hubungan suami istri
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Istilah kafir, bagi publik Indonesia, hanya disematkan bagi non-muslim. Padahal, dalam al-Qur’an sendiri, rujukan utama Umat Islam, istilah ‘kafir’ digunakan untuk berbagai hal yang terkait ‘penutupan’. Secara akar kata, kata kafir berasal dari kata ka-fa-ra yang berarti menutupi sesuatu.

Sebagian besar ayat al-Qur’an memang menggunakan istilah kafir untuk mereka yang tidak beriman kepada Allah Swt, mengingkari wujud-Nya, atau menolak ayat-ayat-Nya. Mereka semua, dianggap, menutupi suara hati mereka, sehingga disebut kafir. Orang yang menutupi kebenaran dengan penyangkalan dan pengingkaran.

Al-Qur’an juga menggunakan kata dasar ‘ka-fa-ra’, asal kata kafir, untuk mereka yang mengingkari kenikmatan yang dirasakan, menyangkal kebaikan yang diperoleh, atau tidak berterimakasih pada pemberian yang diterima. Baik kenikmatan, kebaikan, dan pemberian dari Allah Swt (QS. Al-Baqarah, 2: 152 dan QS. Ibrahim, 14: 7). Maupun antar manusia (QS. Ali Imran: 3: 115).

Bca juga: Ngomongin “Kafir” kepada Pahlawan Non-Muslim

Kata ‘kafir’ juga digunakan al-Qur’an untuk para petani (QS. Al-Fath, 28: 29). Karena mereka menutupi benih ke dalam tanah ketika mengawali aktivitas mereka bercocok tanam. Jika dua penggunaan di atas menandakan sikap dan perilaku yang negatif, maka penggunaan yang ketiga ini justru positif: bertani.

Dalam konteks makna yang kedua, mengingkari kebaikan dan tidak bersyukur, kata kafir digunakan untuk tulisan ini. Yaitu bagaimana agar masing-masing, suami maupun istri selalu berpikir untuk mengapresiasi, bersyukur dan memuji pasangannya. Tidak mudah menyangkal kebaikan dari pasanganya, atau mengingkari kenikmatan yang diberikan pasangannya.

Tindakan penyangkalan terhadap pemberian dari pasangan ini termasuk kategori tindakan kekafiran, jika merujuk pada makna kedua dalam al-Qur’an di atas. Dan pelakunya bisa disebut sebagai kafir.

Hadits Nabi Saw juga menegaskan bahwa istri yang kafir pada suaminya, ia akan menjadi penghuni neraka (Sahih Bukhari, no. 29). Makna kafir di sini tentu saja yang kedua, mengingkari kebaikan suami dan menyangkal hal-hal yang baik dari suami.

Istri yang demikian diancam masuk neraka karena membuat kehidupan relasi suami-istri menjadi tidak sehat dan bisa memunculkan kekerasan. Dan kekerasan adalah neraka dunia dalam kehidupan berkeluarga, sebelum neraka akhirat nanti.

Tentu saja, hal yang sama juga, secara mubadalah, jika dilakukan oleh suami kepada istri. Mengingkari hal-hal positif yang ada pada istri, atau kebaikan-kebaikan yang diberikan istri kepada suami.

Suami yang demikian juga bisa disebut sebagai kafir pada istri dan akan diancam neraka di akhirat nanti, di samping juga pasti akan menimbulkan kehidupan bak neraka di keluarganya.

Baca juga: Jangan Gampang Katakan Kafir, Apalagi Cuma Karena Masalah Aurat

Karena itu, Nabi Saw berpesan kepada para suami untuk selalu berbuat baik kepada istri (Sahih Bukhari, no. 3366 dan Sahih Muslim, no. 3720). Lebih khusus lagi, Nabi Saw menyarankan kepada suami agar tidak mudah membenci dan mengingkari kebaikan istri.

Cobalah, kata Nabi Saw, ketika timbul rasa benci itu, ingat dan berpaling kepada kebaikan-kebaikan yang dimiliki istri.

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم لاَ يَفْرَكْ مُؤْمِنٌ مُؤْمِنَةً إِنْ كَرِهَ مِنْهَا خُلُقًا رَضِىَ مِنْهَا آخَرَ

Dari Abu Hurairah ra, berkata: Rasulullah Saw bersabda: “Janganlah seorang laki-laki yang beriman, mudah membenci perempuan yang beriman. Jika saja ia tidak menyukainya karena suatu perilaku tertentu (yang buruk), maka ia bisa menyenanginya karena perilaku lain (yang baik)” (Sahih Muslim, no. 3721).

Baca juga: Membangun Surga Rumah Tangga dengan Prinsip Kesalingan

Hadits ini, biasa dimaknai para ulama untuk relasi antara suami dan istri, agar suami selalu mengingat kebaikan-kebaikan istri, tidak bertumpu pada keburukan-keburukannya.

Tentu saja, secara mubadalah, hal yang sama juga bagi istri agar selalu mengingat kebaikan dan hal yang positif dari suami, bukan hal buruknya. Agar relasi pasutri menjadi lebih kuat, dan kebahagiaan menjadi lebih mudah hadir dalam kehidupan mereka.

Masing-masing pasangan, suami maupun istri, harus berpikir dengan mengingat kebaikan pasangan, lalu lakukan kebaikan untuk pasangannya. Tidak boleh ada satupun yang “kafir” pada kebaikan pasanganya. Jika keduanya melakukan hal demikian, insya Allah kebahagiaan akan mudah didapatkan. Semoga.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.