Nyai Siti Rofiah.
Shohibul Ma’had PPTI Al-Falah, Salatiga, Jawa Tangah, Nyai Siti Rofiah.
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Mubaadalahnews.com,- Pondok Pesantren Tarbiyatul Islam (PPTI) Al-Falah, Salatiga, Jawa Tengah semakin bergerak maju menuju pesantren yang adil gender. Hal tersebut bisa terlihat dari kegiatan Sekolah Gender yang digelar pesantren tersebut untuk para santri.

Shohibul Ma’had PPTI Al-Falah, Nyai Siti Rofiah menjelaskan, pihaknya menggelar Sekolah Gender karena ingin agar para santri memiliki perspektif adil gender. Para santri diharapkan memiliki wawasan dan kemampuan menghadapi masalah-masalah kehidupan kelak setelah keluar dari pesantren.

“Ini mimpi kami agar para santri mempunyai perspektif gender. Semoga setelah selesai Sekolah Gender ini, mereka mempunyai perbedaan dengan santri-santri lainnya,” katanya kepada Mubaadalahnews selepas Sekolah Gender edisi Qiro’ah Mubadalah di pesantren setempat, Sabtu 26 Januari 2019.

Mba Rofi’ menjelaskan, Sekolah Gender di Pesantren Al-Falah digelar dalam format delapan kali pertemuan. Pertemuan pertama dimulai November 2018. Setiap pertemuan menghadirkan narasumber dari luar pesantren yang menjelaskan tentang pengetahuan seputar gender dengan berbagai perspektif.

Materi di Sekolah Gender di antaranya adalah Keadilan Gender dalam Islam, Gender dalam Perspektif Psikologi, Laki-laki dan Keadilan Gender, Peran Laki-laki dan Perempuan dalam Masyarakat, Keadilan Gender dan Globalisasi, Kekerasan dan Ketidakadilan Berbasis Gender, Memahami Relasi Adil Gender dalam Islam, dan Menjadi Santri Al-Falah yang Responsif dan Berkeadilan Gender.

“Ini sifatnya masih sederhana. Ke depan kami inginkan ada kurikulum dalam Sekolah Gender. Jadi setiap tahun kita bisa memakai ini untuk membekali santri dengan pemahaman yang adil gender,” jelasnya.

Ulama perempuan

Pesantren Al-Falah yang berada di Jalan Bima No. 02 Ngemplak, Dukuh Sidomukti, Salatiga ini dipimpin oleh seorang ulama perempuan, Nyai Hj Lathifah. Beliau melanjutkan memimpin pesantren setelah suaminya, KH Muhammad Zoemri RWS, wafat pada 2015.

Pesantren Al-Falah didirikan KH Muhammad Zoemri RWS pada 1986. Kiai Zoemri bukanlah anak dari seorang kiai besar. Keluarganya pun tidak semuanya mendalami ilmu agama. Akan tetapi, Kiai Zoemri belajar pada ulama besar, Kiai Chudlori Tegalrejo Magelang, santri KH Hasyim Asy’ari

Selepas menimba ilmu dari Kiai Chudlori, Kiai Zoemri bertekad membuka pesantren di Salatiga. Perjuangan Kiai Zoemri tidak mudah karena masyarakat di daerah tersebut dikenal sebagai abangan. Santri Al-Falah awalnya sangat sedikit hingga akhirnya jumlah santri terus meningkat.

“Hingga pada 2007, pesantren Al-Falah mampu mendirikan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dengan jurusan otomotif dan tata busana. Jumlah santri pun semakin bertambah. Di tengah pertumbuhan pesantren tersebut, Kiai Zoemri wafat,” kata Siti Rofiah, anak dari Kiai Zoemri dan Nyai Lathifah.

Sekarang, Pesantren Al-Falah dipimpin Nyai Hj Lathifah. Di bawah pengasuhannya, pesantren mengalami kemajuan pesat. Jumlah santrinya bertambah banyak. Sekarang tercatat jumlah santri di Pesantren Al-Falah 450 orang putra dan putri. Sebanyak 60 persen dari mereka adalah mahasiswa di IAIN Salatiga.

“Kebanyakan dari mereka adalah santri putri. Ada sekitar 65 persen, ujarnya.

Pesantren juga mulai mengembangkan usaha dalam upayanya mencetak santri yang mandiri. Sebagaimana cita-cita Kiai Zoemri untuk membekali santri dengan keahlian-keahlian selain pengetahuan agama.

Pesantren di bawah pengasuhan Nyai Hj Lathifah sekarang mempunya Badan Usaha Milik Pesantren (BUMP) yang mengembangkan peternakan nila dan lele, usaha binatu, galon isi ulang, dan koperasi.

“Kami juga membangun perpustakaan agar para santri bisa membaca banyak buku di sana,” lanjutnya.

Mba Rofi’ pun berharap agar di bawah kepemimpinan perempuan, pesantren Al-Falah bisa lebih maju dan kuat. Meski kadang perempuan merasa dirinya inferior dan enggan untuk maju. Masyarakat pun menganggap perempuan masih belum mampu memimpin, termasuk mengelola pesantren.

“Dengan Sekolah Gender, semoga para santri juga bisa memahami bahwa kita harus mendorong perempuan untuk maju. Santri-santri juga harus memahami itu. Mereka mau laki-laki mau perempuan, semuanya bisa maju,” pungkasnya.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.