Nabi sebagai teladan
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Di tengah perayaan lahirnya Nabi Muhammad saw, hal yang tidak kalah penting adalah meneladani sifat-sifat Nabi. Para penulis di mubaadalahnews.com banyak sekali menuliskan tentang sifat-sifat nabi yang patut diteladani tersebut. Di antara sifat Nabi yang menonjol adalah pembelaannya terhadap perempuan.

Dalam Perempuan di Sekitar Nabi, KH Husein menceritakan para perempuan di sekitar Nabi Saw. Mereka adalah Khadijah istri pertama Nabi; ‘Aisyah istri yang sangat cerdas, Ummu Salamah, Zainab binti Jahsy, Fatimah anaknya yang termuda; dan Sukainah cicitnya.

Mereka adalah para perempuan yang acapkali mengkritik tradisi patriarki dan menuntut kesederajatan dengan suami-suami. Mereka bahkan terkadang mengambil inisiatif sendiri untuk membantah otoritas laki-laki.

KH Faqihuddin Abdul Kodir dalam Restu Nabi SAW terhadap Perjuangan Perempuan menyebutkan bahwa Nabi Saw mendengar kegelisahan perempuan. Setidaknya dalam tulisan ini, Nabi mengapresiasi peran sosial perempuan, akses pendidikan perempuan, kekerasan domestik, dan kawin paksa yang dialami perempuan.

Dalam tulisannya yang lain, Perempuan Pemberi Nafkah Masa Nabi, Kang Faqih menceritakan para perempuan yang tangguh. Mereka yang pada zaman Nabi bekerja di ranah publik. Mereka di antaranya adalah istri Nabi sendiri, Khadijah; Ritah; Zaynab; dan Umm Syuraik. Nabi tak pernah melarang perempuan bekerja di ranah publik.

Teladan Nabi yang tak kalah penting untuk refleksikan kembali adalah bagaimana Nabi terbiasa melakukan pekerjaan domestik.

Yulianti Muthmainnah dalam Sunah Nabi yang Paling Nyata, menceritakan bahwa Nabi, melalui kesaksian Aisyah, adalah orang yang terbiasa membantu istri menumbuk gandum, menjahit terompahnya sendiri, dan mengasuh anak-anaknya termasuk mengasuh Hasan dan Husein, cucu-cucunya.

Dalam Visi Revolusioner Nabi Mengangkat Derajat Kaum Perempuan, Abdul Rosyidi menceritakan bahwa Nabi dilahirkan di Mekah. Daerah di mana kelahiran bayi perempuan disambut dengan kemurungan. Anak dan gadis perempuan banyak yang dikubur hidup-hidup.

Nabi lahir dalam zaman yang disebut sebagai zaman jahiliyah, saat di mana akal sehat dan hati nurani kehilangan relevansinya dengan kehidupan sehari-hari. Nabi Muhammad SAW yang mengubah masyarakat Arab waktu itu dengan visi kemanusiaannya yang mulia.

Dalam ajaran yang dibawanya, semua manusia sama di hadapan Allah SWT. Sebagai hamba, semua manusia setara, laki-laki juga perempuan. Tak ada yang lebih mulia antara satu dibandingkan yang lainnya. Laki-laki tidak lebih mulia dibandingkan perempuan, begitupun sebaliknya.

Selain lima tulisan di atas, banyak sekali tulisan-tulisan lainnya yang telah diterbitkan baik yang terkait Nabi dan Perempuan, maupun tentang Nabi yang terkait dengan hal lainnya. Beberepa di antaranya adalah Kabar Gembira dari Nabi untuk PerempuanNabi Pun Minta Pendapat Istri, Benarkah Nabi Menikahi Aisyah Saat Umur Enam Tahun? Ini Dia Bantahannya, Cinta Nabi untuk Pengemis Yahudi, dan sebagainya.

Di hari kelahiran Nabi yang Mulia ini, mari kita meneladani sikap dan perilakunya, akhlaknya. Di antara akhlak yang paling baik dari diri Nabi adalah bahwa beliau sangat memuliakan perempuan.[]

 

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.