Muhammad
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Pada saat Fathu Makkah, Nabi datang dengan 10 ribu pasukan. Mekah sudah tak berdaya. Para sahabat Nabi yang ikut dalam peristiwa itu menyangka pasukan dari Madinah akan meluluhlantakkan Mekah. Penyerbuan ini adalah saat yang tepat untuk membalas perlakuan buruk orang-orang Mekah terhadap Nabi dan umatnya bertahun-tahun lamanya.

Di saat kekuatan Mekah semakin melemah sementara pengikut Nabi di Madinah semakin banyak, inilah saat yang tepat: Fathu Makkah.

Dugaan para sahabat keliru. Dengan begitu gampangnya, Nabi memaafkan semua orang Mekah. Nabi memberikan ampunan dan melupakan semua perbuatan buruk orang-orang Mekah terhadapnya, juga kepada pengikutnya.

Abu Sufyan, panglima perang Mekah, ahli strategi yang memenangkan perang Uhud dan membunuh banyak sahabat Nabi, berlari tunggang langgang. Bersama beberapa orang pengikutnya, Abu Sufyan masuk ke dalam rumahnya. Mereka mencoba berlindung barangkali Nabi akan menyakiti dan membunuhnya. Tapi ketakutan Abu Sufyan ini tak beralasan.

“Siapapun yang masuk rumah Abu Sufyan, dia aman,” teriak Nabi.

Semua orang Mekah dijamin keamanan dan keselamatan jiwanya. Hari itu, tidak ada balas dendam. Tak ada darah. Tak ada kemarahan.

Di saat semua orang menyambut ampunan Nabi dengan sukacita, ada satu orang yang karena ketakutannya, dia lari keluar dari Mekah. Dialah Sofwan bin Umayyah. Dia tidak sudi menerima Nabi dan umat Islam. Dia ketakutan akan balasan atas perbuatan buruk yang dia lakukan kepada Nabi. Sofwan mencari perlindungan dari suku-suku di jazirah Arab.

Dia berlari dan terus berlari. Tapi tak ada satupun penduduk yang mau menerimanya. Sebab Islam sudah ada di mana-mana, di seluruh jazirah Arab.

Dalam pelarian, sesekali Sofwan mengarahkan pandang ke belakang. Menolehkan kepala barangkali ada anak buah Muhammad yang menguntitnya dan membunuhnya secara tiba-tiba.

Lelah terus berlari, Sofwan pun putus asa. Dengan langkah gontai, dia akhirnya berjalan menuju tepi pantai Laut Merah. Dia berniat mengakhiri hidupnya dengan menenggelamkan diri ke dasar lautan. Jiwanya terpukul. Mati mungkin akan membuat kehidupan lamanya kembali. Atau paling tidak mengakhiri ketakutan yang amat mencekam.

Sesampainya di laut merah, dalam kondisi jiwa yang sangat buruk, mata Sofwan tiba-tiba saja menangkap bayangan manusia dari kejauhan. Siapakah dia gerangan? Laki-laki itu apakah malaikat maut yang siap menjemput? Ataukah pengikut Muhammad yang menguntit sedari tadi di belakang?

“Dia Umair,” kata Yasar, teman Sofwan yang menyertainya dalam pelarian.

“Astaga, dia pasti datang diutus Muhammad untuk membunuhku,” kata Sofwan dengan nada gemetar.

Umair bin Wahab adalah sepupu dan sekaligus sahabat Sofwan semasa di Mekah. Umair terkenal lihai dalam perang. Dia orang yang tak segan menghabisi nyawa lawan. Reputasi Umair membuat nyali Sofwan ciut.

Umair kemudian mendekati Sofwan. Tangan Sofwan memegang gagang pedang, bersiap-siap membunuh Umair, “kamu ke sini mau membunuhku, kan?”

“Kamu juga akan membunuh saya, kan, Sofwan?” kata Umair tenang.

“Sahabatku, Sofwan tenanglah. Turunkan tanganmu dari gagang pedang. Saya datang ke sini diutus oleh orang yang paling baik dan orang yang paling suka silaturahmi. Saya diutus Muhammad,” kata Umair.

Umair memang mengikuti Sofwan sejak sahabatnya itu lari keluar dari Kota Mekah. Dia tahu perangai sahabatnya itu dan menduga Sofwan akan lari dan pada akhirnya bunuh diri. Mengetahui sepupunya lari saat rombongan Nabi memasuki Mekah, Umair pun memberanikan diri datang kepada Nabi.

“Pemimpin kaumku lari dan ingin bunuh diri. Dan dia takut Nabi tidak menjamin keamanannya. Saya memohon keamanan untuk dia,” kata Umair kepada Nabi.

“Saya jamin dia aman,” kata Nabi.

“Nabi menjamin keamananmu,” kata Umair meyakinkan Sofwan.

Tapi Sofwan masih berada dalam ketakutan yang dalam. Dia tak mudah percaya dan menduga Umair hanya bersiasat. “Saya tidak akan kembali ke Mekah bersamamu sampai kamu datang dengan membawa bukti jaminan keamanan Nabi itu.”

Umair pun kembali kepada Muhammad. Dia betul-betul berjuang keras untuk kembali ke Mekah. Jarak Laut Merah ke Mekah kira-kira 80 kilometer. Setelah bertemu kembali dengan Nabi, Umair pun menyampaikan bahwa dia sudah menyampaikan jaminan keamanan kepada Sofwan, tapi dia tak lekas percaya. Dia minta bukti.

Nabi pun mengatakan, “kalau begitu, ambillah sorbanku dan berikanlah kepadanya.”

Umair pun kembali lagi kepada Sofwan dengan membawa sorban Nabi. “Sofwan, saya datang dari manusia terbaik, orang yang suka bersabar, rela berkorban untuk orang lain, santun, dan lembut.”

Pernah pada suatu waktu, Nabi mengatakan kepada para pengikutnya, “apa yang kamu senangi, aku senangi. Apa yang kamu banggakan aku banggakan.”

Ucapan itu dan cinta kasih Nabi begitu terlihat jelas. Kasih yang ditunjukkan Nabi adalah sebuah empati. Nabi ikut merasakan apa yang orang lain rasakan. Tidak hanya ungkapan simpati belaka.

Sofwan, dengan kondisi sangat lemah berkata dengan jujur kepada Umair, “aku begitu ketakutan. Aku takut dibunuh.”

Umair pun mampu meyakinkan Sofwan untuk kembali ke Mekah dengan aman. Sofwan kembali ke Mekah dengan damai.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.