Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Salah satu catatan senior tentang konsep Mubadalah adalah bahwa konsep ini bias pasangan, sehingga tidak bisa mencakup mereka yang memilih hidup sendiri tanpa pasangan atau jomblo.

Catatan ini benar jika dilihat dari sisi banyaknya contoh-contoh detail dari konsep dan metode Mubadalah. Karena teks-teks dari Qur’an dan Hadits sangat banyak sekali mengenai relasi suami istri. Bahkan Qur’an sendiri, sangat detail dalam pembicaraan hak dan kewajiban dalam relasi pasutri ini.

Tetapi jika melihat Mubadalah sebagai konsep dan perspektif relasi, tentu saja pernyataan bahwa ia hanya untuk yang berpasangan adalah tidak benar.

Baca juga: Makna Jomblo

Mubadalah sendiri, seperti telah ditegaskan dalam berbagai kesempatan, adalah prinsip relasi antara dua pihak yang didasarkan pada kemitraan dan kerjasama. Baik dalam relasi kehidupan domestik maupun publik.

Relasi dalam kehidupan domestik sendiri, bisa antara orang tua dan anak, antar saudara, atau antara anggota keluarga.

Memang yang paling sering dibicarakan adalah antara suami istri. Tetapi ini tidak eksklusif. Karena bisa saja ada perempuan yang hidup dan berelasi dengan anak-anak tanpa suami. Begitupun sebaliknya.

Sementara dalam kehidupan publik, relasi manusia justru lebih luas lagi dalam peran-peran yang dimiliki masing-masing. Ada relasi negara-rakyat, sipil-militer, buruh-majikan, guru-murid, konsumen-pedagang, atau relasi pertemanan dan persahabatan. Ini hanya contoh saja, masih banyak lagi.

Baca juga: Dilema Muslimah Jomblo: Pendidikan Tinggi atau Nikah?

Dalam relasi sosial ini, konsep Mubadalah menekankan prinsip dasar kemitraan dan kerjasama. Memang pembicaraan dalam hal ini masih nimin sekali, karena Mubadalah masih fokus pada isu relasi antara laki-laki dan perempuan.

Tetapi dalam ranah publik ini, perspektif Mubadalah dalam relasi perempuan dan laki-laki sudah masuk membicarakan isu-isu politik, pendidikan, kepemipinan sosial, dan ekonomi.

Kembali pada isu sendiri versus berpasangan. Prinsip Mubadalah menekankan bahwa seseorang yang memiliki relasi, baik ketika sendiri maupun berpasangan, harus didasarkan pada pondasi kemitraan dan kerjasama.

Seseorang yang sendiri, atau tidak berpasangan, atau tepatnya tidak menikah, tetap saja ia pasti memiliki relasi dengan pihak-pihak lain.

Baca juga: Doa Melepas Jomblo

Mubadalah tidak melihat seseorang dari sisi: apakah ia menikah atau menjomblo. Tetapi dari sisi jika ia berelasi dengan orang lain: apakah didasarkan pada kemitraan dan kerjasama, atau pada hegemoni dan penguasaan.

Orang yang menjomblo bisa lebih mulia, jika relasinya dengan orang tua, saudara-saudara, tetangga, dan masyarakat luas didasarkan pada kemitraan dan kerjasama, dan melahirkan banyak manfaat bagi umat dan bangsa.

KH Husein Muhammad, dalam buku “Memilih Jomblo” telah mencatat beberapa ulama jomblo, yang terus berkarya sampai akhir hayat dan memilih tidak menikah.

Baca juga: Prinsip Mubadalah dalam Relasi Sosial

Salah satunya adalah kisah Imam Ibn Jarir ath-Thabari (w. 923 M), ulama abad ketiga hijriah, penulis pertama kitab Tafsir dan Sejarah yang menjadi rujukan utama sampai sekarang.

Beliau menjomblo sampai akhir hayat dan melakukan kerja-kerja yang banyak manfaat bagi publik. Banyak lagi ulama-ulama lain (baca saja buku tersebut).

Tidak hanya laki-laki. Tetapi juga perempuan. Yang terkenal adalah misalnya Rabi’ah Adawiyyah al-Qaisiyyah (713-801 M), seorang sufi yang memilih menghabiskan hidupnya untuk beribadah dan dekat dengan Allah Swt.

Ada juga Khadijah binti Sahnun (wafat 270 H/885 M), putri dari Imam Sahnun, yang memilih mengabdi di masyarakat.

Ada juga Jamilah al-Hamdaniyah (w. 371 H), seorang bangsawan yang kaya raya, tetapi memilih jomblo dan membaktikan dirinya untuk kerja-kerja sosial kemanusiaan.

Ada juga Aisyah bint Ahmad al-Qurthubiyah (w. 1009 M) yang memilih menyibukkan diri dengan ilmu pengetahuan.

Ada Karimah bint Ahmad al-Marwaziyah (w. 463 H/1070 M) yang masuk kategori ulama hadits dan memiliki banyak murid ulama-ulama hadits terkenal.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.