempuan di Afganistan, ketika mereka masih dalam cengkraman kekuasaan Taliban. Nyawa perempuan dihargai dengan sangat murah. Hal itu tidak lepas dari sistem masyarakat patriarkhi yang menempatkan lelaki di atas segalanya termasuk pembuat keputusan, mendapatkan pendidikan tinggi, bahkan menjadi pemilik hidup atas kaum perempuan. Dan mereka bisa menentukan apapun terkait hak perempuan sesuai dengan keinginan kaum lelaki.

Sementara itu ada pula kisah Nadia Murad, peraih Nobel Perdamaian 2018, yang pernah mengalami kekerasan seksual ketika ISIS berkuasa di Irak dan Suriah pada tahun 2014 silam.  Apa yang telah dialami Nadia akan menambah daftar panjang nasib kelam para perempuan. Nadia kini menjadi duta besar PBB untuk penyintas dan perdagangan manusia.

Menurut kisah yang dituturkan Nadia, ISIS telah membunuh semua lelaki di desanya, menculik anak-anak untuk dilatih menjadi tentara dan menjadikan perempuan sebagai budak seks pemuas nafsu bejat mereka. Tak hanya itu, ISIS juga menggelar pasar budak untuk menjual para perempuan kepada siapa saja yang berniat membeli.

Maka sudah jelas sekali, aksi-aksi yang mengatasnamakan bela kalimat tauhid pada akhirnya akan bermuara pada perebutan kekuasaan yang utopis. Mimpi semu Khilafah Islamiyah di negeri yang bersemboyan Bhinneka Tunggal Ika ini.

Baca juga: Jika Suami Istri Berbeda Pilihan Politik

Bahkan seandainya itu benar terjadi, akan menjadi masa depan suram bagi gerakan perempuan, yang berjuang atas nama kesetaraan dan keadilan gender. Di mana tradisi poligami akan kembali marak terjadi. Perkawinan anak menjadi hal lumrah tak ada yang bisa mencegah. Kekerasan terhadap perempuan dianggap sebagai alat untuk mendidik. Serta domestifikasi peran perempuan yang akan semakin membuat suara perempuan tak lagi didengar.

Maka atas alasan di atas, saya berpendapat bahwa kericuhan yang berawal dari pembakaran bendera simbol organisasi terlarang itu, pada akhirnya akan mengarah pada pembuktian eksistensi HTI. Meski telah dilarang tetapi masih tetap ada di tengah-tengah kita.

Mereka berlindung di belakang kalimat tauhid, lantas menjadikan Islam sebagai tameng untuk maksud dan tujuan terselubung.

Baca juga: Bertarunglah Secara Sehat, Oposisi maupun Pro-Pemerintah

Padahal menurut saya, mereka tidak sedang mempraktikkan ajaran Islam yang Rahman dan Rahim. Sebaliknya menunjukkan arogansi dan keserakahan pada kekuasaan. Berdalih pada klaim kebenaran tunggal atas nama Tuhan.

Lalu dengan maraknya pemberitaan bangkitnya kembali hantu HTI, maka harus diwaspadai pula dampaknya pada gerakaan perempuan. Sekali kita lengah, maka kita akan kalah. Perjuangan yang telah diupayakan bertahun-tahun akan sia-sia belaka. Hilang harap, langit menggelap. Musnah dan hancur sudah.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.