kodrat manusia
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Kodrat itu akar katanya “qadr” yang artinya ketentuan. Kodrat itu adalah hal-hal yang sudah tertentu sifatnya. Misalnya kodrat bumi itu berputar pada porosnya, dan bergerak mengelilingi matahari. Kodrat itu terjadi mengikuti kodrat yang lain, yaitu hukum gravitasi.

Kodrat perempuan itu adalah segala sesuatu yang terkait dengan fungsi kelaminnya. Perbedaan kodrati perempuan dan laki-laki adalah perempuan punya vagina, rahim, dan payudara yang bisa berfungsi untuk menghasilkan air susu.

Perempuan bisa hamil, itu kodrat. Demikian pula bisa menyusui. Laki-laki bisa membuahi. Kedua hal itu tidak bisa dipertukarkan. Laki-laki tidak bisa hamil, perempuan tidak bisa membuahi.

Baca juga: Kodrat? Fleksibilitas Peran itu Hebat !!!

Bekerja mencari nafkah itu bukan kodrat laki-laki. Itu produk konstruksi sosial. Itu adalah hasil kesepakatan manusia dalam suatu kelompok, membentuk masyarakat. Kesepakatan itu bisa berubah dan diubah. Di masyarakat agraris dulu mencari nafkah adalah tanggung jawab laki-laki.

Bagaimana dengan perempuan? Perempuan juga ikut bertanggung jawab. Kalau tidak percaya, pergilah ke desa, lihatlah bahwa para perempuan juga bekerja di sawah dan ladang. Tidak hanya di sawah, perempuan juga berdagang di pasar, juga menangkap ikan di laut dan sungai.

Itu konstruksi sosial yang kita punyai sejak dulu.

Baca juga: Masih Bingung Ihwal Feminisme? Ini Penjelasan dari KH Husein Muhammad

Ketika kehidupan makin bergeser ke arah masyarakat industri, sebenarnya struktur itu tidak banyak berubah. Laki-laki dalam masyarakat industri bekerja di kantor atau pabrik, perempuan juga. Persis seperti di masyarakat agraris. Cuma kini ada yang mempermasalahkannya. Katanya perempuan bekerja itu melanggar kodrat.

Itu manipulasi. Tidak ada kodrat yang dilanggar, karena bekerja itu bukan soal kodrat. Itu soal konstruksi sosial. Jadi, perempuan bekerja di kantor/pabrik atau profesi lain itu melanggar konstruksi sosial? Tidak juga. Tadi sudah dijelaskan bahwa perempuan kita sejak dulu sudah biasa kerja.

Baca juga: Mereka yang Memusuhi Feminisme

Jadi, ini soal apa? Entahlah. Saya melihatnya ini hanya kebingungan orang-orang yang gamang soal identitasnya sendiri. Mereka orang Indonesia, tapi mengingkari konstruksi sosial yang sudah berdiri berabad-abad. Mereka mencoba menukarnya dengan sesuatu yang lain.

Dari mana sumber sesuatu yang lain itu? Dari Islam? Tidak juga. Islam yang mana yang melarang perempuan bekerja? Bahkan di Saudi yang kelihatannya seperti itu, para perempuan ada yang bekerja sebagai dokter, polisi, petugas imigrasi, berdagang, dan penyiar TV. Hanya saja jumlahnya tidak sebanyak di Indonesia.

Lucu bukan, ketika orang-orang bekerja di kantor di musuhi. Mereka ini adalah orang-orang yang punya kemampuan intelektual, punya skill, penuh motivasi. Sementara orang-orang yang kerja di ladang, mengandalkan tenaga fisik, tidak diributkan.

Jadi mereka ini maunya apa? Maaf, sepertinya mereka hanya ingin agar perempuan tetap terbelakang. Cukup kerja di ladang saja. Tidak usah pakai otak, pakai otot saja. Mereka bicara atas nama kodrat, perintah Tuhan dan sebagainya. Tapi sebenarnya mereka hanya menyuarakan hasrat mereka yang kacau.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.