Kustini Kosasih
Peneliti Ahli dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Kementerian Agama (Puslitbang Kemenag), Kustini Kosasih.
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Mubaadalahnews.com,- Angka perceraian di Indonesia relatif tinggi. Data Badan Peradilan Agama (Badilag) Mahkamah Agung (MA), dalam rentang empat tahun (2010-2014), sebanyak 15 persen orang yang menikah mengakhiri perkawinan mereka. Sekitar 70 persen dari kasus perceraian tersebut berupa cerai gugat, perceraian yang diajukan perempuan. Data ini memunculkan pertanyaan, kenapa angka cerai gugat sedemikian tinggi?

Kustini Kosasih, Peneliti Ahli dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Kementerian Agama (Puslitbang Kemenag) mencari penyebab tingginya angkat cerai gugat tersebut. Dia meneliti tujuh kota di Indonesia dengan angka cerai gugat yang tinggi, yakni Aceh, Padang, Cilegon, Indramayu, Pekalongan, Banyuwangi, dan Ambon.

Dari penelitian tersebut, Kustini menemukan beberapa inti faktor penyebab perceraian, yakni pergeseran budaya, makna dan nilai perkawinan yang semakin hilang, beban berat yang selalu ditimpakan terhadap istri, serta mitos yang tersebar di masyarakat.

Selain penemuan tentang faktor penyebab cerai gugat, penelitian yang dilakukan Puslitbang Kemenag itu juga menemukan fakta bahwa Pemerintah dan instansi formal terkait belum benar-benar hadir untuk menuntaskan permasalahan cerai gugat tersebut.

Ga ada pembekalan pengetahuan bagi pengantin. Orang mau kerja saja, misal mau menjadi dokter, mau jadi arsitek ada sekolahnya. Padahal kan bisa saja itu kerja sampingan. Nah, menikah itu buat seumur hidup, kok tidak ada sekolahnya, tidak ada bimbingannya, tidak ada pembekalan pengetahuan,” ucap Bu Kustini.

Temuan dari Kustini ini mendapat perhatian dan didiskusikan hingga keluar kesimpulan untuk mengatasi masalah dalam penelitiannya tersebut. Saat itu disepakati setiap pasangan pengantin yang menikah harus mampu memahami tentang keadilan relasi, pengelolaan keuangan serta keterampilan berkomunikasi.

Kantor Urusan Agama (KUA) yang benaung di bawah Kemenag sebelumnya sudah memiliki program Kursus Calon Pengantin (Suscatin) yang seharusnya bisa menjadi pencegahan perceraian. Namun modul dan durasi Suscatin dirasa masih kurang maksimal. Bimas Kemenag pun melakukan revolusi dengan mengganti konsep dan nama Suscatin menjadi Bimwin.

Puslitbang mengundang para ahli untuk membuat konsep dan modulnya. Kemudian berkumpulah Faqihuddin Abdul Kodir, Nur Rofiah, Alissa Wahid dan para ahli dalam bidang relasi keluarga lainnya yang kemudian melahirkan modul untuk Bimwin yang diberi judul Fondasi Keluarga Sakinah.

Konsep yang ditekankan dalam modul tersebut adalah keterampilan bagi calon pengantin agar pengantin bukan hanya memahami tapi juga dapat mempraktikkan. Seperti kemampuan komunikasi, kemampuan mengatur keuangan, kemampuan memahami pasangan dan kemampuan-kemampuan lainnya.

Selain keterampilan, di dalam modul tersebut juga diselipkan pemahaman kesalingan atau mubaadalah. Tujuannya agar calon pengantin memiliki tugas yang fleksibel sesuai dengan keadaan yang ada di dalam rumah tangga mereka. Sehingga, perceraian yang disebabkan oleh terlalu banyaknya tugas perempuan atau laki-laki yang tidak memiliki pekerjaan tetap dapat ditekan.

Dengan konsep tersebut, diharapkan calon pengantin lebih siap untuk memasuki ranah pernikahan untuk menghasilkan keluarga yang sakinah dan masyarakat yang maslahah.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.