Muslimat NU
Ilustrasi: nu[dot]or[dot]id
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Mubaadalahnews.com,- Muslimat Nahdlatul Ulama (NU) sangat mewarnai gerakan perempuan Indonesia, seperti organisasi perempuan keagamaan lainnya. Muslimat NU tentu memiliki cara khas yang berbeda dengan gerakan perempuan yang tidak berbasis agama. Namun tantangan utamanya adalah bagaimana menyelaraskan ajaran agama dengan gerakan penguatan perempuan.

Hal itu diungkapkan Dosen Pascasarjana Institut Perguruan Tinggi Ilmu al-Quran (PTIQ) Jakarta, Dr. Nur Rofiah, Bil. Uzm saat dihubungi Mubaadalahnews, Minggu, 27 Januari 2019.

“Salah satu motivasi Muslimat NU berdiri adalah bagaimana menyertakan perempuan-perempuan NU dalam derap pembangunan Indonesia,” kata Mba Nur.

Ia mengakui, sampai sekarang Muslimat NU konsisten dengan motivasi berdirinya dan semakin nyata terhadap bangsa Indonesia. Sebab kader-kadernya banyak yang duduk dalam posisi startegis di masyarakat bahkan negara.

“Muslimat NU telah mengambil peran baik secara kultural maupun struktural, baik secara personal maupun kelembagaan,” tuturnya.

Ia menilai, Muslimat NU semakin diperlukan dalam berbagai aspek kehidupan agar kondisi dan kepentingan khas perempuan, baik secara biologis terkait fungsi reproduksinya dan juga sosial terkait sistem patriarkhi yang mengurat akar dalam kesadaran manusia harus selalu dipertimbangkan.

Dengan keterlibatan perempuan dalam berbagai aspek kehidupan, katanya, memungkinkan kebijakan negara, kearifan lokal, dan kemaslahatan agama dapat diputuskan secara bijak, arif, dan maslahat secara penuh dan bersama untuk laki-laki dan perempuan.

Namun, lanjut dia, tantangan internalnya adalah bagainana menegosiasikan semangat pemberdayaan perempuan yang sangat kuat dengan praktik pelemahan perempuan dengan legitimasi agama.

Selain itu, tantangan eksternalnya adalah bagaimana bisa menegosiasikan gerakan pemberdayaan perempuan yang bertentangan dengan pandangan agama yang mainstream.

“Jadi problemnya bukan pada level apakah perempuan harus diberdayakan, tetapi bagaimana cara memberdayakan,” tegas Rofiah.

Saat disinggung terkait Hari Lahir (Harlah) Muslimat NU ke-73 dengan mengusung tema Hidmah Muslimat: Jaga Aswaja, Teguhkan Bangsa. Menurutnya, tema yang diusung itu sangat pas karena saat ini tantangan perpecahan bangsa makin nyata dan paham Aswaja ala NU telah teruji dalam sejarah yang mampu menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Pasalnya, lanjut dia, sekarang tidak hanya NU yang mengklaim Aswaja, tetapi ada sekelompok yang tak punya nilai-nilai kebangsaan atau nasionalisme pun mengklaim Aswaja. Maka jadi penting untuk menegaskan Aswaja ala NU atau Aswaja an-Nahdliyyah

“Di Harlah ke-73 ini, semoga Muslimat NU makin maju dan menyejahterakan warganya, juga makin diperhitungkan perannya di masyarakat, negara, bahkan dunia. Aamiin,” tandasnya.

Untuk diketahui, saat ini ratusan ribu kader Muslimat dan warga NU menghijaukan Harlah Muslimat NU ke-73 di Stadion Utama Gelora Bung Karno. Presiden RI, Jokowi pun turut serta memberikan sambutan pada Harlah Muslimat NU. (WIN)

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.