Nyai Hj. Masriyah Amva
Nyai Hj. Masriyah Amva (Yu Mas).
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Mubaadalahnews.com,- Gerakan perempuan bukan untuk melawan laki-laki tetapi untuk memuliakan perempuan dan laki-laki. Demikian dijelaskan Pengasuh Pondok Pesantren Kebon Jambu al-Islamy Cirebon, Ibu Nyai Hj. Masriyah Amva.

“Pergerakan perempuan bukan untuk melawan laki-laki tapi untuk memuliakan keduanya. Karena lewat perempuanlah lahir generasi-generasi bangsa,” kata Yu Mas dalam acara Perayaan 90 Tahun Hari Pergerakan Perempuan Indonesia di Gedung Serba Guna Wiyata Guna, Jalan Padjadjaran No. 52 Kota Bandung, belum lama ini.

Yu Mas mengatakan, teks agama maupun aturan budaya tak bisa lagi menghadang perempuan untuk menyelesaikan masalah-masalah bangsa. Masyarakat saat ini membutuhkan perempuan yang peduli dan maju.

“Kita harus lebih peduli lagi untuk mendorong para perempuan dan para laki-laki untuk menjadi pejuang,” kata Yu Mas.

Menurutnya, selama ini, perempuan didera banyak masalah. Banyak di antara mereka menjadi korban kejahatan, kekerasan, pelecehan seksual, perkawinan anak, dan lain sebagainya. Masalah-masalah itu perlu mendapat banyak perhatian dan upaya untuk menghapuskannya.

Perempuan memimpin

Yu Mas menceritakan pengalamannya ketika suaminya wafat. Waktu itu banyak orang menganggap Yu Mas tidak akan mampu memimpin pesantren dan santrinya. Karena mereka beranggapan hanya laki-laki yang bisa mengurus pesantren.

“Saya tidak mau dianggap tidak mampu karena kebutuhan sudah ada di depan saya. Saya tidak mau menerima doktrin bahwa perempuan tidak boleh menjadi pemimpin karena keadaan sangat membutuhkan kehadiran saya. Begitupun dengan perempuan-perempuan yang lain,” tegas Yu Mas.

Pondok Pesantren Kebon Jambu saat ini memiliki sekitar 1.700 santri dari berbagai daerah. Terdapat beberapa gedung Sekolah Menengah Pertama (SMP), Madrasah Aliyah (MA), perguruan tinggi Ma’had Aly, dan memiliki program bagi penghafal al- Qur an (Tahfidz Quran). Ada juga ekstrakurikuler pencak silat, angklung, grup musik, grup teater dan sebagainya.

Menurut Yu Mas, pengalamannya memimpin melahirkan kesuksesan yang riil. Orang yang tadinya menganggapnya tidak mampu sekarang sudah melihatnya sebagai perempuan yang mampu memimpin santri laki-laki dan perempuan.

Bersandar kepada Allah

Ulama Perempuan itu mengatakan, kebangkitannya merupakan kasih sayang dan cinta kasih dari Allah SWT. Yu Mas menjadikan Allah SWT sebagai tempat untuk bersandar dan berkeluh kesah. Karena bagi dirinya sangat sulit untuk bersandar kepada laki-laki ataupun yang lainnya.

“Untuk menjawab kebutuhan-kebutuhan, saya hanya bersandar kepada Allah. Tidak pada laki-laki atau yang lainnya. Begitu pun dengan para lelaki jangan menjadikan perempuan sebagai tempat bersandar. Cukup Allah sandaran kita,” jelas Yu Mas.

Perempuan yang telah menerbitkan 30 buku itu mengaku ketika semua bersandar kepada Allah kemuliaan dan kehebatannya akan terpancar dari kehebatan Sang Kuasa.(RUL/FIT)

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.