Alifatul Arifiati
Manager Islam dan Demokrasi Fahmina Institute, Alifatul Arifiati.
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Mubaadalahnews.com,- Rancangan Undang-undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU P-KS) didasarkan pada asas-asas Islam. Di antaranya adalah asas penghargaan atas harkat dan martabat manusia, non-diskriminasi, kepentingan terbaik bagi korban, keadilan, kemanfaatan, dan kepastian hukum.

“Dari semua asas tersebut mana yang tidak islami?” kata Manager Islam dan Demokrasi Fahmina Institute, Alifatul Arifiati, saat ditemui di kantornya, Rabu 30 Januari 2019.

Jika ada sekelompok orang yang menganggap bahwa (RUU P-KS) tidak islami, maka dia harus membaca kembali pesan-pesan teks agama. Dia juga perlu membaca RUU P-KS dengan teliti sebelum memberikan penilaian terhadapnya. Definisi kekerasan seksual sendiri menurut RUU P-KS sendiri sudah sangat islami.

“Dari definisi ini saja sudah islami, bukankah Islam sangat mengutamakan kerelaan, concent. Islam tidak membenarkan tindakan pemaksaan, apalagi disertai dengan perilaku kekerasan,” jelasnya.

Menurut  Mba Alif, RUU P-KS sangat  sejalan dengan firman Allah dalam QS. An-Nissa ayat 124 yang artinya “Dan barang siapa yang mengerjakan kebaikan, baik laki-laki atau perempuan, dan dia beriman, maka mereka semua akan masuk surga dan tidak akan dianiaya sedikitpun“.

Selain itu, RUU P-KS sejalan juga maqoshid syari’ah (tujuan syariat), di antaranya adalah hifdzu al-nafs (menjaga nyawa) dan hifdzu al-nasl (menjaga keturunan).

“Kalau ada orang yang tidak setuju dengan RUU ini maka dia tidak sejalan dengan asas-asas ini dan juga pada maqoshid syariah,” ungkap Mbak Alif.

Tidak melegalkan zina

Mba Alif menuturkan tidak ada pelegalan perzinahan dalam RUU P-KS.

“Saya sudah membacanya, mempelajari dan juga berusaha memahami tidak ada pelegalan tersebut. Mungkin Itu hanya kekhawatiran sekelompok orang yang berimajinasi terlalu tinggi,” tuturnya.

Mba Alif mengingatkan, dari semua bentuk-bentuk kekerasan seksual yang ada di dalam RUU  seperti pelecehan seksual, eksploitasi seksual, pemaksaan kontrasepsi, pemaksaan aborsi, perkosaan, pemaksaan perkawinan, pemaksaan pelacuran, perbudakan seksual, dan penyiksaan seksual. Tidak ada pelegalan perzinaan sama sekali.

“Di mana letak pelegalan zina-nya? Tidak ada. Yang ada adalah kekerasan seksual yang artinya ada unsur pemaksaan, ada ketidakrelaan,” tandasnya.(RUL)

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.