NH DIni
Foto: NH Dini (Kompas[dot]com)
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Kabar duka wafatnya penulis perempuan kawakan Indonesia NH Dini, saya terima semalam melalui pesan singkat telegram. Setelah itu saya membaca postingan teman-teman di media sosial, dan media online yang memberitakan tentang kecelakaan yang dialami NH Dini sebelum menghembuskan nafas terakhir.

Mengingat NH Dini, kita akan disuguhkan dengan banyak karya, yang turut mewarnai kesenangan saya dalam membaca. Novel “Pada Sebuah Kapal”, dengan tokohnya bernama Sri menjadi inspirasi bagi perempuan untuk berani melangkah dan mengambil keputusan dalam hidupnya.

Sosok Sri yang semula rapuh, menjadi tercerahkan dan merdeka, setelah berinteraksi dengan peradaban Barat. Bahwa perempuan tak hanya mengurus suami, menjadi istri dan merawat anak. Perempuan harus bisa lebih daripada itu, mampu memajukan dirinya dengan segala potensi yang dimiliki.

Salah satu yang membuat saya gandrung dengan tulisan NH Dini, karena semua tokoh utama yang dia angkat adalah sosok perempuan yang tangguh dan memiliki kemandirian. Meski sang tokoh utama berada dalam kepungan budaya patriarkhi yang masih kuat mengungkung perempuan. Dan cerita itu terjadi di belahan dunia mana saja.

Sementara itu novel yang berulangkali saya baca ulang adalah “Namaku Hiroko”. Novel ini mewakili perasaan perempuan muda yang merantau ke negeri jauh dan menemukan pengalaman baru. Mulai dari adaptasi dengan tradisi yang berbeda hingga pelecehan dan kekerasan seksual.

Dalam kondisi yang sulit, Hiroko mampu bangkit dan meletakkan perasaan pada tempatnya yang paling sepi. Sehingga ia mampu menyembunyikan dari orang lain. Meski pada akhir kisah Hiroko menemukan bahagia. Namun ia telah melewati perjalanan hidupnya, tanpa menyerah dan tak pernah mudah.

Kerasnya kehidupan, kesulitan, ketakberdayaan perempuan menghadapi problem kehidupan. Baik menyangkut dirinya, perasaannya, hingga orang-orang yang dicintainya. NH Dini mampu mengemas itu dengan baik.

NH Dini membuat kita larut dalam seluruh kisah. Mengandaikan bahwa kita adalah sang tokoh utama yang kerap kali juga dibentur-benturkan dalam masalah yang sama.

NH Dini telah menyuarakan suara perempuan secara gamblang dan tanpa tedeng aling-aling. Bahkan perasaannya yang paling tersembunyi sekalipun. Hingga kritik sosial yang juga sering dilontarkan dalam setiap tulisannya. Seperti novel terakhir yang saya baca “Jalan Bendungan”, menyiratkan peristiwa G30SPKI yang melibatkan suami sang tokoh utama Muryati.

Sistem sosial dan politik seperti apapun kondisinya, meski perempuan tak terlibat secara langsung, namun ia tetap akan menerima dampaknya. Bahkan hingga seumur hidupnya, perempuan akan dicap sebagai pengikut dari organisasi yang dianggap terlarang. Dan lagi-lagi yang mau menerima keberadaan orang yang dianggap sebagai musuh negara itu adalah sesama perempuan pula, yakni Ibu dari Muryati.

Sosok Sri, Hiroko dan Muryati seperti bersuara atas nama perempuan, dengan masing-masing persoalan hidup yang dihadapi. Masih banyak tokoh fiksi lain dari karya NH Dini dan tersebar di seluruh tulisannya. Sebagai Feminis, NH Dini konsisten dengan apa yang diperjuangkannya. Yakni menolak tunduk pada sistem patriarkhi yang kerap membelenggu perempuan dengan sekian aturan.

Kini penulis perempuan yang luar biasa itu telah pergi. Karena kecelakaan di jalan tol Semarang. NH Dini sempat dirawat di Rumah Sakit Elisabeth, namun nyawanya tidak tertolong. Peristiwa naas ini menjadi peringatan juga bagi para pengguna jalan raya agar hati-hati dan selalu waspada mengendarai kendaraan terutama di waktu malam hari.

Meski telah tiada, namun nama NH Dini sebagai penulis perempuan akan terus abadi. Semangatnya akan selalu hidup dan menginspirasi seluruh pembaca. Terlebih bagi perempuan, yang merasa harkat dan martabatnya telah dibela melalui novel-novelnya itu.

Selamat jalan Ibu NH Dini, terimakasih telah membersamai kami dengan banyak karya yang luar biasa.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.