Ilustrasi: pixabay[dot}com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

#10yearschallenge yang sedang ramai di media sosial menimbulkan polemik. Para ukhti dan akhi merasa tantangan itu menimbulkan dosa jariyah. Karena banyak perempuan yang mengupload foto 10 tahun lalu saat mereka belum menggunakan kerudung.

“Udah 10 tahun tapi ga pake hijab. Nanti jadi dosa jariyah mbak. Maaf cuma sekadar mengingatkan.” cuit salah satu akun twitter ketika mengomentari temannya yang melakukan #10yearschallenge.

Hal-hal seperti itu bukan hanya kali ini saja terjadi. Ketika istri dari Ifan Seventeen meninggal pun, warganet bermunculan di instagramnya dengan komentar serupa. Mereka meminta Ifan Seventeen sudi menghapus foto-foto sang istri yang tidak menggunakan hijab agar menghilangkan dosa jariyah. Padahal itu masih H+2 dari kematian sang istri.

Dosa jariyah seperti yang kita pahami bersama adalah sebuah dosa yang akan terus mengalir walaupun seseorang sudah meninggal. Menurut salah satu akun IG dengan nama @hanummahadistbelma , foto dengan aurat yang terlihat atau bahkan hanya wajah akan memunculkan syahwat atau nafsu orang yang melihatnya dan menurutnya itu menimbulkan dosa jariyah.

Lagi-lagi dalam kerangka pemikiran ini, perempuan dijadikan sebagai objek seksual. Padahal dalam tagar #MosqueMeToo banyak kasus kekerasan seksual yang juga terjadi di masjid-masjid.

Bahkan Sabica, Perempuan asal Pakistan yang membuat tagar #MosqueMeToo viral. Dia mengalami pelecehan seksual ketika melakukan tawaf mengelilingi Ka’bah.

Dan di sana dapat dipastikan bahwa perempuan menggunakan pakaian yang tertutup. Ini berarti pelecehan seksual bukan disebabkan oleh pakaian yang digunakan korban. Tapi bagaimana kerangka pikir pelaku ketika melihat perempuan.

Sehingga paradigma dosa jariyah yang kini ramai harus kita pertanyakan. Mengapa hanya menyasar perempuan? Mengapa tidak menyasar laki-laki yang juga harus menundukan pandangannya?

Padahal dalam Al-Qur’an sendiri perintah untuk ghodul bashar atau menjaga pandangan turun terlebih dahulu sebelum perintah untuk menutup aurat.

Dan perlu digarisbawahi bahwa perintah untuk menutup aurat dalam surat Al-Ahzab ayat 59 juga memiliki banyak tafsir. Quraish Shihab menafsirkannya lewat kaca mata asbabun nuzul ayat tersebut.

Ayat tersebut turun di tahun ke-5 hijriyah ketika perempuan muslim menggunakan pakaian serupa perempuan non-muslim. Yaitu blues dan kerudung yang leher dan dadanya terbuka. Sehingga karena hal tersebut banyak lelaki yang melakukan pelecehan seksual karena menganggapnya budak.

Juga disebabkan Kota Madinah saat itu yang belum tentram karena banyaknya perang. Sehingga terdapat banyak  janda dan yatim. Sehingga untuk rasa aman, Allah memerintahkan seluruh perempuan untuk mengenakan jilbab. Karena perempuan-perempuan bangsawanlah yang saat itu menggunakan jilbab.

Sehingga perintah untuk mengenakan jilbab adalah untuk memberikan rasa aman terhadap perempuan saat itu. Namun di zaman sekarang, ketika pelecehan bukan lagi disebabkan oleh pakaian, bukankah tafsir dari surat itu dapat berubah?

Jadi para ukhti dan akhi, sebelum membincangkan masalah dosa jariyah pada perempuan. Mari berikan juga pemahaman pada laki-laki bahwa mereka harus menjaga pandangan mereka.

Dan tolong perhatikan perempuan yang anda komentari itu. Barangkali saja mereka adalah para perempuan yang menggunakan tafsir surat al-Ahzab yang berbeda. Bukankah kita harus saling mengingatkan dengan baik? Jadi ya saya juga sedang mengingatkan anda dengan tulisan ini, dan semoga ini baik.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.