gus-dur gusdurian
Ilustrasi: gusdurian[dot]net
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Dari berbagai cerita mulai dari keluarga dan juga sahabat-sahabatnya, KH Abdurrahman Wahid atau lebih dikenal dengan panggilan Gus Dur ialah sosok laki-laki yang jarang sekali ditemui. Dia juga dikenal kerap kali melakukan hal-hal di luar dugaan manusia.

Anita Hayatunnufus anak ketiga Gus Dur, dalam tulisan Ala’i Najib pernah menceritakan masa-masa yang paling sulit yang dirasakan keluarganya. Masa itu adalah ketika bapaknya menjadi Presiden. Waktu itu banyak sekali ancaman dan gangguan yang dialami keluarganya.

Mereka sering sekali menerima telepon dari orang yang tidak dikenal yang isinya ancaman seperti “nanti saya kirim paket atau kado berisi kepala bapakmu ya.” Hal itu tak jarang membuat anak-anak Gus Dur merasa takut untuk beraktifitas di luar rumah.

Tetapi Gus Dur justru tetap tenang. Dia menyarankan anak-anaknya untuk menjalani kegiatan sehari-hari dengan biasa saja. Seperti biasa, Gus Dur selalu bilang “Nek wayahe mae mati yo mati. Kalau saatnya meninggal ya meninggal.

Dengan gaya santainya itu Gus Dur memang terkenal sebagai orang yang tidak membuat sesuatu menjadi terkesan sulit, justru sebaliknya. Termasuk dalam menangani urusan-urusan domestik.

Di saat kebanyakan masyarakat menganggap pekerjaan domestik adalah hanya sebagai kewajiban seorang istri, Gus Dur justru biasa dan bisa melakukannya. Seperti mencuci, memasak bahkan menggantikan popok.

Selain hal-hal di atas, Gus Dur juga tidak melarang istrinya untuk bekerja dan beraktivitas di luar rumah begitupun anak-anaknya. Mereka senantiasa diberi kebebasan untuk memilih jalan hidupnya masing-masing.

Hal itu membuat Gus Dur menjadi mitra yang sangat baik bagi istrinya yaitu Sinta Nuriyah. Dan bapak yang hangat bagi keempat anak-anaknya. Bagaimana tidak, di tengah kesibukannya menjadi ketua PBNU pada tahun 1992, Gus Dur selalu menyempatkan waktu untuk keluarganya.

Setiap hari minggu beliau mengajak seluruh anggota keluarganya ke toko buku, dan mempersilahkan setiap orang memilih satu buku. Setelah itu mereka akan makan bersama-sama di restoran dekat toko buku tersebut. Subhanallah, ini benar-benar pemandangan yang indah.

Selain dekat dengan istri dan anak-anaknya, Gus Dur juga sangat berpihak pada semua perempuan dan mendorong mereka untuk terus maju. Hal ini diceritakan langsung oleh Aisyah Badowi dalam buku “Gus Dur di Mata Perempuan.”

Bahwa Gus Dur terus memberi semangat pada perempuan-perempuan Nahdlatul Ulama (NU) untuk senantiasa berkarya. Di luar itu, waktu di PKB Gus Dur juga mengangkat Khofifah Indar Parawansa sebagai Wakil Ketua DPR.

Kemudian setelah Gus Dur menjadi presiden, Khofifah diangkat menjadi Menteri Pemberdayaan Perempuan. Melihat hal ini jelas bahwa Gus Dur tidak memandang perempuan hanya sebagai makhluk yang tugasnya mengurus urusan domestik saja. Tetapi lebih dari itu perempuan yang mempunyai pengetahuan dan bisa menjadi apapun.

Di mata Gus Dur, kesetaraan itu dipraktikkan. Bukan hanya sebuah teori lalu luput dari keseharian. Terbukti dari cara Gus Dur memperlakukan istri dan anak-anaknya dengan penuh kasih dan kebebasan. Tidak ada kata ora ilok, pamali dan sejenisnya bagi perempuan hanya karena dia perempuan.

Begitupun soal keturunan, Gus Dur yang dianugerahi empat putri tak merasa perlu punya anak laki-laki. Seperti halnya yang terjadi pada kalangan kyai, bangsawan atau hartawan pada umumnya. Mereka yang berpoligami hanya dengan alasan menginginkan keturunan berjenis kelamin laki-laki.

Jauh dari semua hal yang telah dilakukan Gus Dur, penulis hanya ingin menutup ini dengan kata-kata bijak Nyai Badriyah Fayumi bahwa segala tabu tidak menjadi alasan bagi Gus Dur untuk tidak melakukan hal yang menurutnya benar.

Begitupun bagi perempuan, segala sesuatu yang menurut sebagian orang tabu dan tidak pantas dilakukan oleh perempuan, jika itu hal baik dan siapa saja bisa melakukannya, maka lakukanlah.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.