TKI Tuti
Ilustrasi: Twitter/@migrantcare
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Kabar duka kembali kita dengar. Buruh migran Indonesia, Tuti Tursilawati dieksekusi mati oleh Pemerintah Arab Saudi pada Senin, 29 Oktober 2018. Ekseskusi dilakukan tanpa ada pemberitahuan resmi kepada Pemerintah Indonesia.

Tuti ditangkap kepolisian Arab Saudi pada 12 Mei 2010 atas tuduhan pembunuhan terhadap ayah majikannya sendiri. Setelah membunuh korban, Tuti kabur ke Mekah. Dalam perjalanannya itu, Tuti diperkosa sembilan pemuda Arab Saudi, yang juga telah ditangkap dan dihukum sesuai ketentuan di Arab Saudi.

Selama proses investigasi, Tuti mengakui telah melakukan pembunuhan terhadap ayah majikannya. Alasannya, karena sering menerima pelecahan seksual dan kekerasan. Apa yang dilakukannya sebagai bentuk pembelaan diri.

Elegi Tuti di negeri Saudi ini merupakan satu kisah tragis dan hanya sebagian kecil saja. Ada begitu banyak kekerasan yang dialami oleh para buruh migran di negeri asing.  Mulai dari pelecehan seksual, perkosaan, kekerasan fisik, penelantaran, tak digaji berbulan-bulan atau bertahun-tahun, bahkan hingga dihukum mati.

Baca juga: Lagi, TKI Dihukum Mati Tanpa Pemberitahuan

Apa yang telah dialami Tuti, sungguh telah melukai rasa kemanusiaan kita semua. Para pekerja buruh migran itu meski telah didaulat menjadi pahlawan devisa negara. Konon mereka menempati urutan kedua penghasil devisa negara setelah sektor minyak dan gas. Namun sayangnya perlindungan hukum terhadap mereka masih saja lemah.

Mau tidak mau kita harus mengakui. Buruh migran masih dianggap sebagai entitas sosial yang belum diperlakukan secara manusiawi. Seperti catatan yang saya temukan dari buku “Perempuan, Islam dan Negara” karya Buya KH. Husein Muhammad.

Hak-hak kemanusiaan buruh migran telah dirampas oleh sebuah sistem sosial, ekonomi dan politik yang diskriminatif. Sementara bagi para buruh migran perempuan, diskriminasi yang mereka alami selalu bersifat ganda dan berlapis-lapis.

Apa saja bentuk diskriminasi yang mereka terima? Pertama, diskriminasi atas nama pekerjaan sebagai buruh migran dengan segala penderitaannya. Kedua, diskriminasi atas nama jenis kelamin. Karena kaum perempuan masih dianggap sebagai entitas subordinat dan marjinal, yang nyata merupakan bagian dari bentuk ketidakadilan gender.

Akibatnya perempuan menjadi buruh migran, menjadi kelompok yang paling rentan dan banyak mengalami kekerasan. Status gender perempuan seakan-akan boleh dan wajar saja untuk dieksploitasi.

Baca juga: Dalam Ketidakadilan, Bagaimana Perempuan Bersikap?

Sistem sosial yang diskriminatif dan eksploitatif terhadap buruh migran perempuan harus segera dihentikan. Membiarkan hal ini terjadi sama saja dengan kita telah membiarkan pelanggaran terhadap hak-hak dasar manusia.

Menurut Buya Husein melalui buku tersebut, dalam teks keagamaan Islam, praktik dehumanisasi dinyatakan sebagai kezaliman (penindasan) dan kemungkaran yang wajib diperangi.

Agama telah dihadirkan Tuhan, tidak lain hanyalah untuk membebaskan manusia dari sistem kehidupan yang zalim di satu sisi, dan menegakkan keadilan di sisi yang lain.

Yukhrijuhum min al-Zhulumat ila an-Nur”. QS. Al Maidah (5:16). Ini adalah misi utama dan paling sentral dari agama-agama.

Sehingga jika Pemerintah Arab Saudi masih bergeming atas kasus tersebut. Atau Pemerintah Indonesia yang masih setengah hati memberikan pembelaan atau perlindungan terrhadap warga negaranya sendiri. Maka kita semua yang harus terus menyuarakan tanpa henti, hingga entah kapan.

Agar orang terus mengingat,  mengenal dan memahami bagaimana kita harus melawan ketidakadilan itu agar tidak sampai terjadi lagi.

Baca juga: Menghentikan Kekerasan terhadap Perempuan dengan Mubadalah

Saya berharap dengan belajar dari kasus Tuti ini agar jangan sampai terulang kembali. Meski konon kabarnya kini sudah ada 13 buruh migran di Arab Saudi yang mendapat vonis hukuman mati, dan menunggu eksekusi.

Sikap tegas negara menjadi hal yang palineg utama. Dan bagaimana kontrol serta pengawasan pada proses keberangkatan buruh migran ke luar negeri telah melalui prosesur yang semestinya.

Tentu dengan tidak mengabaikan hak-hak dasar kemanusian baik lelaki maupun perempuan. Karena pada dasarnya, mencari nafkah ke luar negeri adalah bagian dari perjuangan untuk memperbaiki nasib diri.

Ketika malah menemukan kematian tragis, keluarga yang ditinggalkan akan menjadi korban berikutnya yang juga harus kita pikirkan, bagaimana masa depan yang akan mereka lalui dan dampak psikologis yang mereka terima.

Tanpa penopang ekonomi, hari-hari yang mereka lalui takkan sama lagi. Dalam hal ini, negara harus hadir, begitu juga hati kita akan selalu bersama Tuti. Terus membela tanpa titik dan koma.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.