cinta dan patah hati
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

“Tiada perpisahan jika tak ada pertemuan.” Begitu kira-kira pepatah yang seringkali saya dengar. Namun, Jalaluddin Rumi berkata, “ucapan selamat tinggal hanya untuk mereka yang mencintai dengan mata. Karena tak ada perpisahan bagi mereka yang mencintai dengan hati dan jiwa.”

Kata-kata sederhana di atas mungkin akan sedikit bisa menambal luka untuk orang yang sedang mengalami patah hati karena cinta.

Cinta memang bisa meluluh-lantakkan hati manusia. Ketika sedang jatuh cinta, dunia terasa sangat berwarna. Hati berbunga-bunga. Hari-hari menjadi terasa manis untuk dijalani. Sebaliknya, ketika sedang mengalami patah hati, dunia begitu suram. Hati terasa kosong, yang tinggal hanyalah luka yang menganga. Kepiluan dan kesedihan bercampur menjadi satu.

Mungkin begitu gambarannya. Tetapi itu semua manusiawi. Manusia diciptakan dengan dianugerahi perasaan yang sedemikian rupa. Nabi Muhammad pun pernah merasakannya.

Baca juga: Nabi Pun Meminta Pendapat Istri

Dalam buku karya Martin Lings yang berjudul, “Muhammad: His Life Based on The Earliest Sources”, dikisahkan bahwa Nabi Muhammad pernah mengalami patah hati karena cinta pertamanya. Fakhitah atau kerap dipanggil Umm Hani’, gadis asal suku Quraisy, anak keempat paman Nabi, Abu Thalib.

Fakhitah adalah cinta pertama Nabi. Keduanya saling mencintai. Beliau yakin dengan perasaan cintanya yang tak main-main. Nabi pun menemui pamannya dengan berniat untuk meminta izin pamannya agar menikahkan beliau dengan Fakhitah.

Namun Abu Thalib telah mempunyai rencana lain. Ia akan menikahkan putrinya dengan laki-laki lain. Laki-laki itu telah lebih dulu melamar Fakhitah untuk dinikahi. Laki-laki itu bernama Hubayroh, putra dari saudara ibu Abu Thalib yang berasal dari Bani Makhzum. Selain kaya, Hubayroh juga berilmu, bijak dan seorang penyair berbakat seperti Abu Thalib.

Baca juga: Kabar Gembira dari Nabi untuk Perempuan

Abu Thalib menjelaskan, pernikahan puterinya sebagai balas budi atas kebaikan Bani Makhzum. Perkataan Abu Thalib tersebut merujuk pada Ibunda Nabi Muhammad, Aminah, seorang gadis yang juga berasal dari Bani Makhzum.

Akhirnya, Fakhitah dinikahkan dengan Hubayroh. Nabi tak membantah, beliau menerima keputusan pamannya dengan lapang dada. Nabi pun secara sopan dan jujur mengakui bahwa dirinya memang belum siap untuk menikah.

Beliau sadar bahwa Fakhitah ditakdirkan oleh Allah SWT bukan untuk bersanding dengan dirinya. Bahkan beliau berdoa untuk kebahagiaan mereka berdua.

Kelak, Nabi menemukan cinta sejatinya pada perempuan tangguh yang sangat ia cintai, yaitu Khadijah.

Kisah Nabi Muhammad tersebut dapat dijadikan pelajaran bagi kita dalam memaknai patah hati. Patah hati tak perlu ditangisi sepanjang hari, berlarut-larut dalam kesedihan. Apalagi jika sampai mengutuk perpisahan.

Baca juga: Visi Revolusioner Nabi Mengangkat Derajat Perempuan

Mulailah belajar menerimanya dengan lapang dada. Tak perlu resah dan gelisah. Mungkin saja, patah hati diciptakan untuk saling membenahi diri agar menjadi lebih baik lagi.

Jadikan patah hati sebagai cara untuk menjadi pribadi yang tepat dan membahagiakan. Kalau kata frase Jawa, bener tur pener.

Serta meyakini bahwa Tuhan sudah menakdirkan yang terbaik untuk setiap makhluk-Nya. Barangkali, patah hati juga sebagai wujud cinta-Nya untuk menghadirkan cinta yang lain di kemudian hari.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.