Ilustrasi Keluarga
Ilustrasi: pixabay[dot]com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Saat ini sedang ramai dibincang soal Sekolah Ibu. Berdasarkan beberapa pemberitaan sekolah model ini mulai diinisiasi oleh istri Walikota Bogor saat ini. Sekolah ini dimaksudkan untuk menekan angka perceraian yang belakangan marak terjadi di Jawa Barat khsusunya. Sekolah Ibu diyakini akan memberikan pengetahuan kepada para ibu soal upaya-upaya mempertahankan keluarga.

Dalam salah satu berita di portal online diketahui bahwa 18 materi dalam modul di Sekolah Ibu di antaranya membahas soal urgensi ketahanan keluarga, konsep dasar perkawinan dan fungsi keluarga, kesehatan reproduksi, mengenal otak dan kepribadian manusia dan menggali potensi diri.

Selanjutnya, para ibu akan diberikan materi mengenai rumah sehat, manajemen keuangan keluarga, komunikasi efektif suami istri, pertolongan pertama pada keluarga, peningkatan kesehatan keluarga, dan manajemen konflik dan stres.

Terakhir, peserta akan diberikan materi mengenai nilai dan pola asuh serta komunikasi dengan anak, komunikasi pada remaja, pembagian peran dalam keluarga, etika berpakaian, lima kunci keamanan pangan hingga keluarga cinta tanah air.

Sesuai namanya sekolah ini memang menyasar para ibu, seolah ibu yang harus memperbaiki dirinya. Bahwa ketahanan keluarga adalah tanggung jawab ibu, bahwa perceraian terjadi karena ibu yang tidak mumpuni untuk tidak mengatakan ‘tidak becus’.

Padahal jika dirunut kembali perkawinan adalah adalah ikatan komitmen antara laki-laki dan perempuan dimana satu dan lainnya mempunyai kesalingan yang sama. Saling menghormati, saling mendengar, saling menyayangi, saling mendukung, saling berkompromi, dan saling bernegosiasi, tanpa kekerasan pastinya.

“Wanita-wanita yang tidak baik untuk laki-laki yang tidak baik, dan laki-laki yang tidak baik adalah untuk wanita yang tidak baik pula. Wanita yang .baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk wanita yang baik. (Qs. An Nur:26)

Salah satu pernyataan yang keren menurut saya diungkapkan oleh ulama perempuan Cirebon, Nyai Awanillah yang akrab dengan sebutan Yu Awa, Pengasuh Pesantren Kebon Jambu mengatakan bahwa “jika ingin istrimu seperti Siti Khadijah maka Muhammadkanlah dirimu terlebih dahulu.” Pernyataan ini mengandung makna bahwa tidak hanya istri yang harus menjadi baik agar keluarga menjadi baik tetapi hal yang sama juga harus dilakukan suami.

Kembali pada wacana Sekolah Ibu. Untuk menekan angka perceraian dan memperkuat ketahanan keluarga seperti mengamini bahwa perempuan-lah yang paling bertanggung jawah atas perceraian yang terjadi. Sebagaiamana perempuan yang paling bertanggung jawab jika ketahanan keluarga rapuh, anak terlibat narkoba atau tawuran, misalnya.

Hal ini lebih jauh dapat menyasar perempuan yang memilih berkarir di sektor publik. Semakin ‘bersalahlah’ mereka karena meninggalkan rumah. Padahal memilih di rumah atau berkarir di luar rumah adalah otonomi perempuan. Untuk itulah negosiasi dan kompromi penting dilakukan. Selayaknya lelaki yang memilih di rumah mengurus rumah tangga karena satu dan lain hal.

Seharusnya tidak ada stigma atas kedua hal tersebut jika semua pilihan dilakukan dengan sadar dan tidak ada paksaan.

Sekolah Ibu seperti mengembalikan perempuan ke ranah domestik atau meneguhkan anggapan di masyarakat yang patriarkhal bahwa urusan domestik adalah urusan perempuan. Pemaksaan domestikasi peran perempuan seperti membuat langkah mundur bagi perjuangan kesetaraan bahwa perempuan bebas berperan di ruang publik ataupun ruang domestik sebagaimana laki-laki. Padahal perjuangan kesetaraan saat ini saja masih jauh dan akan menjadi semakin jauh dari cita-cita kesetaraan gender yang diperjuangkan.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.