Balon kebebasan perempuan
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Mendapatkan pendidikan bukan hanya hak laki-laki tapi juga hak yang melekat pada perempuan. Laki-laki dan perempuan sebagai manusia pembelajar yang terus belajar sepanjang hayat. Berhenti belajar berarti berhenti menjalani kehidupan. Hidup dalam kebodohan merupakan keterkungkungan manusia yang tidak mau menerima perubahan.

Kini, tak sedikit perempuan yang berhasil memperoleh pendidikan tinggi. Kita bisa menjumpai mereka di berbagai universitas dengan disiplin ilmu yang beragam.

Pendidikan tinggi, selain untuk membentuk pola pikir juga berguna untuk jenjang karir dalam kehidupan. Perempuan-perempuan berpendidikan tinggi banyak yang berkarir cemerlang dengan menduduki posisi penting di pemerintahan, lembaga, perusahaan, dan lainnya.

Akan tetapi, terdapat masalah yang dihadapi oleh perempuan yang meniti karir. Apalagi jika mereka sudah menikah dan memiliki anak, sebab mereka menjadi punya peran ganda dalam kehidupan. Sebagai pekerja, sebagai istri dan ibu untuk anak-anak pula di rumah.

Setiap hari, mereka disibukkan dengan berbagai macam pekerjaan. Hingga sore menjelang malam mereka baru akan tiba di rumah. Tak sampai di situ, berbagai pekerjaan rumah menanti untuk diselesaikan. Seperti mencuci, membereskan rumah, melayani suami, hingga menemani anak belajar.

Baca juga: Nabi Mengapresiasi Perempuan Bekerja untuk Keluarga

Tak sedikit laki-laki yang menjadi suami beranggapan bahwa tugas rumah tangga merupakan kewajiban mutlak perempuan, tugas yang mesti dikerjakan sepenuhnya oleh istri mereka di rumah. Mereka memaknai kewajiban sebagai seorang laki-laki yang telah beristri hanyalah memberikan nafkah yang cukup.

Oleh karena itu, pilihan perempuan bekerja menjadi dilematis. Di satu sisi, mereka ingin mengembangkan karirnya seperti halnya laki-laki, di sisi lain mereka dibayang-bayangi oleh pekerjaan rumah setiap hari.

Dalam beberapa kasus, akhirnya memang disepakati bahwa pekerjaan rumah tangga sepenuhnya diemban oleh asisten rumah tangga yang diberi gaji perbulan. Pun dengan mengurus anak, sepenuhnya diserahkan kepada pihak ketiga. Hal ini berdampak pada permasahan lainnya, yakni ketika suami mendapati anak-anak mereka bermasalah, mereka akan menyalahkan perempuan yang dianggap tidak bisa mengurus anak.

Pada pilihan lain, perempuan berpendidikan tinggi memilih melepas karirnya demi dapat mendidik anak sepenuhnya. Dengan berasumsi bahwa pendidikan tinggi bukan hanya untuk mendapat karir yang cemerlang, tapi juga untuk mendidik anak-anak di rumah, akan tetapi cibiran dari masyarakat terus berdatangan.

“Untuk apa kuliah tinggi-tinggi kalau hanya mengurus anak.”

Baca juga: Kritik atas Domestikasi Perempuan dalam ‘Laki Dadi Rabi’

Lagi-lagi perempuan dihadapkan pada pilihan yang sulit. Hal ini merupakan pemaknaan yang salah terhadap konsep membangun rumah tangga sehingga hanya memberatkan perempuan di satu pihak. Banyak yang berpendapat bahwa kodrat perempuan memang seperti itu, tapi hal itu tak lain adalah konstruksi budaya, bentukan masyarakat yang terus dipelihara hingga saat ini.

Memang benar, kita tidak dapat menyangkal bahwa slaki-laki dan perempuan diciptakan dengan perbedaan. Allah telah menjelaskan bahwa manusia memang diciptakan dengan ketentuannya masing-masing, hal ini terdapat pada surat Al-Qamar ayat 49:

“Sesungguhnya segala sesuatu kami ciptakan dengan qadar”.

Ayat di atas menyinggung tentang kodrat lelaki dan perempuan. Padahal, pemaknaan kata qadar itu maksudnya adalah laki-laki dan perempuan diciptakan dengan ukurannya masing-masing.

Baca juga: Perempuan Bekerja Bukan Beban Ganda

Dalam pengantar buku Nasaruddin Umar, dengan judul Argumen Kesetaraan Perspektif Gender, M. Quraish Shihab juga memaknai qadar sebagai ukuran-ukuran dan sifat-sifat yang ditetapkan Allah sebagai sesuatu.

Perbedaan ini berarti lebih kepada hal biologisnya, bukan tentang kodrat perempuan yang mengurus rumah tangga. Sering sekali adanya salah pemahaman terhadap definisi kodrat tersebut.

Kita sudah hidup dalam bentukkan budaya seperti ini. Inilah realitas kehidupan kita yang tidak akan pernah berubah jika kita tidak mempunyai pemahaman yang sama tentang makna kesalingan dalam rumah tangga.

Untuk itu, membangun pemahaman yang sama terhadap keadilan dan kesetaraan merupakan sesuatu yang sangat penting, sehingga tidak ada lagi problematika perempuan pekerja dalam masyarakat kita.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.