Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Sahabat saya, seorang perempuan terpelajar harus rela didiamkan oleh kekasihnya berbulan-bulan. Ia tidak tahu apa yang menjadi kesalahannya. Dan itu membuatnya begitu terpukul dan hampir putus asa.

Sahabat saya yang lain, harus rela menjadi seseorang yang terus meminta maaf kepada kekasihnya. Sementara kekasihnya terus menjadi begitu protektif terhadap dirinya. Ia tidak boleh berboncengan dan mengobrol dengan siapapun.

Sahabat-sahabat seperti itu mungkin selalu ada di sekitar kita. Mereka bingung antara memilih tetap mencintai kekasih mereka atau meninggalkannya. Yang kedua-duanya memiliki konsekuensi yang tidak ringan.

Lalu, mengapa hal tersebut bisa terjadi?
Erich Fromm dalam bukunya Art of loving mengatakan cinta adalah tindakan dan perhatian aktif pada kehidupan dan pertumbuhan dari apa yang kita cintai. Itu berarti cinta bersifat pribadi sehingga dapat dikatakan bahwa cinta adalah keegoisan. Dan disadari atau tidak kita juga sudah membuktikannya.

Contohnya, seorang laki-laki begitu protektif terhadap pasangannya karena ia mencintainya dan ingin menjaganya. Padahal, disadari atau tidak, itu hanya untuk kepuasan dirinya sendiri.

Ia hanya berusaha memuaskan keegoisan cintanya. Ia merasa puas mencintai ketika ia menjadi over protective. Padahal orang yang dicintainya merasa terpenjara akan hal tersebut.

Namun perempuan, pasangan si laki-laki tadi juga bisa dikatakan egois jika ia marah-marah dan ingin dibebaskan. Karena itu berarti ia mementingkan keegoisan cintanya yang berbentuk kebebasan.

Kita juga mungkin sering melihat perempuan yang marah ketika kekasihnya tidak mengabarinya. Perempuan ini juga egois karena ia hanya ingin memuaskan rasa cintanya yang terwujud dalam kabar dari kekasihnya.

Kekasihnya juga bisa dikatakan egois ketika ia tidak memberikan kabar kepada si perempuan. Karena itu berarti si laki-laki hanya mementingkan keegoisannya dalam mencintai yang berbentuk tidak memberikan kabar.

Lalu, bagaimana caranya agar hubungan tetap berjalan dengan baik padahal didasari rasa cinta yang mungkin bersifat egois?

Allah dalam firman-Nya Surat Al-Baqoroh ayat 187 menyatakan bahwa perempuan adalah pakaian bagi laki-laki dan laki-laki adalah pakaian bagi perempuan.

Itu berarti prinsip ketersalingan harus ada dalam hubungan keduanya, terlepas dari banyaknya penafsiran tentang ayat tersebut.

Maksudnya, kita sama-sama mencintai dan memahami cara mencintai pasangan kita lalu melakukan apa yang dibutuhkan pasangan kita.

Dalam suatu penelitian menyatakan bahwa perempuan lebih senang dipuji lewat hal-hal yang bersifat perasaan. Maka seyogyanya laki-laki memuji lewat hal-hal tersebut, walaupun menurut si laki-laki itu tidak dibutuhkan.

Dan sebaliknya, laki-laki dalam penelitian Shaunti Feldhahn mungkin lebih senang dipuji lewat kemampuan dan prestasinya. Maka seyogyanya perempuan memuji laki-laki lewat hal tersebut, walaupun mungkin perempuan juga merasa hal tersebut tidak diperlukan.

Dalam beberapa kasus, bisa saja itu terbalik. Umpamanya, laki-laki lebih membutuhkan pujian-pujian yang bersifat perasaan dan perempuan lebih membutuhkan pujian-pujian yang bersifat prestasi serta kemampuan.
Itu tergantung dari bagaimana kepribadian dan kebutuhan temporal pasangan kita.

Maka seyogianya kita mengetahui hal-hal yang membuat pasangan kita dicintai. Bukan hanya dicintai menurut ukuran diri kita sendiri.

Jika melakukan hal tersebut, maka rasa cinta kita tidak egois. Karena, kita juga mementingkan kebahagiaan dan kepuasan pasangan kita. Bukan hanya kebahagiaan dan kepuasan diri kita pribadi.

Dan prinsip ketersalingan itu bukan hanya berlaku pada ranah perasaan. Dalam kehidupan sehari-hari seperti pembagian kerja, berpendapat serta aktifitas-aktifitas lainnya juga sangat membutuhkan hal tersebut.

Karena menurut Abraham Maslow dalam Hirarki Kebutuhan, cinta bukanlah satu-satunya kebutuhan. Banyak kebutuhan kita yang lain seperti aktualisasi diri, fisiologi, serta keamanan yang juga harus berprinsip ketersalingan.

Sehingga nantinya, kita dapat membuat sebuah hubungan yang baik dan harmonis, sakinah, mawaddah dan rahmah.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.