Anak dan keluarga
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Lha.. beli gelem meneng. Anake sapa si. Wis mana aja melu maning!” Ucap salah satu ibu ketika saya sedang menunggu warung. Yang artinya “Kok ga mau diam. Anaknya siapa. Udah jangan ikut lagi!”

Ucapan-ucapan itu sering saya dengar. Tidak selalu sama seperti itu. Tapi mirip. Memarahi anaknya dengan ucapan-ucapan yang menyakitkan.

Saya menjadi ingat ketika saya SD dulu, banyak teman-teman saya yang bercerita tentang orang tua mereka yang menghukum dengan memasukkan mereka ke kamar mandi.

Bahkan tetangga rumah saya juga begitu sering memarahi anaknya. Ia jarang sekali tersenyum, dan hampir selalu berkata dengan nada tinggi kepada anaknya.

Saya meyakini setiap orang tua pasti menyayangi anaknya. Mereka menganggap hal-hal seperti itu untuk kebaikan anak mereka. Agar anak mereka tidak manja, mandiri dan lebih baik.

Namun sayangnya, keterlibatan ilmu pengetahuan tidak berimbang dengan keterlibatan mitos dalam masyarakat.

Masyarakat banyak menganggap bahwa menghukum anak dengan memasukkan mereka ke kamar mandi adalah cara jitu agar anak tidak lagi bandel. Masyarakat juga banyak menganggap bahwa membentak anaknya dengan keras akan membuat mereka memiliki batas.

Pola asuh yang berkesalingan

Sejauh saya menjadi mahasiswa psikologi, saya mengenal empat jenis pola asuh. Ada beberapa teori yang lain. Namun Teori ini yang paling sering digunakan dosen saya.

Teori ini berasal dari Diana Baumrind, lalu disempurnakan oleh Maccoby dan Martin. Mereka mengelompokkan pola asuh menjadi empat bagian.

Pertama, authoritative (terdapat tuntutan dan komunikasi); kedua, authoritarian (terdapat tuntutan namun tidak terdapat komunikasi); ketiga, permisive (tidak terdapat tuntutan/membebaskan); dan keempat, unvilvolved (mengabaikan dan egois).

Berdasarkan penelitian Liza Marini dan Elvi Andriani (2005), pola asuh authoritative membuat anak lebih asertif dari pada anak dengan pola asuh lainnya. Penelitian Yuhanda Safitri dan Eny Hidayanti (2013) juga menunjukan bahwa anak yang diasuh dengan pola asuh authoritative cenderung memiliki sedikit depresi.

Bahkan penelitian Ajat Sudrajat Putri Risthantri (2015) menunjukan bahwa gaya pola asuh authoritative membuat anak lebih taat beribadah dan memiliki sopan santun.

Dari penelitian tersebut kita dapat menarik garis bahwa pola asuh authoritative adalah pola asuh yang terbaik untuk anak. Karena di dalam pola asuh ini terdapat relasi kesalingan. Di mana anak didorong menjadi bebas namun masih terdapat komunikasi dengan tukar pendapat dan bimbingan.

Sehingga, masyarakat harusnya lebih banyak menggunakan gaya pengasuhan ini. Bukan hanya menggunakan pemikiran orang tua ketika bertindak, tapi juga harus berkomunikasi dengan anak. Bukan hanya menetapkan batas namun juga memberikan kehangatan.

Bukan hanya menghukum, tapi juga memberikan hadiah dan pelukan. Bukan langsung memarahi, tapi juga melihat alasan anak melakukannya. Bukan hanya melarang, tapi juga mendorong dan memberikan semangat.

Mayoritas anak akan menjadi pemarah jika orang tuanya juga selalu memarahi mereka. Anak juga akan mengikuti cara kerja orang tuanya menghukum mereka di kemudian hari ketika mereka sudah memiliki anak.

Sehingga relasi tarik-ulur dan kesalingan sangat dibutuhkan. Apalagi anak akan terus menjadikan orang tua sebagai role model dan way of life mereka.

Dengan relasi ini, penelitian sudah membuktikan bahwa akan lahir anak-anak yang jauh dari depresi, lebih asertif dan sopan. Sehingga nantinya lahirlah keluarga-keluarga yang sakinah dan masyarakat yang maslahah.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.