Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Mubaadalahnews.com,- Ratusan aktivis perempuan dari berbagai wilayah mengikuti pawai akbar untuk mendorong pemerintah segera mengesahan Rancangan Undang-Undang (RUU) Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan.

Dalam pawai itu, para aktivis perempuan menyuarakan pluit tanda bahwa Indonesia darurat kekerasan seksual terhadap perempuan.

Direktur Pemberdayaan Perempuan Kepala Keluarga (Pekka), Bunda Nani Zulminarni menyatakan, kekerasan seksual dengan kondisi yang sangat gawat darurat untuk Indonesia.

Dan sepertinya tidak ada respon yang kuat dari pemerintah dan DPR untuk mengesahkan RUU Anti kekerasan seksual yang sudah lama sekali diperjuangkan oleh aktivis dan gerakan perempuan.

“Aksi ini tidak hanya menyuarakan kepada pemerintah tetapi kepada publik untuk membangun kesadaran mereka bahwa kekerasan seksual terhadap perempuan dan anak itu bukan hal yang sepele atau kecil,” kata Bunda Nani kepada Mubaadalahnews di Jakarta, 8 Desember 2018.

Dia menilai, meningkatnya kasus kekerasan seksual terhadap perempuan setiap tahunnya. Tentu negara ini termasuk darurat, sehingga Bunda Nani bersama kawan-kawan seperjuangan terus mendorong agar RUU penghapusan kekerasan terhadap perempuan segera disahkan oleh pemerintah.

Ia berharap kenyatan atau fakta yang disampaikan kelompok perempuan tentang tingginya angka kekerasan seksual terhadap perempuan.

Hal itu sebagai bentuk pendidikan kritis sekaligus penyadaran kepada masyarakat untuk bergerak bersama untuk mendesak disahkannya RUU anti kekerasan sehingga bisa digunakan untuk mencegah secara masif, menghukum pelaku dan melindungi para korban.

“Yang hadir dari Pekka sekitar 100 orang, ini anggota Pekka beberapa wilayah seputar Jakarta, Pandeglang, Tanggerang, Karawang, Subang, Cianjur, Sukabumi serta sekitar Jakarta,” tandasnya.(WIN/ASH)

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.