Islam dan Perempuan
Ilustrasi: wikipedia[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Islam datang ke muka bumi ini untuk membebaskan manusia dari ketidakadilan. Karena sejatinya Islam mengajarkan keadilan. Islam memperkenalkan dirinya sebagai pembawa kasih untuk semesta, rahmatan lil alamin.

Namun dalam sejarah manusia, dari zaman dahulu sampai saat ini, persoalan yang masih kerap muincul ada dalam hubungan (relasi) gender. Relasi yang cenderung tidak menunjukkan keadilan. Masih terjadi ketimpangan gender, antara laki-laki dan perempuan.

Tidak sedikit orang yang tidak dapat memahami makna gender. Hal ini pun menjadi salah satu penyebab terjadinya penyimpangan terhadap maksud yang hendak dicapai dari makna gender tersebut.

Baca juga: Meluruskan Logika Bias Gender dengan Mubadalah

Menurut Nasaruddin Umar (2005) gender adalah suatu konsep yang digunakan untuk mengidentifikasi perbedaan laki-laki dan perempuan dilihat dari segi pengaruh sosial budaya. Gender dalam arti ini adalah suatu bentuk social constructions, bukannya suatu yang bersifat kodrati.

Relasi gender antara laki-laki dan perempuan tersebut menempatkan perempuan pada posisi yang tidak menggembirakan. Sebagai pihak yang berelasi, perempuan berada sebagai objek, sedangkan laki-laki adalah subjek.

Relasi yang tidak baik itu terus telah diproduksi sejak zaman dahulu kala, dan telah terjadi berabad-abad lamanya sebagai bagian dari sejarah manusia.

Sejarah tersebut tercatat sebagai sejarah panjang ketertindasan perempuan. Sejarah pahit dan sakit yang menempatkan perempuan sebagai makhluk kelas kedua, ketiga, keempat atau kesekian setelah laki-laki.

Baca juga: Bias Gender dalam Tradisi Agama dan Filsafat

Tak heran jika melalui sejarah tersebut telah melahirkan gerakan luar biasa yang sampai saat ini tidak pernah selesai diperjuangkan danhabis dibicarakan ,yakni Feminisme.

Pada konteks Indonesia, bicara soal ketimpangan pada relasi gender sudah bukan hal yang baru lagi. Indonesia sudah lama memiliki budaya kolot yang mengakar sampai hari ini. Budaya banyak memberikan pengaruh dan kontribusi bagi kebudayaan Indonesia telah mewariskan sistem patriarkhi dalam kehidupan sosial di Indonesia.

Seorang perempuan ditempatkan sebagai konco wingking, surga nunut neroko katut ; artinya Istri hanyalah merupakan teman dibelakang, bukan disamping yang berfungsi sebagai pendamping. Apa saja yang menjadi kehendak suami, istri wajib menaatinya. Kemana suami pergi istri harus mengikutinya baik itu menuju surga ataupun menuju neraka.

Islam tidak mengajarkan diskriminasi. Di hadapan Tuhan, laki-laki dan perempuan mempunyai derajat yang sama. Sebagaimana ditegaskan Allah dalam firmannya QS: 3: 195, yang artinya :

“Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman): Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (karena) sebagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain.

Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah Aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, sebagai pahala di sisi Allah. Dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik.

Baca juga: Yang Islami Itu Monogami, Ini Dia Argumentasinya

Berdasarkan hal tersebut, sesungguhnya Islam datang membawa pesan moral kemanusiaan. Islam datang untuk membebaskan manusia dari belenggu kemanusiaan yang dipenuhi oleh kebodohan dan ketidakadilan. Islam datang membawa misi kesetaraan antara umat manusia.

Kemuliaan di sisi Allah adalah nilai ketakwaan yang dimiliki manusia. Dengan demikian, secara tegas dikatakan, tidak ada satu kekuatan pun yang boleh menekan dan mendiskriminasikan manusia satu dengan yang lainnya.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.