Perempuan korban kekerasan seksual
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Perempuan merupakan makhluk yang dianggap sangat lemah, mengingat dari watak mereka yang mudah disinggung, diancam, disakiti, dan sebagainya. Mereka terus menerus menjadi sasaran empuk terhadap tindak kejahatan yang dilakukan oleh berbagai oknum. Meraka kerap menjadi korban pelecehan seksual.

Pelecehan seksual termasuk ke dalam tindak kekerasan seksual. Seringkali yang menjadi korban kekerasan ini adalah perempuan. Hal ini tentu menjadi perhatian khusus, melihat perempuan juga merupakan manusia yang memiliki hak-hak yang sama dengan kaum laki-laki.

Perilaku-perilaku kasar yang menimpa tentu akan sangat mengganggu jiwa mereka. Begitu pula dengan tindak kekerasan seksual.

Baca juga: Belajar dari Korban Kekerasan Seksual; Waspadai Orang Terdekat

Kita melupakan suatu hal bahwa kekerasan seksual bukanlah hanya kekerasan yang berbentuk fisik. Tapi juga hal-hal yang bersifat verbal maupun psikis. Semua itu tentu sangat berpengaruh terhadap masa depan mereka.

Segala penyelewengan yang dilakukan oleh para pelaku kejahatan akan mendapatkan balasan berupa hukuman yang akan menimpa mereka nantinya. Namun, nyatanya segala bentuk peraturan dan hukuman bagi pelaku kejahatan tersebut tidaklah memberikan efek jera.

Aksi-aksi kekerasan terhadap wanita semakin sering terjadi, dan pelecehan seksual adalah salah satunya yang kian mencuat di negeri ini.

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia mengatakan bahwa “semua orang dilahirkan bebas dan dengan martabat yang setara.” Pasal ini menjelaskan tentang pemberdayaan perempuan, karena pada realitasnya sekarang perempuan selalu disalahkan dan dijadikan sasaran perilaku kejahatan.

Baca juga: Adakah Solusi Hukum yang Adil bagi Perempuan Korban Inses?

Namun, segala bentuk aturan yang ada, yang tadinya bertujuan untuk mencegah dan meminimalisir tindak kriminalitas, ternyata kini faktanya tidak memberikan efek apapun. Kejahatan tersebut telah ada dimana-mana, dengan berbagai cara dan prosesnya yang berbeda-beda.

Belum lagi, korban kekerasan seringkali malah menjadi korban. Korban diadili sebagai pelaku kejahatan lainnya yang dilaporkan pelaku kekersan.

Seringkali juga terdengar suara-suara yang menyalahkan korban pada setiap tindak kekerasan seksual. Seperti bahwa salah korban karena memakai pakaian yang tidak senonoh. Bahkan tidak sedikit dari mereka yang menyalahkan itu adalah sesama perempuan.

Jika memang pelecehan tersebut memang salah korban yang diangggap berpakain tidak senonoh, bagaimana terhadap contoh kasus kali ini yang mana korbannya adalah perempuan yang masih anak-anak, dan berpakaian seragam sekolah? Apakah tetap mau disalahkan juga si korban?

Baca juga: Nyai Badriyah: Stop Kekerasan terhadap Perempuan

Sebuah penelitian di Brussel, Belgia, menciptakan sebuah museum yang memamerkan sebanyak 18 baju korban pemerkosaan. Baju yang dipamerkan tidak ada yang terlalu terbuka atau seksi. Ada piyama, seragam polisi, dan celana jeans. Bahkan, ada juga baju anak My Little Poni.

Pameran ini membawa sebuah pesan, bahwa model baju bukanlah pemicu pemerkosaan atu pelecehan seksual. Banyak korban pelecehan seksual yang disalahkan, akibat baju yan mereka pakai.

“Saya waktu itu mengenakan seragam dan bersenjata lengkap, namun tetap tidak bisa menghindari pemerkosaan,” ungkap salah seorang polisi wanita yang kerap menjadi korban pemerkosaan saat sedang menjalankan tugasnya.

Jadi, apakah pelecehan dipicu oleh korbannya?

Kasus serupa yang terjadi di negeri sudah banyak. Namun, apakah kita akan terus menyalahkan korban? Atau kita sebagai sesama manusia akan lebih menegakkan aturan secara adil kepada seluruh masyarakat?

Bukankah kita harus saling melindungi agar tindak kejahatan tidak lagi terjadi kepada siapapun, dan pihak manapun? Karena sebagaimana yang kita ketahui bersama, sesama manusia, its not based on gender. Saling melindungi itu harus dilakukan.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.